Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan data COVID di China tidak menunjukkan varian baru tetapi kematian yang tidak dilaporkan

  • Virus ini menyebar dengan cepat di China setelah perubahan kebijakan
  • Badan PBB dan lain-lain apa yang lebih cepat akses ke data
  • Data terbaru dari Pusat Pengendalian Penyakit di China menunjukkan bahwa Omicron mendominasi
  • Lebih banyak negara mencari tes pra-naik dari kedatangan Cina
  • Pejabat UE bertemu untuk mengoordinasikan kebijakan perjalanan China

BEIJING (Reuters) – Pejabat Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada Rabu bahwa data dari China menunjukkan tidak ada jenis virus corona baru yang ditemukan di sana, tetapi itu juga tidak mewakili jumlah orang yang meninggal dalam wabah yang menyebar cepat di negara itu.

Kekhawatiran global telah berkembang tentang keakuratan pelaporan China tentang wabah yang telah memenuhi rumah sakit dan membuat beberapa rumah duka kewalahan sejak Beijing tiba-tiba membatalkan kebijakan “nol COVID” -nya.

Badan PBB tersebut merilis data yang disediakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) China, sehari setelah pejabat WHO bertemu dengan para ilmuwan China. China melaporkan kematian akibat COVID setiap hari dalam satu digit.

Mike Ryan, direktur kedaruratan WHO, mengatakan dalam pengarahan bahwa angka saat ini yang dirilis dari China tidak mewakili jumlah rawat inap di rumah sakit, rawat inap ICU, dan “khususnya dalam hal kematian”.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan badan PBB terus mencari data yang lebih cepat dan teratur dari China tentang rawat inap dan kematian.

“Organisasi Kesehatan Dunia prihatin dengan risiko terhadap kehidupan di China dan telah menegaskan kembali pentingnya vaksinasi, termasuk dosis penguat, untuk melindungi dari rawat inap, penyakit parah, dan kematian,” katanya.

Harian Rakyat China, surat kabar resmi Partai Komunis, telah berusaha untuk mengumpulkan warga yang cemas untuk apa yang disebutnya sebagai “kemenangan akhir” atas COVID-19, menyangkal kritik terhadap kebijakan isolasi ketat yang memicu protes langka tahun lalu.

READ  Zelensky mengatakan serangan rudal di Ukraina membunuh satu orang

Pembatalan mendadak Beijing atas pembatasan kejam itu bulan lalu menyebarkan virus pada 1,4 miliar orang di China, yang memiliki sedikit kekebalan setelah dilindungi sejak muncul di kota Wuhan di China tiga tahun lalu.

Pejabat kesehatan luar negeri berjuang untuk menentukan skala wabah dan bagaimana mencegah penyebarannya, dengan lebih banyak negara memperkenalkan langkah-langkah seperti tes COVID pra-keberangkatan untuk kedatangan dari China, langkah-langkah yang dikritik Beijing.

Pejabat kesehatan Uni Eropa bertemu pada hari Rabu untuk membahas tanggapan terkoordinasi terhadapnya.

Rumah pemakaman ditutupi

Analisis Pusat Pengendalian Penyakit di China menunjukkan dominasi strain Omicron BA.5.2 dan BF.7 di antara infeksi yang didapat secara lokal, menurut data yang dilaporkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Omicron adalah varian dominan berdasarkan urutan genetik baru-baru ini, membenarkan apa yang telah dikatakan para ilmuwan tetapi menghilangkan ketakutan untuk saat ini tentang munculnya varian baru.

Namun, banyak rumah duka dan rumah sakit China mengatakan mereka kewalahan, dan pakar kesehatan internasional memperkirakan setidaknya 1 juta kematian terkait COVID di China tahun ini.

China telah melaporkan lima atau lebih sedikit kematian per hari sejak perubahan kebijakan.

“Benar-benar tidak masuk akal,” kata Zhang, seorang warga Beijing berusia 66 tahun yang hanya memberikan nama belakangnya dari penghitungan resmi.

“Empat kerabat dekat saya telah meninggal dunia. Ini hanya dari satu keluarga. Saya harap pemerintah bisa jujur ​​dengan masyarakat dan seluruh dunia tentang apa yang sebenarnya terjadi di sini.”

READ  Agen Rusia mengancam perwakilan Google dan Apple dengan hukuman penjara

Kabinet China mengatakan Rabu bahwa itu akan meningkatkan distribusi obat dan memenuhi permintaan dari institusi medis, panti jompo dan daerah pedesaan, lapor media pemerintah.

Beijing membalas beberapa negara yang mewajibkan pengunjung dari China untuk menunjukkan tes COVID sebelum keberangkatan, dengan mengatakan aturan itu tidak masuk akal dan tidak memiliki dasar ilmiah.

Jepang, Amerika Serikat, Australia, dan beberapa negara Eropa adalah beberapa negara yang membutuhkan tes tersebut.

Willie Walsh, presiden asosiasi transportasi udara internasional terbesar di dunia, mengkritik tindakan “tidak masuk akal” tersebut, yang menurutnya sebelumnya tidak menghentikan penyebaran virus yang telah menginfeksi maskapai penerbangan yang pulih dari pandemi.

China akan berhenti mewajibkan pelancong yang masuk ke karantina mulai 8 Januari, tetapi mereka harus diuji sebelum kedatangan.

China melaporkan lima kematian baru akibat Covid pada hari Selasa, menjadikan jumlah kematian resmi menjadi 5.258, yang sangat rendah menurut standar global.

Perusahaan data kesehatan yang berbasis di Inggris Airfinity memperkirakan sekitar 9.000 orang di China kemungkinan meninggal setiap hari akibat COVID.

Pasien di Rumah Sakit Zhongshan Shanghai, banyak dari mereka lansia, berdesakan di aula pada hari Selasa di antara tempat tidur darurat dengan orang-orang yang menggunakan ventilator oksigen dan infus.

Seorang saksi Reuters menghitung tujuh audiensi di tempat parkir Rumah Sakit Tongji Shanghai pada hari Rabu. Para pekerja terlihat membawa sedikitnya 18 tas kuning yang digunakan untuk mengangkut jenazah.

Ekonomi China senilai $17 triliun tumbuh pada tingkat paling lambat dalam hampir setengah abad di tengah gejolak COVID.

Tetapi yuan berada pada level tertinggi empat bulan terhadap dolar pada hari Rabu setelah Menteri Keuangan Liu Kun berjanji untuk mengintensifkan ekspansi fiskal. Bank sentral juga menunjukkan dukungan.

READ  Assad mengunjungi UEA, perjalanan pertama ke negara Arab sejak dimulainya perang

Pelaporan tambahan oleh Alessandro Divigiano, Bernard Orr dan Liz Lee di Beijing; Brenda Goh di Shanghai, Hyunhee Shin di Seoul, Kantaro Komiya di Tokyo; Ditulis oleh Marius Zaharia dan Edmund Blair. Diedit oleh Robert Purcell, William McLean dan John Stonestreet

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.