April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang antara Israel dan Gaza: Amerika Serikat memberikan bantuan awal melalui udara di Jalur Gaza

Perang antara Israel dan Gaza: Amerika Serikat memberikan bantuan awal melalui udara di Jalur Gaza

Penjelasan video,

Saksikan: Amerika Serikat mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Gaza

Amerika Serikat melakukan pengiriman bantuan kemanusiaan pertama ke Gaza, menjatuhkan lebih dari 30.000 makanan dengan parasut oleh tiga pesawat militer.

Operasi tersebut, yang dilakukan bersama dengan Angkatan Udara Yordania, adalah yang pertama dari banyak operasi yang diumumkan oleh Presiden Joe Biden.

Dia berjanji untuk meningkatkan bantuan setelah sedikitnya 112 orang tewas ketika massa menyerbu konvoi pada hari Kamis.

Pengiriman udara ini terjadi ketika seorang pejabat senior AS mengatakan kerangka perjanjian gencatan senjata enam minggu di Gaza telah ditetapkan.

Komando Pusat AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pada hari Sabtu, pesawat angkut C-130 menjatuhkan lebih dari 38.000 makanan di sepanjang garis pantai wilayah tersebut.

Dia menambahkan, “Penerjunan udara ini adalah bagian dari upaya berkelanjutan untuk memberikan lebih banyak bantuan ke Gaza, termasuk dengan memperluas aliran bantuan melalui koridor darat dan jalan raya.”

Negara-negara lain, termasuk Inggris, Perancis, Mesir dan Yordania, sebelumnya telah mengirimkan bantuan melalui udara ke Gaza, namun ini adalah pertama kalinya Amerika Serikat melakukannya.

Para pejabat pemerintah mengatakan “insiden tragis” hari Kamis itu menyoroti “pentingnya memperluas dan mempertahankan aliran bantuan kemanusiaan ke Gaza sebagai respons terhadap situasi kemanusiaan yang memburuk.”

Komentari foto tersebut,

Puluhan orang menerima perawatan di Rumah Sakit Al-Shifa setelah tragedi hari Kamis itu

Badan-badan bantuan mengatakan bantuan lewat udara adalah cara yang tidak efektif untuk menyalurkan bantuan.

Medhat Taher, seorang pengungsi Gaza, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa metode ini sama sekali tidak cukup.

“Apakah ini cukup untuk satu sekolah? Apakah cukup untuk 10.000 orang?” tanyanya. Dia berkata. “Lebih baik mengirimkan bantuan melalui penyeberangan dan lebih baik daripada mengirimkan bantuan melalui udara dengan parasut.”

Dalam pernyataannya pada hari Jumat, Presiden Biden mengatakan Amerika Serikat “akan mendesak agar Israel memfasilitasi lebih banyak truk dan lebih banyak jalan untuk memberikan bantuan yang mereka butuhkan kepada lebih banyak orang.”

Sementara itu, seorang pejabat pemerintahan Biden mengatakan pada hari Sabtu bahwa Israel “kurang lebih telah menerima” perjanjian gencatan senjata baru.

Pejabat yang tidak disebutkan namanya itu mengatakan, “Akan ada gencatan senjata selama enam minggu di Gaza mulai hari ini jika Hamas setuju untuk melepaskan kategori tertentu sandera yang rentan (…) yang sakit, yang terluka, orang lanjut usia, dan wanita.”

Reuters mengutip seorang pejabat Gedung Putih yang mengatakan bahwa Wakil Presiden AS Kamala Harris akan bertemu dengan anggota kabinet perang Israel Benny Gantz di Washington pada hari Senin untuk membahas gencatan senjata dan masalah lainnya.

Dalam insiden pada hari Kamis, 112 orang tewas dan lebih dari 760 lainnya terluka ketika mereka berkumpul di sekitar truk bantuan di tepi barat daya Kota Gaza.

Hamas menuduh Israel menembak warga sipil, namun Israel mengatakan sebagian besar dari mereka tewas terinjak-injak setelah melepaskan tembakan peringatan.

Georgios Petropoulos, kepala Sub-Kantor Koordinasi PBB untuk Urusan Kemanusiaan di Gaza, mengatakan kepada BBC bahwa dia dan tim yang dikirim ke Rumah Sakit Al-Shifa menemukan sejumlah besar orang dengan luka tembak.

Penjelasan video,

Saksikan: Kehancuran setelah puluhan orang tewas dalam operasi bantuan Gaza

Di sisi lain, Hamas menyebut pemboman Israel menewaskan sedikitnya 11 orang di sebuah kamp di Rafah di Gaza selatan pada Sabtu. Kepala Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus menggambarkan serangan itu sebagai hal yang “mengerikan.” Tentara Israel mengatakan pihaknya melakukan “serangan tepat” terhadap aktivis Jihad Islam di daerah tersebut.

Program Pangan Dunia PBB telah memperingatkan bahwa kelaparan akan segera terjadi di Jalur Gaza bagian utara, yang hanya menerima sedikit bantuan dalam beberapa pekan terakhir dan diperkirakan 300.000 orang hidup dengan sedikit makanan atau air bersih.

Militer Israel melancarkan kampanye udara dan darat besar-besaran untuk menghancurkan Hamas setelah militannya membunuh sekitar 1.200 orang di Israel selatan pada 7 Oktober dan menyandera 253 orang di Gaza.

Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikelola Hamas mengatakan lebih dari 30.000 orang, termasuk 21.000 anak-anak dan perempuan, telah terbunuh di Gaza sejak saat itu dengan sekitar 7.000 orang hilang dan sedikitnya 70.450 orang terluka.

READ  Pembaruan Langsung: Perang Rusia di Ukraina