Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wartawan Rusia yang lolos dari tahanan rumah mengatakan dia tidak bersalah

Wartawan Rusia yang lolos dari tahanan rumah mengatakan dia tidak bersalah
  • Wartawan mengkonfirmasi bahwa dia telah melewati tahanan rumah
  • Ovsyannikova menantang Putin lagi dalam video baru

(Reuters) – Marina Ovsianikova, jurnalis TV Rusia yang dituduh menyebarkan berita palsu setelah mengatur serangkaian protes sepi terhadap perang di Ukraina, mengatakan pada Rabu bahwa dia melarikan diri dari tahanan rumah karena dia tidak punya alasan untuk menanggapi.

“Saya menganggap diri saya sepenuhnya tidak bersalah, dan karena negara kita menolak untuk mematuhi hukumnya, saya menolak untuk mematuhi tindakan pembatasan yang dikenakan pada saya pada 30 September 2022 dan melepaskan diri darinya,” katanya.

Dalam sebuah video yang diposting ke Telegram, dia duduk di sofa merah muda dan berbicara kepada Layanan Penjara Federal Rusia, mengkritik Presiden Vladimir Putin atas perang tersebut.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Putin tag seperti ini,” katanya, menunjuk ke gelang kaki elektronik.

Pengacaranya, Dmitry Zakvatov, mengatakan dia seharusnya menghadiri sidang pengadilan pada pukul 10:00 waktu Moskow (0700 GMT), tetapi itu diadakan secara in absentia karena penyelidik gagal menemukannya.

Dia mengatakan kepada Reuters bahwa pihak berwenang tidak mengetahui keberadaannya dan bahwa dia akan ditahan jika ditangkap.

“Tapi kami berharap itu tidak terjadi,” katanya.

Ovsyannikova menarik perhatian dunia pada bulan Maret dengan melangkah keluar di depan kamera studio selama siaran berita malam di televisi pemerintah dengan spanduk bertuliskan “Hentikan perang” dan “Mereka berbohong kepada Anda.”

Kremlin pada saat itu mengecam aksi protesnya sebagai “kerusuhan”. Baca lebih banyak

Wanita berusia 44 tahun itu ditempatkan di bawah tahanan rumah selama dua bulan pada bulan Agustus atas protes pada bulan Juli ketika dia berdiri di tepi sungai di seberang Kremlin dan mengangkat poster yang menyebut Putin si pembunuh dan tentaranya fasis. Baca lebih banyak

READ  Kardinal Katolik dan lainnya ditangkap di bawah undang-undang keamanan Hong Kong

Dia menghadapi hukuman 10 tahun penjara jika terbukti menyebarkan berita palsu tentang angkatan bersenjata Rusia.

Tahanan rumahnya akan berlangsung hingga 9 Oktober, tetapi kantor berita negara Russia Today melaporkan pada hari Sabtu bahwa dia telah melarikan diri dengan putrinya yang berusia 11 tahun, dan keberadaannya tidak diketahui. Bagaimana dia pergi dan ke mana dia pergi masih belum jelas.

Rusia mengeluarkan undang-undang baru terhadap pencemaran nama baik atau penyebaran “informasi palsu yang disengaja” tentang angkatan bersenjata pada 4 Maret, delapan hari setelah invasi ke Ukraina.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Caleb Davis melaporkan). Diedit oleh Mark Trevelyan

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.