April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keturunan yang kurangnya kunjungan 'menyakiti' seorang pensiunan tentara kalah dalam pertarungan hukum mengenai keinginannya

Keturunan yang kurangnya kunjungan 'menyakiti' seorang pensiunan tentara kalah dalam pertarungan hukum mengenai keinginannya

Seorang pensiunan tentara yang “terluka” karena cucu-cucunya tidak sering mengunjunginya berhak mewariskan masing-masing £50 dari kekayaannya sebesar £500,000 kepada mereka, demikian keputusan hakim.

Frederick Ward Sr. yang “berkemauan keras” meninggal pada tahun 2020, dengan kasar membagi harta warisannya kepada kedua putranya, Terry Ward dan Susan Wiltshire.

Namun, kelima anak mendiang putranya Fred Junior hanya diberikan masing-masing £50 dalam amplop, yang menyebabkan pertikaian keluarga.

Mr Ward, yang meninggal pada usia 91 tahun, mengatakan kepada kuasa hukumnya bahwa dia kesal karena dia tidak dikunjungi oleh anak-anak Fred Jr ketika dia dirawat di rumah sakit sebanyak tiga kali karena penyakit paru-parunya.

Setelah mengetahui bahwa mereka tidak memiliki hak waris, kelima saudari tersebut — Suster Carol Going, Angela St. Marseille, Amanda Higginbotham, Christine Ward, dan Janet Pitt — mengajukan gugatan, mengklaim bahwa mereka harus menerima sepertiga bagian uang kakek mereka dari mendiang ayah mereka.

Mereka mengatakan paman dan bibi mereka “terlalu mempengaruhi” kerabat mereka untuk mengubah wasiatnya dan merugikan mereka.

“Sangat rasional”

Namun, kasus mereka ditolak oleh hakim Pengadilan Tinggi, James Brightwell, yang mengatakan bahwa “sangat masuk akal” bagi seorang kakek yang “frustasi” untuk memutuskan hubungan dengan cucu-cucunya karena “kontak yang sangat terbatas” dengan kakeknya di tahun-tahun terakhir hidupnya.

Dia mengatakan “bukti yang ada tidak meyakinkan saya” bahwa Terry Ward “membenci” ayahnya atau bahwa Nyonya Wiltshire “mengendalikan” dia sedemikian rupa sehingga menimbulkan keraguan terhadap keinginannya.

Dalam keputusannya, Master Brightwell menggambarkan surat wasiat tahun 2018 sebagai hal yang “rasional” mengingat anak-anak Fred Jr. jarang bertemu dengan kakek mereka setelah kematian ayah mereka pada tahun 2015.

READ  Perang Rusia-Ukraina, Berita Blinken dan Mariupol: Pembaruan Langsung

Dia menambahkan bahwa mereka tidak mengunjunginya di rumah sakit karena mereka tidak diberitahu tentang kehadirannya di sana, tapi itu karena berapa kali dia dirawat di rumah sakit dan juga “karena komunikasi antara kedua pihak terhenti.”

Kelima saudara perempuan itu hanya melakukan kunjungan singkat sesekali untuk menemui kakek mereka yang “mengecewakan”, sementara kakek mereka memiliki hubungan dekat dengan putranya Terry dan Ny. Wiltshire menjaganya penuh waktu.

“Aku menjadi kecewa”

“Kemungkinan besar mengingat perubahan keadaan setelah kematian Fred Jr. dan terbatasnya kontak dengan Penggugat setelahnya, Fred menjadi kecewa dengan Penggugat,” katanya.

“Bukti yang ada tidak cukup meyakinkan saya bahwa kemungkinan besar surat wasiat tahun 2018 diperoleh secara cuma-cuma,” katanya setelah Terry Ward dan Ms Wiltshire dibebaskan karena mempengaruhi ayah mereka untuk mengecualikan cucu perempuannya dari surat wasiat tersebut. Pengaruh salah satu atau salah satu terdakwa.”

Hakim juga menolak klaim bahwa Ward tidak memiliki “kapasitas” untuk membuat surat wasiat pada tahun 2018 atau bahwa surat wasiat tersebut tidak sah karena “kurangnya pengetahuan dan persetujuan” mengenai dampaknya.

Perluas wawasan Anda dengan jurnalisme Inggris pemenang penghargaan. Coba The Telegraph gratis selama 3 bulan dengan akses tak terbatas ke situs web pemenang penghargaan kami, aplikasi eksklusif, penawaran hemat uang, dan banyak lagi.