Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

“Yu Ji-Oh!” Kazuki Takahashi yang kreatif meninggal pada usia 60

"Yu Ji-Oh!"  Kazuki Takahashi yang kreatif meninggal pada usia 60

Penggemar “Yu-Gi-Oh!” Fenomena manga, anime, dan kartu perdagangan sedang berduka atas kematian pencipta legendarisnya, Kazuki Takahashi.

Tubuh Takahashi berusia 60 tahun. Ditemukan Rabu Mereka mengambang di lepas pantai selatan Jepang Nago dengan peralatan snorkeling, menurut Penjaga Pantai negara itu dan dilaporkan oleh stasiun lokal NHK.

Sang pencipta, juga dikenal sebagai Kazuo Takahashi, mulai bekerja di industri manga pada 1980-an dan sukses besar pada dekade berikutnya dengan “Yu-Gi-Oh!” Serial manga fantasi underdog yang menyentuh yang ditulis dan digambar oleh Takahashi menampilkan orang asing SMA berambut runcing bernama Yuji, yang, begitu dia memecahkan misteri kuno, menjadi versi misterius dirinya sendiri: Yu-Gi-Oh, raja permainan dan pahlawan pejuang penjahat.

“Yugioh!” Itu diterbitkan dalam seri di majalah anak laki-laki Jepang yang sangat banyak dibaca, Weekly Shonen Jump, dari tahun 1996 hingga 2004. Ciptaan Takahashi tumbuh menjadi perusahaan global multi-miliar dolar, menghasilkan waralaba anime dan video game. Pada tahun 2011, Guinness Book of Records mengakui “Yu-Gi-Oh!” Sebagai permainan kartu perdagangan terbesar yang pernah ada, dengan lebih dari 25 miliar kartu terjual, menurut pembuat game Konami. Takahashi menerima Penghargaan Inkpot dari Comic-Con International di San Diego pada tahun 2015.

Karya Takahashi dihargai karena daya tariknya yang luas, termasuk di anime, yang disajikan di Amerika Serikat sebagai “pewaris nyata Pokemon,” Daniel Dockery, seorang penulis senior di Crunchyroll, mengatakan kepada The Washington Post.

“Tema umum yang dia hubungkan dengan penggemar adalah ketertarikan Takahashi dengan cara orang bermain, dan bagaimana kami jatuh cinta dengan monster favorit kami,” kata Dockery, penulis buku yang akan datang.Children of the Monsters: Bagaimana Pokémon Mengajari Generasi untuk Menangkap Mereka Semua. “Semangat interaksi, dan cara orang tumbuh melaluinya, mendukung warisan karyanya.”

READ  Rangkuman Rumor: Berita AEW 'Besar', Drake Maverick, Lita, Cody Fallout

Makhluk Takahashi berkisar dari horor hingga fantasi, tetapi “ada keahlian yang mereka miliki bersama — jenis hal yang mengungkapkan detail tersembunyi dari waktu ke waktu, ditambah ‘Ya Tuhan, itu terlihat sangat keren,'” kata Dockery. Dunia kita membuatnya lebih menarik bagi mata. Ini benar-benar milik Anda untuk dicintai dan dimainkan, membuat Anda merasa sama kuat dan terinspirasinya.”

Takahashi baru-baru ini mengerjakannya tahun ini “Pembalikan Rahasia” Marvel Novel grafis dari manga yang menampilkan tim termasuk Spider-Man dan Iron Man/Tony Stark, yang melakukan perjalanan ke konvensi game Jepang.

Jason Thompson, yang telah mengedit versi manga bahasa Inggris untuk “Yu-Gi-Oh!,” mengatakan “Yu-Gi-Oh!: Duelist” dan “Yu-Gi-Oh!: Millennium World.”

“Dia adalah pria murah hati yang menyukai permainan dan komedi Amerika dan senang bekerja dengannya.”

Thompson mencatat bahwa yang asli “Yu-Gi-Oh!” Seri novel grafis adalah salah satu manga favoritnya, “dengan inti sentimental yang memberikan kehidupan di luar pertempuran cliffhanger dan monster eksotis.”

Di media sosial, para penggemar berbagi kenangan favorit dari “Yu-Gi-Oh!” dan Takahashi. “Yu-Gi-Oh! Saya mendefinisikan selera saya dalam animasi ketika saya masih kecil, dan permainan membuat saya keluar dari rumah dan keluar dari kepala saya ketika saya paling membutuhkannya sebagai orang dewasa,” satu penggemar Dia mengatakan di Twitter. Ditambah lagi Bahwa serial fantasi “memiliki dampak luar biasa pada budaya global. Ini adalah kisah penting tentang menghadapi kepala kejahatan dengan harapan dan persahabatan, selalu berjuang untuk hari esok yang lebih cerah.”

READ  Robertson kembali dengan merilis 'Duck Family Treasure' di Fox Nation pada bulan Juni