Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Barbara Krueger: “Siapa pun yang terkejut dengan apa yang terjadi tidak akan menyadarinya” | seni

FKreator baru dapat mengklaim Museum of Talk seni dan Rage Against the Machine sebagai penggemar dan kolaborator. Namun itulah kekuatan pemersatu dari karya seniman konseptual berusia 77 tahun Barbara Krueger: Ini instan, kuat, dan, seperti yang dibuktikan oleh tim penirunya, itu juga terlihat bagus di kaus.

Dikenal karena karya teks ikoniknya yang menyatakan “I Shop So I Am” dan “Your Body is a Battleground” – yang terakhir diberi kehidupan baru musim semi lalu sebagai Membakar sampul majalah New York Artis selalu rendah hati. Dia mengatakan kepada The Guardian: “Saya percaya bahwa tidak ada karya seni yang indah dan menakjubkan dan indah dan megah, atau gagal, absurd, mengerikan, dan kecil seperti yang tertulis.” “Semua tuduhan, penilaian, survei, dan keyakinan hiperbolik sama gejalanya dengan bisnis yang Anda tangani.”

Kruger, yang pertama kali mendapat pengakuan luas atas spanduknya untuk Pawai Wanita Washington 1989 tentang Aborsi Legal, tidak kenal lelah. seorang pahlawan kebebasan reproduksi selama lebih dari empat dekade. Karyanya dikenal menantang pandangan masyarakat tentang keindahan, identitas, struktur sosial, dan bagaimana kita memandang kekuatan kita sendiri (atau kekurangannya) dalam struktur masyarakat. Dengan langkah Mahkamah Agung baru-baru ini untuk membatalkan keputusan penting Roe v. Wade, yang mengganggu hak konstitusional untuk aborsi di Amerika Serikat, seni Kruger tidak pernah lebih penting. Bahkan jika pengakuan ini mungkin pahit.

Hal pertama yang Anda dengar saat masuk Galeri David Zwirner Di Chelsea, New York, itu adalah jingle logam dari mesin tik bertenaga api. Suara, bagian dari instalasi yang imersif dan presentasi self-titled yang lebih besar oleh Kruger, berdengung dan memotong ketenangan yang biasanya merangkum ruang putih yang mencolok. Namun, seni yang dipamerkan sama pentingnya dengan hiruk pikuk hiruk pikuk yang meledak di dalam dinding besarnya. pada sudut pandang Sampai 12 AgustusPameran ini merupakan kepulangan perintis Pantai Timur yang berbasis di Los Angeles, yang karya kolase dan multimedia anti-kapitalis berbasis teksnya telah membantu mendefinisikan estetika aktivis Amerika selama hampir setengah abad.

READ  Viola Davis berbagi bahwa dia menjalani histerektomi
Barbara Krueger, Tanpa Judul (Kru), 2016/2020
Barbara Krueger, Tanpa Judul (Kru), 2016/2020. Foto: Atas perkenan artis

Pameran individu paling komprehensif dalam sejarah Zwirner, pameran ini menawarkan karya-karya gerejawi dan baru dan bertepatan dengan instalasi luas khusus lokasi Kruger – Barbara Krueger: Memikirkanmu. maksud saya sendiri. maksudnya kamu Dipajang di Maroon Family Lobby di MOMA, New York, mulai 16 Juli. Bulan ini juga berakhir lakma Penghargaan untuk Krueger dan pendidikan muncul di Spruth Magers Dari kelompok gerilya awal “Tempel”.

“Pekerjaan saya jarang berhubungan dengan acara atau acara, tetapi itu mencoba membuat komentar tentang cara kami membangun dan menampung budaya,” katanya, menanggapi waktu pertunjukan. “Saya selalu mengatakan saya mencoba untuk bekerja pada bagaimana kita memperlakukan satu sama lain. Saya melihat ini sebagai proyek yang berkelanjutan.” Kruger, yang memulai karirnya di departemen desain di Condé Nast pada 1960-an, belajar sejak awal tentang kekuatan kata-kata dan gambar dan kedekatan presentasi elevator visual sebagai ajakan bertindak berbasis gambar. Dalam beberapa dekade sejak itu, karya-karyanya telah mengambil kehidupan mereka sendiri, membuat akting cemerlang di film dan “mengilhami” logo Supreme hitam, putih, dan merah, memicu perang legendaris di Hypebeast, dengan Kruger mencela para penirunya sebagai “Sekelompok lelucon konyol yang tidak terlalu keren“.

Untuk presentasi di Zwirner, karya klasik telah dibentuk ulang melalui facelift digital menggunakan video dan audio, perawatan LED, dan penyesuaian cerdas. Misalnya, dalam Pledge, Will, Vow (1988/2020) – juga termasuk dalam Venice Biennale ke-59 – kutipan dari Pledge of Allegiance to High Impact ditulis dan dibuat ulang di layar, menyinggung perasaan bahwa sejarah kita saat ini sedang diedit dan ditulis ulang dan terkadang diabaikan sepenuhnya oleh tangan yang tidak dikenal.

READ  "Mereka menyesalinya sekarang" - Batas waktu

“Sebagian besar pekerjaan di Zwirner adalah instalasi film yang telah dibuat dan dibuat ulang selama tiga tahun terakhir,” jelas Krueger. “Semua hal ini responsif terhadap arsitektur tertentu dan lingkungan binaan yang dikandungnya,” lanjutnya, mencatat keterlibatannya dalam tantangan menemukan pekerjaannya. Meskipun perlengkapan ini sulit dibuat, yang masih disponsori oleh Kruger, mereka merasa sangat istimewa. “Saya merasa beruntung memiliki kesempatan luar biasa ini untuk menciptakan karya di lokasi-lokasi ini. Saya tidak pernah menganggapnya remeh, karena apa yang dilihat dan apa yang menjadi menonjol seringkali sewenang-wenang dan kejam,” katanya, mencatat beberapa seniman yang dilebih-lebihkan dari yang lain, sebagai akibat dari “kondisi.” Historisitas, kebrutalan hubungan sosial, penahanan kategori ‘serta keinginan berubah-ubah dari pasar seni yang sering berubah-ubah.’ “Saya sangat menghargai visi pekerjaan saya saat ini dan menyambut ini sebagai Saya mendekati seratus tahun saya.”

Adegan Instalasi, Barbara Krueger, David Zwirner,
Adegan instalasi, Barbara Krueger, David Zwirner. Fotografi: Keri McFate/David Zwirner

Untuk aksi terbarunya, Kroger, yang membungkus tubuh telanjang Kim Kardashian yang terkenal dengan garis khasnya Futura. Di sampul majalah W, membahas bagaimana selebritas, teknologi, dan media sosial membentuk pola perhatian dan konsumsi kita. Karya gambar/teks mencoba menampilkan dan menceritakan kisah tubuh dan pikiran. Bagaimana mereka digambarkan dan bagaimana mereka memandang diri mereka sendiri, katanya. “Di masa tabrakan besar-besaran antara voyeurisme, narsisme, dan rentang perhatian yang cepat, saya merasa sangat terlibat dalam presentasi diri dan berita utama di media sosial. Betapa jutaan dari kita terpikat, diinginkan, disembah, dan dipermalukan oleh gambar-gambar ini.”

Sementara itu, di jalanan, karyanya telah hadir secara dramatis, dengan peniru Krogers muncul di spanduk dan papan iklan di protes hak aborsi di seluruh negeri. Ini akan mudah untuk artis kurang rendah hati Merasa perlu untuk mengklaim kepemilikan. “Sebagai seseorang yang tidak pernah menyangka ada orang yang mengetahui nama atau karya saya, itu luar biasa, memuaskan, mengkhawatirkan, dan hanya bisa terjadi pada saat kecepatan gambar semakin cepat,” katanya tentang penyebaran karyanya, “dan mengerikan, ketika wabah, perang, dan keluhan merajalela. parah.”

READ  Semua orang Amerika telah diperbarui untuk musim ketujuh di The CW

Pada akhirnya, seni Kruger unggul ketika memungkinkan pemirsa untuk mengubah sudut pandangnya, sering diabaikan atau terdistorsi. “Pekerjaan saya secara konsisten berfokus pada kelemahan tubuh. Bagaimana kekuatan dijalin melalui budaya. Tentang bagaimana desain hierarki dan modal menentukan siapa yang hidup dan siapa yang mati, siapa yang dicium dan siapa yang ditampar, siapa yang dipuji dan siapa yang dihukum,” dia menjelaskan.

Adegan Instalasi, Barbara Krueger, David Zwirner,
Adegan instalasi, Barbara Krueger, David Zwirner. Fotografi: Maris Hutchinson/David Zwerner

Bagaimana perasaan artis tentang yang terakhir? aturan, telah memilih lirik untuk mereka yang mengikutinya. “Pembatalan Roe seharusnya tidak mengejutkan,” dia memperingatkan. “Siapa pun yang terkejut dengan apa yang terjadi tidak memperhatikan,” katanya, merujuk pada sejarah Amerika Serikat yang menekan hak-hak minoritas sambil mempromosikan supremasi kulit putih. Kejutan apa pun dalam keadaan saat ini adalah hasil dari kegagalan imajinasi. karena tidak memahami kekuatan dan hukuman dari apa yang terjadi dan lebih buruk lagi, apa yang akan terjadi selanjutnya.” Dia percaya bahwa kegagalan imajinasi ini telah berkontribusi pada apa yang, dalam kata-katanya, telah berubah menjadi “masa pembalasan dan pembalasan yang semakin tidak stabil.”

Daripada malu-malu, berharap bisa membangun komunitas. “Lebih dari sebelumnya, penting untuk mengikuti kontes simultan seputar ras, jenis kelamin, dan kelas,” katanya. “Bukan untuk memisahkan masalah ini, silonya, dan pengaturan hierarkisnya, tetapi untuk mengetahui keterkaitan kekuatan yang menentukan bagaimana rasanya hidup di hari lain. Itu menyakiti, menyembuhkan, memelihara, atau menghancurkan.”