Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Polandia dan Indonesia telah memenangkan Piala Dunia ketiga berturut-turut

Setelah babak kualifikasi yang memecahkan rekor di Salt Lake City, 16 pria dan 16 wanita berhasil mencapai arena internasional untuk final akhir pekan. Berita kemarin dapat ditemukan di sini, tetapi dua rekor dunia baru, rekor nasional wanita Amerika baru, rekor nasional putra Kanada baru, rekor putra Spanyol baru dan tim Indonesia dan Polandia terus mendominasi permainan.

laki-laki

Oleh Veddriq Leonardo dan Ethan Pitcher Daniel Gajda

Final dimulai 5,19 detik setelah chromel bite Indonesia. Setelah rekornya di babak kualifikasi, kecepatannya yang konsisten tampaknya semakin konsisten. Dengan ini, peraih prestasi Indonesia itu tak mampu menjaga konsistensi hingga perempat final. Dia jatuh dari podium dan pergi ke rekan setimnya Vadric Leonardo.

Leonardo lebih lambat dari rekan setimnya, namun, ia mendaki dengan konsistensi yang lebih besar. Dengan medali emas yang sudah ada di awal musim ini, Leonardo mempertahankannya dengan lari cepat ke perempat final dan semi final. Akhirnya, dia keluar dengan emas setelah Blanker Austria jatuh di trek terakhir.

Ethan Pitcher asal Kanada juga melaju ke final dengan performa yang tangguh, namun gagal melaju ke babak 16 besar. Berpegang teguh pada Leonardo untuk sebagian besar rute dapat mengubah kemajuan pesatnya menjadi sesuatu yang harus diwaspadai. Sedikit licin dan dia terjatuh di belakang.

Komentator Pete Woods mencatat bahwa pelempar melihat waktu dalam kisaran 5,6 detik. Jika dia menjalankan kecepatan ini dalam kompetisi, pelempar dapat bersaing di atas panggung. Sementara itu, konsistensilah yang menentukan kemenangan di final, dan menjadi alasan kekalahan petenis Amerika John Prosler melawan atlet Italia Ludovico Fosali.

Prosler tergelincir di perempatfinal. Meskipun langkahnya cepat di sekitar musim gugur, dia tidak dapat mengejar Fossali. Secara signifikan, Brossler cukup cepat untuk memenangkan emas untuk Amerika Serikat jika ia dapat mengatur konsistensi antara putaran. Konsistensinya telah meningkat saat ia terus bermain di final. Jika dia terus maju dalam posisi ini, dia bisa menjadi saingan berbahaya bagi para pemimpin Indonesia.

READ  Bank Indonesia akan mempertahankan suku bunga rendah sampai inflasi meningkat untuk mengurangi likuiditas pada tahun 2022

Namun, Fosali menang kemarin melawan Brozler dan mengamankan perunggu dalam jangka pendek melawan Djiansky dari Polandia. Fozali dimenangkan oleh Diginsky 5,56 berbanding 5,49.

Wanita

Oleh Emma Hunt Daniel Gajda

Para wanita mengikuti para pria di setiap putaran. Pemegang rekor dunia Polandia Alexandra Mirosla berlari cepat di babak 16 dan memenangkan perempat final dalam 6,9 detik. Ini adalah waktu paling lambat Miroslav di babak ini. Itu lebih cepat daripada setiap waktu di kompetisi semua wanita dan dari setiap atlet lainnya.

Meski Miroslav menjauhkan diri dari para pesaingnya dengan performa dominan, laga final tidak mudah baginya. Faktanya, dalam balapan terakhir untuk emas ini, Miroslav berlari, 01 detik lebih lambat dari waktu rekor dunianya. Dia melawan tim Emma Hunt dari Amerika Serikat.

Hunt memulai final dengan lambat, tetapi meningkatkan kecepatan di kuarter dan semifinal. Di final, Hunt bergabung dengan Mirosla, sedikit di belakang pemanjat Polandia itu. Sebuah slip di dekat harga tinggi memburu alirannya, tetapi dia secara bertahap menunjukkan bahwa dia datang lebih cepat dan lebih kuat. Hunt mendapatkan perak untuk usahanya.

Para suster Calcutta berjuang untuk tempat ketiga di final kecil. Meski Alexandra Kalika menang, ia berlari 7,96 perlahan setelah adiknya Natalia terjatuh di lintasan. Empat final di bidang putri mendominasi tim Polandia, namun, Hunt siap untuk acara mendatang jika dia dapat menjaga konsistensi dalam acara Piala Dunia mendatang.

Hasil dari

laki-laki

1 – Vetrik Leonardo (INA)

2 – Tobias Blanker (AUT)

3 – Ludovico Fosali (ITA)

Wanita

1 – Alexandra Miroslav (POL)

2 – Emma Hunt (AS)

3 – Alexandra Calcutta (POL)

Gambar Unggulan oleh Daniel Gajda.