Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Krisis Timur Tengah: Amerika Serikat dan 17 negara lainnya menyerukan Hamas untuk membebaskan para sandera

Krisis Timur Tengah: Amerika Serikat dan 17 negara lainnya menyerukan Hamas untuk membebaskan para sandera

Pejabat Palestina di Gaza pada hari Kamis meningkatkan jumlah jenazah yang ditemukan di kuburan massal di halaman rumah sakit menjadi 392 dari 283, di tengah konflik pendapat antara Israel dan pihak berwenang di Gaza tentang bagaimana dan kapan beberapa jenazah dikuburkan.

“Ini adalah kuburan massal terbesar sejak awal perang,” kata Mahmoud Basal, juru bicara Pertahanan Sipil Gaza, sebuah departemen pencarian dan penyelamatan di wilayah yang dikuasai Hamas, pada hari Kamis, sebelum menyerukan penyelidikan internasional.

Analisis New York Times terhadap video media sosial dan gambar satelit menyimpulkan bahwa warga Palestina menggali setidaknya dua dari tiga situs pemakaman beberapa minggu sebelum pasukan Israel menggerebek kompleks tersebut.

Pihak berwenang di Gaza mengatakan kuburan massal digali di halaman rumah sakit sebelum serangan Israel di sana pada bulan Februari, namun menuduh Israel kemudian membuka situs tersebut untuk menambah jenazah.

Tidak jelas bagaimana mereka yang dimakamkan di Kompleks Medis Nasser di kota Khan Yunis di Gaza selatan meninggal, atau kapan tepatnya mereka meninggal.

Meskipun The Times tidak dapat menentukan penyebab kematian individu-individu tersebut, penguburan awal dilakukan pada bulan Januari dan Februari di tengah serangan Israel selama berminggu-minggu di kota tersebut.

Pada hari Kamis, Israel membantah tuduhan bahwa mereka bertanggung jawab atas penggalian kuburan di kompleks tersebut, namun sebelumnya mengatakan bahwa mereka membuka kuburan tersebut untuk mencari mayat sandera yang diculik di Gaza.

Mayor Nadav Shoshani, juru bicara tentara Israel, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Informasi yang salah menyebar mengenai kuburan massal yang ditemukan di Rumah Sakit Nasser di Khan Yunis.” “Kuburan tersebut digali – oleh warga Gaza – beberapa bulan lalu. Fakta ini dikonfirmasi oleh dokumen media sosial. Segala upaya untuk menyalahkan Israel karena menguburkan warga sipil di kuburan massal adalah salah dan hanya merupakan contoh kampanye disinformasi yang bertujuan untuk mendelegitimasi Israel.

Jenazah yang ditemukan di Rumah Sakit Nasser diangkut pada hari Selasa. Video yang dibagikan di media sosial dan diverifikasi oleh The New York Times menunjukkan bahwa dua situs berisi banyak kuburan massal digali di Nasser.kredit…AFP – Gambar Getty

Di tengah kekacauan akibat perang yang telah berlangsung selama enam bulan, sudah menjadi hal biasa bagi warga Gaza untuk menguburkan jenazah di halaman rumah sakit, di halaman belakang rumah, dan di tempat lain, seringkali dengan tergesa-gesa dan tanpa upacara. Namun tingginya jumlah korban menunjukkan banyaknya korban jiwa dalam perang ini dan bagaimana rumah sakit menjadi pusat ketegangan.

READ  Warga Australia telah diperingatkan untuk menghindari perairan yang dipenuhi buaya setelah banjir Queensland yang memecahkan rekor

Pusat-pusat kesehatan sering kali menjadi tempat perlindungan pertama bagi para pengungsi akibat pemboman Israel, dan lahan mereka menampung ribuan orang di tenda-tenda sementara. Para pejabat Israel mengatakan pusat-pusat kesehatan menjadi fokus penggerebekan karena pejuang Hamas bersembunyi di dalam dan di bawah fasilitas tersebut, dan ini adalah satu-satunya cara untuk membasmi kelompok militan tersebut. Hamas dan pekerja medis membantah tuduhan tersebut. Kelompok bantuan, Peneliti Dan Badan internasional Mereka semakin menggambarkan penghentian kemampuan medis yang dilakukan Israel di Gaza sebagai tindakan yang “sistematis.”

Video yang dibagikan di media sosial dan diverifikasi oleh The New York Times menunjukkan bahwa dua situs dengan banyak kuburan massal di Nasser telah digali dan jenazah dikuburkan mulai bulan Januari.

Citra satelit menunjukkan bahwa kuburan massal besar yang pertama kali digali oleh warga Gaza di bawah pohon palem di bagian selatan kompleks tersebut telah dirusak oleh pasukan Israel, termasuk dengan buldoser, sehingga memperkuat klaim Israel bahwa mereka telah menggali dan menguburkan kembali jenazah tersebut.

Tidak ada tanda-tanda jelas bahwa pasukan Israel menggali kuburan baru atau menambahkan mayat ke kuburan yang sudah ada.

Pada tanggal 21 April, video yang dibagikan di media sosial menunjukkan kuburan ketiga di sisi lain jalan bata yang berada di sebelah kuburan massal awal. Kuburan baru ini dibuat selama atau setelah pendudukan Israel atas lahan rumah sakit tersebut, namun tidak jelas siapa yang menggalinya. Tanda-tanda ditulis dalam bahasa Arab di banyak kuburan sedang membaca “Seorang martir yang tidak dikenal.”

Penemuan kuburan tersebut akhir pekan lalu menimbulkan seruan internasional untuk melakukan penyelidikan independen.

Bergabung dengan Uni Eropa dan PBB, penasihat keamanan nasional Presiden Biden, Jake Sullivan, mendesak pemerintah Israel untuk “secara menyeluruh dan transparan” menyelidiki laporan kuburan massal yang “sangat meresahkan”.

READ  Pengambilalihan telegraf: Inggris melarang kepemilikan surat kabar oleh negara asing

“Kami telah melakukan kontak di berbagai tingkatan dengan pemerintah Israel,” katanya dalam konferensi pers pada hari Rabu. “Kami ingin jawaban,” tambahnya.

Penemuan kuburan massal di Rumah Sakit Nasser, tempat seorang wanita dimakamkan pada hari Selasa, terjadi dua minggu setelah kuburan massal serupa ditemukan di Rumah Sakit Al-Shifa di Kota Gaza.kredit…AFP – Gambar Getty

Penemuan kuburan massal di Rumah Sakit Nasser terjadi dua minggu setelah kuburan massal serupa ditemukan di Rumah Sakit Al-Shifa di Kota Gaza.

Dalam pernyataannya minggu ini, Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, Ravina Shamdasani, mengeluarkan pernyataan yang menyatakan: Mengutip Dilaporkan bahwa beberapa mayat ditemukan dengan tangan “terikat dan pakaiannya dilucuti”.

Tidak mungkin untuk memverifikasi secara independen laporan-laporan ini, yang berasal dari pihak berwenang di Gaza, dan gerakan tersebut tidak memberikan bukti atas klaimnya.

Setidaknya satu jenazah yang digali sejak Minggu terlihat mengenakan pakaian medis berwarna biru di A video Fotografer Haseeb Al-Wazir mempostingnya di media sosial. Tampak tangan orang tersebut terikat. Jenazah ini tergeletak di samping jenazah lain yang digali dari kuburan massal di hutan palem.

Dokter di rumah sakit dan Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan bahwa beberapa orang yang mencoba melarikan diri dari kompleks Al-Nasser selama serangan Israel ditembak oleh tentara Israel, dan beberapa di antaranya tewas atau terluka.

Meskipun klaim ini tidak dapat diverifikasi secara independen, beberapa video yang diverifikasi oleh The Times menunjukkan korban tembakan tergeletak di tanah tepat di luar Gerbang Utara; Yang lain Menampilkan Orang-orang menggunakan tali untuk menarik botol air di seberang jalan menuju kompleks rumah sakit untuk menghindari jalur dimana korban ditembak.

READ  Apa yang dikatakan para ahli tentang penyakit ini

Pada saat itu, militer Israel mengatakan mereka telah “membuka jalur aman” untuk mengevakuasi warga sipil di daerah tersebut, namun tidak menanggapi pertanyaan tentang laporan bahwa mereka telah menembaki warga Palestina yang mencoba meninggalkan rumah sakit.

Penyelidik hak asasi manusia dan ahli forensik memerlukan akses segera ke Gaza untuk memastikan bukti kuburan tetap terjaga guna memastikan akuntabilitas atas setiap pelanggaran hukum internasional, kata Erika Guevara-Rosas, Direktur Penelitian dan Advokasi Amnesty International.

“Tanpa investigasi yang tepat untuk menentukan bagaimana kematian ini terjadi atau pelanggaran apa yang mungkin telah dilakukan, kita mungkin tidak akan pernah menemukan kebenaran tentang kekejaman di balik kuburan massal ini,” katanya dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Tentara Israel meninggalkan Rumah Sakit Nasser pada akhir Februari dan terus beroperasi di Khan Yunis sebelum mundur dari Gaza selatan awal bulan ini. Penarikan tersebut memungkinkan layanan darurat Palestina – dan anggota keluarga – untuk mulai mencari orang hilang.

Jihad Al-Bayouk (26 tahun) mengatakan bahwa dia menguburkan kakak laki-lakinya di Nasser Land pada 24 Januari setelah dia terbunuh dalam serangan pesawat tak berawak Israel di rumah mereka di Khan Yunis. “Saya memastikan untuk mengingat tempat itu sehingga saya bisa kembali lagi nanti dan menguburkannya dengan benar di pemakaman yang sebenarnya,” kata Al-Bayouk, 26, melalui telepon pada hari Rabu.

Dia mengatakan bahwa ketika dia kembali setelah pasukan Israel mundur dari daerah tersebut, dia tidak dapat menemukan mayat saudaranya atau pohon palem yang dia gunakan untuk menemukannya. Jadi dia mulai menggali setiap hari, bersama kerumunan orang lainnya, mencari mayat orang yang mereka cintai.

Al-Bayouk berkata: “Penggalian berlanjut selama beberapa hari” sebelum dia menemukan jenazah saudaranya pada hari Senin di tempat yang berbeda dari tempat dia menguburkannya. Dia mengatakan dua dari tiga lapisan plastik yang dia gunakan untuk membungkusnya telah hilang, dan lapisan ketiga robek tetapi disatukan dengan klip plastik.

Dikoreksi

25 April 2024

:

Karena kesalahan penyuntingan, versi sebelumnya dari artikel ini salah menyebutkan waktu penguburan awal. Mereka memulainya pada bulan Januari, bukan pertengahan Februari.

Bagaimana kita menangani koreksi?