Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

CEO Twitter Berusaha ‘Berayun’ dalam Pertempuran Akuisisi Elon Musk

CEO Twitter Berusaha 'Berayun' dalam Pertempuran Akuisisi Elon Musk

Pengambilalihan Twitter senilai $44 miliar telah diselingi oleh bentrokan publik antara dua CEO dengan cara yang sangat berbeda: miliarder vokal Elon Musk, dan kepala perusahaan media sosial yang paling dicari, Parag Agrawal.

kesturi hasutan publik Seorang pemimpin Twitter yang kurang dikenal di platform media sosial telah berulang kali mengancam akan menarik diri dari kesepakatan, mengutip kekhawatiran tentang data akun palsunya.

Kurang dari satu tahun masa jabatannya, ini adalah masalah misterius Agrawal Pertarungan dimulai di depan karyawan dan publik, menurut beberapa karyawan saat ini dan mantan karyawan yang berbicara dengan Financial Times dengan syarat anonim.

Seseorang berkata, “Baraj ingin mengayun kembali lebih banyak dan menjadi lebih agresif secara internal.” Twitter eksekutif. “Twitter tampaknya siap berperang untuk mewujudkan kesepakatan ini.”

Di balik pintu tertutup, menavigasi suatu hubungan tampaknya tidak terlalu sulit. Keduanya berinteraksi setiap minggu dalam diskusi yang tenang daripada antagonisme, menurut orang-orang yang akrab dengan situasi tersebut. Dua orang mengatakan mereka secara alami sejalan dengan banyak masalah tentang bagaimana perusahaan dijalankan — termasuk kebutuhan untuk mendiversifikasi pendapatan, membangun audiens yang lebih besar dan bahkan melonggarkan aturan moderasi untuk menjauh dari larangan permanen.

Namun, para kritikus Agrawal mempertanyakan keefektifannya sebagai pemimpin yang belum terbukti dalam menghadapi lawan yang tak terduga. Banyak yang menunjuk pada kurangnya pengalaman kepemimpinan pria berusia 38 tahun itu dan fakta bahwa kemampuan negosiasinya akan melemah jika bisnis Twitter mulai memburuk, mengingat ketidakpastian.

“Parague berada dalam posisi yang mustahil,” kata Brian Wieser, Global Head of Business Intelligence di GroupM. “Kami masih belum tahu seberapa serius Elon setelah beberapa bulan, tetapi perusahaan telah berkomitmen untuk menjual.”


Agrawal yang lahir di India telah naik pangkat melalui Twitter selama dekade terakhir, dan diangkat sebagai CEO pada November setelah empat tahun sebagai chief technology officer. Setelah lulus ia mendaftar dengan gelar Ph.D. dari Stanford University, diselingi dengan pelatihan penelitian di Microsoft, Yahoo dan AT&T.

READ  Operator jaringan listrik Texas memperingatkan potensi pemadaman listrik di panas terik

Sebagai “Insinyur Terhormat” pertama perusahaan – gelar yang memberikan prestise di kalangan teknik elit – kecerdasannya telah membuatnya dihormati secara internal.

“Pengalaman saya dengan Paragg telah tersentuh oleh manajemen detailnya dan pemahamannya yang luas tentang masalah yang akan ditangani oleh para pemimpin lain,” kata Bruce Daisley, mantan Wakil Presiden Eropa di Twitter.

Meniru para pendiri Lembah Silikon seperti Steve Jobs dan Mark Zuckerberg, Agrawal yang bersuara lembut mengenakan pakaian yang sama untuk bekerja setiap hari — kaus oblong hitam dan celana jins biru tua — sesuai dengan keyakinan bahwa kesederhanaan menghasilkan produktivitas tambahan. Pada jamuan makan malam pribadi untuk eksekutif teknologi yang diadakan oleh kepala Salesforce Marc Benioff pada bulan Mei, Agrawal turun ke lapangan untuk mengurus dirinya sendiri, menurut dua orang yang mengetahui situasi tersebut. Kemudian, tamu berpengaruh berbaris untuk berbicara dengannya, kata satu orang.

Tidak seperti pendahulunya sebagai CEO, pendiri yang unik Jack DorseyAgrawal lebih dari sekadar jumlah yang tidak diketahui di luar dinding Twitter dan pengunjung eksklusif Lembah Silikon, karena sedikit penampilan publik, dan sedikit penggunaan platform itu sendiri, selama beberapa bulan pertama di posisi itu.

“Baraj merasa lebih seperti seorang insinyur yang diberi tanggung jawab atas suatu produk daripada seseorang yang memiliki visi,” kata seorang eksekutif biro iklan. “Twitter membutuhkan seorang pemimpin yang akan berdiri dan membuat Twitter hadir di pasar.”

Akibatnya, dia menghadapi skeptisisme dari beberapa anggota dewan, terutama tentang kurangnya pengalamannya sebagai kepala perusahaan publik atau memimpin tim besar. Menurut beberapa orang, dewan memilih untuk menerapkan Pil Racun di awal negosiasi sebagian untuk mendapatkan waktu sehingga mereka dapat lebih memahami Agrawal dan rencana bisnisnya untuk Twitter, serta berkonsultasi dengan investor.

Dua orang mengatakan bahwa beberapa investor telah menyuarakan keprihatinan tentang apakah Agrawal dapat berhasil melaksanakan rencananya, dan karena itu mereka bergerak menuju kesepakatan.

READ  Nama enak tapi tidak ada Big Mac: Rusia membuka restoran McDonald's yang berganti nama

Dewan juga memperdebatkan apakah akan mengizinkan Musk untuk mengajukan penawarannya langsung kepada pemegang saham – tetapi menolak opsi itu demi menegosiasikan ketentuan kesepakatan dan dengan sengaja membangun beberapa pertahanan agar Musk tidak berubah pikiran.


Agrawal dan sesama anggota dewan telah secara terbuka menyatakan keinginan mereka untuk melanjutkan transaksi dengan harga $54,20 per saham, seperti yang disepakati dengan Musk. Perusahaan yang berbasis di San Francisco itu mengatakan kepada karyawannya bahwa mereka mengharapkan suara pemegang saham untuk kesepakatan itu pada awal Agustus.

Tapi ini tetap menjadi tantangan. Musk telah mempertanyakan perkiraan Twitter bahwa kurang dari 5 persen akun di platformnya adalah spam, mengancam akan keluar dari kesepakatan jika tidak terbukti. Para ahli dan karyawan Twitter menafsirkan manuver ini sebagai bos Tesla yang mencari pengaruh dalam negosiasi atau alasan untuk mencoba membatalkan kesepakatan sama sekali.

Bulan lalu, Twitter setuju untuk mengizinkan Musk mengakses “selang kebakaranData yang tersedia untuk umum tentang tweet yang biasanya mereka jual ke perusahaan pemantau media sosial – sebuah langkah yang oleh beberapa orang dianggap sebagai deskripsi Agrawal tentang tipuan Musk.

“Pembukaan [data trove] “Kami tidak akan menutup mata, tidak ada yang kami sembunyikan,” kata mantan eksekutif Twitter lainnya.

Tetapi Washington Post melaporkan pada hari Kamis bahwa tim Musk menyimpulkan bahwa data tersebut tidak dapat diverifikasi, menimbulkan pertanyaan tentang langkah selanjutnya.

Sejauh ini, Musk belum secara langsung mengusulkan negosiasi ulang ketentuan kesepakatan dengan Agrawal, menurut seseorang yang mengetahui situasi tersebut dan dikonfirmasi oleh Musk melalui email. Twitter menolak berkomentar.

Keberhasilan Agrawal mungkin bergantung, sebagian, pada apakah dia dapat mempertahankan bisnis dalam posisi keuangan yang kuat agar tidak memberikan pengaruh negosiasi kepada Musk.

Twitter telah dikritik karena memperlambat pertumbuhan, inovasi produk yang lambat, dan pekerjaan periklanan yang goyah di tengah perlambatan pasar yang lebih luas. Pendapatan tahun 2021 adalah $5 miliar dibandingkan dengan penjualan Meta sebesar $118 miliar. Dalam pendapatan kuartalan baru-baru ini, perusahaan mengaku melebih-lebihkan angka audiensnya oleh hampir dua juta pengguna selama hampir tiga tahun.

READ  Harga gas melonjak 25 sen dalam seminggu

Tiga orang yang mengetahui operasi tersebut mengatakan bahwa Agrawal, setelah awal yang sederhana, lebih vokal dan hadir di kantor beberapa hari seminggu, dan baru-baru ini melakukan tur ke beberapa kantor pusat global. Fokusnya adalah pada reformasi struktur manajemen Twitter untuk mendorong kinerja yang lebih baik dan peluncuran produk yang lebih cepat di berbagai bidang seperti perdagangan.

Pada bulan Mei, ia memutuskan untuk membekukan perekrutan dan menerapkan langkah-langkah pemotongan biaya. juga ditembak Dua pemimpin senior yang populer Bertanggung jawab untuk iklan dan produk, beberapa karyawan terkejut – meskipun yang lain mencatat bahwa langkah itu terjadi setelah pengguna dan tujuan pendapatan tidak terpenuhi.

Beberapa karyawan mengatakan dia terbuka dengan karyawan daripada mencoba meyakinkan mereka, sebuah pendekatan yang telah menangkap karyawan lama yang setia tetapi mengkhawatirkan pendatang baru.

Jika kesepakatan ditutup dengan sukses, Agrawal kemungkinan akan kehilangan pekerjaan karena Musk berencana untuk menggantikannya, menurut laporan media.

Namun, Agrawal memiliki banyak insentif untuk menyelesaikan kesepakatan, selain menyelamatkan muka dan menghindari potensi eskalasi pengadilan. Dia akan pergi dengan parasut emas senilai $60,1 juta jika dia dipecat sebagai bagian dari pengambilalihan, menurut pengajuan peraturan.

Di sisi lain, jika penjualan runtuh, ia mungkin ditugaskan untuk menghidupkan kembali perusahaan dengan harga saham yang hancur dan moral karyawan yang rendah.

“Mereka nongkrong di ruang hampa. Karena jika kesepakatan itu runtuh, sahamnya akan runtuh.” [and] Seorang mantan eksekutif berkata: Mantan eksekutif lainnya mengatakan dia yakin Agrawal bersedia menjadi “beruang penebusan” bagi perusahaan.

Pelaporan tambahan oleh Christina Creedel di London