Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perekonomian AS tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 1,6% pada kuartal pertama, di bawah perkiraan seiring dengan kenaikan inflasi

Perekonomian AS tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 1,6% pada kuartal pertama, di bawah perkiraan seiring dengan kenaikan inflasi

Perekonomian AS tumbuh pada laju paling lambat dalam hampir dua tahun pada kuartal keempat karena inflasi mengalahkan perkiraan Wall Street.

Biro Analisis Ekonomi Perkiraan awal produk domestik bruto (PDB) AS kuartal pertama) Hal ini menunjukkan bahwa perekonomian tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 1,6% Selama periode ini, hal ini bertolak belakang dengan perkiraan pertumbuhan sebesar 2,5% yang diperkirakan para ekonom yang disurvei Bloomberg. Angka tersebut jauh di bawah PDB kuartal keempat, yang direvisi menjadi 3,4%.

Sementara itu, indeks PCE “inti”, yang tidak termasuk kategori makanan dan energi yang bergejolak, naik 3,7% pada kuartal pertama, lebih tinggi dari perkiraan sebesar 3,4%, dan jauh di atas kenaikan 2% yang terlihat pada kuartal sebelumnya.

Rilis data ini muncul ketika investor mencoba mengukur kapan The Fed akan mulai memangkas suku bunganya dan apakah bank sentral mampu mencapai soft landing, yaitu ketika inflasi turun ke target 2% tanpa adanya penurunan ekonomi yang besar.

“Laporan ini meredam narasi menyesatkan tentang percepatan kembali perekonomian,” tulis Gregory Daco, kepala ekonom di EY, dalam catatan penelitian setelah publikasi laporan tersebut. Pendinginan secara perlahan akan mengurangi tekanan inflasi.”

Para ekonom menunjukkan bahwa alasan utama PDB kuartal pertama tampak lebih lemah dari perkiraan adalah lemahnya data perdagangan dan ekspor, yang bersama-sama membebani pertumbuhan PDB kuartal ini sekitar 1,2 poin persentase.

“Perlambatan pertumbuhan PDB tidak akan membuat The Fed khawatir karena rinciannya lebih baik daripada berita utama,” kata Ryan Sweet, kepala ekonom AS di Oxford.

“Angka utama tersebut benar-benar memungkiri kekuatan yang mendasarinya,” Brett Ryan, kepala ekonom AS di Deutsche Bank, mengatakan kepada Yahoo Finance.

READ  Saham Naik karena Sentimen Meningkat, Mentah di $120

Ryan mengatakan publikasi ini tidak meningkatkan kekhawatiran publik lebih lanjut mengenai potensi perlambatan yang mengancam perekonomian AS dan meyakini bidang-bidang seperti inventaris dan ekspor, yang mendorong PDB, akan pulih pada kuartal berikutnya.

Dia mencatat bahwa kenaikan inflasi yang tiba-tiba adalah “cerita besar” dari rilis data hari Kamis dan pasar tampaknya setuju.

Imbal hasil Treasury 10-tahun (^TNX) bertambah hampir tujuh basis poin menjadi lebih dari 4,7% untuk pertama kalinya sejak awal November 2023. Ketiga indeks utama turun setelah rilis. Pada perdagangan pagi, S&P 500 (^GSPC), Dow Jones Industrial Average (^DJI) dan Nasdaq Composite (^IXIC) turun lebih dari 1%.

“Inflasi yang datar baru-baru ini akan membuat suku bunga tetap tinggi lebih lama,” tulis Sweet.

2 April 2023;  Dallas, Texas, AS;  Pemandangan umum bendera Amerika Serikat di lapangan saat lagu kebangsaan dikumandangkan sebelum Kejuaraan Nasional Bola Basket Wanita NCAA Tahunan ke-4 antara LSU Lady Tigers dan Iowa Hawkeyes di American Airlines Center.  Kredit Wajib: Kirby Lee-USA TODAY Sports

2 April 2023; Dallas, Texas, AS; Pemandangan umum bendera Amerika Serikat di lapangan saat lagu kebangsaan dikumandangkan sebelum Kejuaraan Nasional Bola Basket Wanita NCAA Tahunan ke-4 antara LSU Lady Tigers dan Iowa Hawkeyes di American Airlines Center. Kredit Wajib: Kirby Lee-USA TODAY Sports (USA Today Sports melalui Reuters Connect/Reuters)

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance. Ikuti dia di X @_joshschafer.

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance