Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham berjuang karena penurunan suku bunga China mengirim harga minyak lebih rendah

Saham turun jelang data inflasi AS, rintangan pendapatan

FOTO FILE – Orang-orang melewati layar elektronik yang menampilkan indeks harga saham Nikkei Jepang di dalam aula konferensi di Tokyo, Jepang, 14 Juni 2022. REUTERS/Issa Kato

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • https://tmsnrt.rs/2zpUAr4
  • Nikkei naik, S&P 500 turun
  • People’s Bank of China (PBOC) memangkas suku bunga utama, data China meleset dari ekspektasi
  • Perhatikan Risalah Fed, Keuntungan

LONDON (Reuters) – Saham global berjuang untuk reli pada hari Senin karena investor mencerna berita tentang penurunan suku bunga China yang tidak terduga karena data menunjukkan goyahnya pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua di dunia, mengirim harga minyak turun hampir 2 persen.

Indeks saham berjangka AS yang lebih lemah juga membebani sentimen, sementara dolar yang stabil melemahkan emas.

Indeks MSCI Semua Negara (.MIWD00000PUS) Itu hampir tidak lebih stabil, dengan kemajuan selama sebulan memangkas penurunan benchmark untuk tahun ini menjadi sekitar 13%.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Bank sentral China memangkas suku bunga pinjaman utama untuk menghidupkan kembali permintaan karena data menunjukkan ekonomi melambat secara tak terduga pada Juli, dengan aktivitas pabrik dan ritel berkontraksi karena kebijakan bebas COVID Beijing dan krisis real estat. Baca lebih banyak

Sejauh ini, investor masih bergulat dengan sejauh mana bank sentral di Amerika Serikat dan Eropa akan menaikkan suku bunga saat bertemu bulan depan.

Harapan untuk kenaikan suku bunga membantu setidaknya di tengah tanda-tanda bahwa inflasi AS telah mencapai puncaknya di Wall Street untuk kenaikan minggu keempat berturut-turut pada hari Jumat.

Keuntungan di Wall Street dan angka pertumbuhan stabil Jepang membantu Nikkei (.N225) Rata-rata harga saham di Tokyo melonjak ke level tertinggi dalam lebih dari tujuh bulan.

READ  California menyetujui pajak lithium meskipun ada peringatan industri

“Saya pikir China adalah situasi yang berbeda dari seluruh dunia. Mereka memiliki resesi yang dipaksakan sendiri yang mereka ciptakan dari kebijakan nol-COVID,” kata Patrick Armstrong, kepala investasi di perusahaan investasi Plurimi Group.

“Saya pikir Fed akan didorong jika ada penurunan lagi di pasar. Saya pikir pengetatan kuantitatif akan dimulai dengan sungguh-sungguh pada September dan itu akan mengeluarkan likuiditas dari pasar.”

Pasar masih menunjukkan peluang 50% bahwa Fed akan menaikkan 75 basis poin pada bulan September dan bahwa suku bunga akan naik menjadi sekitar 3,50-3,75% pada akhir tahun.

Federal Reserve akan menerbitkan risalah pertemuan penetapan suku bunga Rabu lalu, tetapi harapan investor untuk menunjukkan bank sentral telah mulai fokus pada kenaikan suku bunga bisa memudar.

“Saya tidak berpikir (Ketua Federal Reserve) Powell akan mengatakan itu, saya tidak berpikir risalah akan menunjukkan itu,” kata Armstrong.

Di Eropa, Indeks STOXX dari 600 perusahaan terkemuka naik 0,13% pada 441,43 poin, masih turun sekitar 10% untuk tahun ini.

Saham Fed Berjangka

Kemudahan masa depan Amerika Serikat

S&P 500 dan Nasdaq berjangka turun sekitar 0,5% setelah kenaikan minggu lalu.

Penghasilan dari pengecer besar, termasuk Walmart (WMT.N) Dan tujuannya (TGT.N)akan diperiksa untuk tanda-tanda permintaan konsumen yang lemah.

Pemotongan suku bunga China gagal menghentikan saham blue-chip China (.CSI300) Itu tergelincir 0,13%, sementara yuan dan imbal hasil obligasi juga turun. Baca lebih banyak

Taruhan geopolitik tetap tinggi dengan delegasi anggota parlemen AS di Taiwan dalam perjalanan dua hari. Baca lebih banyak

Pasar obligasi tampaknya masih meragukan kemampuan Fed untuk melakukan soft landing, dengan kurva imbal hasil tetap terbalik. Imbal hasil obligasi dua tahun di 3,27% jauh lebih tinggi dari imbal hasil obligasi 10-tahun yang diperdagangkan di 2,86%.

READ  Musk mengatakan Twitter menuduhnya melanggar NDA setelah dia men-tweet proses peninjauan bot

Pengembalian ini mendukung dolar AS, meskipun turun 0,8% terhadap sekeranjang mata uang minggu lalu karena sentimen risiko membaik.

Tetapi pada hari Senin, dolar mendapatkan kembali stabilitas, dengan euro turun 0,2% terhadap dolar pada $ 1,02345 setelah melonjak 0,8% minggu lalu. Terhadap yen, dolar menetap di 133,51 setelah kehilangan 1% minggu lalu.

“Kami masih merasa bahwa reli dolar akan berlanjut sebelum terlalu lama,” kata Jonas Goltermann, kepala ekonom di Capital Economics.

Emas turun 0,8% menjadi $1.786, kehilangan hampir semua kenaikan 1% minggu lalu.

Harga minyak turun karena data China yang mengecewakan menambah kekhawatiran tentang permintaan bahan bakar global.

Kepala Saudi Aramco, eksportir terbesar di dunia, mengatakan siap untuk meningkatkan produksi sambil melanjutkan produksi di beberapa anjungan lepas pantai AS di Teluk Meksiko setelah istirahat sejenak pekan lalu.

Minyak mentah Brent turun 1,8 persen menjadi $96,35, sedangkan minyak mentah AS turun 1,9 persen menjadi $90,34 per barel.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan dari Wayne Cole. Diedit oleh Sam Holmes, Raju Gopalakrishnan dan Ed Osmond

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.