Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Theatre of Me’: Potret Sindiran Seniman Indonesia Agus Suage Menghadapi Publik

Selama 30 tahun, seniman Indonesia Agus Suwage telah menciptakan selfie yang sangat bergaya — mulai dari karikatur dirinya hingga melapiskan wajahnya pada seorang diktator — untuk mendokumentasikan pencarian identitasnya di tengah gejolak sejarah negara baru-baru ini.

Itu Makan Museum Seni Modern dan Kontemporer Sebuah pameran di Jakarta yang didedikasikan untuk – Teater Aku – untuk karya seniman, dengan lebih dari 80 karya dipamerkan selama tiga dekade karirnya.

Potret diri Agus mendokumentasikan kehidupannya sebagai seniman yang sangat dipengaruhi oleh perubahan politik di Indonesia, seperti jatuhnya rezim diktator Suharto pada tahun 1998 dan harapan yang dibangkitkan oleh kebangkitan demokrasi yang mengikutinya.

Pria berusia 63 tahun itu menggambarkan dirinya dengan cara yang tidak konvensional dan instalasinya yang riang bermain dengan stereotip etnis dan budaya di kepulauan Asia Tenggara.

Agus telah mengekspresikan dirinya dalam potret diri untuk mendokumentasikan pencarian jati dirinya di tengah gejolak sejarah Indonesia belakangan ini. foto: AFP

Pameran telah ditunda selama bertahun-tahun setelah ditunda karena pandemi virus corona, yang telah menutup museum selama berbulan-bulan.

“Selama hiatus yang panjang ini, saya telah melupakan banyak proses dan karya seni yang telah kami rencanakan untuk dipamerkan. Jadi, ini adalah momen penting untuk menemukan kembali, mengenang dan menghidupkan kembali pekerjaan yang telah saya lakukan, seperti bertemu teman lama,” kata Agus kepada wartawan. .

Salah satu karya Potret Diri dan Panggung TeaterBelum ditampilkan.

Lusinan versi ironis atau aneh dari kepala seniman menghiasi dinding besar — ​​seekor burung, seekor pitbull, atau ketel api — untuk menciptakan komentar visual yang sinis tentang berbagai wajah politik.

Sebuah instalasi seni berjudul 'Monumen Melindungi Hangamnas' (kiri).  foto: AFPSebuah instalasi seni berjudul ‘Monumen Melindungi Hangamnas’ (kiri). foto: AFP

READ  Indonesia Pimpin Pertemuan Kesehatan G20 Pertama dengan Diskusi Sertifikasi Vaksinasi Global - Inforial

Dalam karya Agustus, “potret diri datang dari awal,” kata direktur Museum Macon Aaron Seeto.

“Dia pertama kali mulai melakukan potret diri karena dia percaya bahwa seseorang harus mengkritik diri sendiri sebelum Anda dapat mengkritik orang lain, dan ada pragmatisme ekonomi tentang hal itu, dia akan menggunakan tubuhnya sendiri dan tidak harus membayar model,” katanya. dikatakan.

Agen dalam sangkar

Instalasi Agus kemudian menampilkan humor gelap, dan sifat provokatifnya semakin menguji toleransi publik di negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia.

Dalam satu, kerangka duduk di bak mandi beras (Kejahatan kemewahan), yang lain termasuk kerangka “malaikat pelindung” di atas piramida seribu botol bir dan patung Frida Kahlo setengah telanjang yang tergantung di salib, tubuhnya tertusuk panah.

Artis, yang berasal dari keluarga bisnis Sino-Indonesia di Jawa Tengah, dipaksa oleh rezim Suharto untuk mengadopsi nama yang terdengar Indonesia pada tahun 1967 dari nama lahirnya, Oi Hok Seo.

Pengunjung galeri melihat karya seni 'Tembok Toleransi' yang ditampilkan dalam pameran 'The Theatre of Me' di Jakarta.  foto: AFPPengunjung galeri melihat karya seni ‘Tembok Toleransi’ yang ditampilkan dalam pameran ‘The Theatre of Me’ di Jakarta. foto: AFP

Agus belajar seni grafis di kota Bandung, Indonesia, di mana teman sekamar fotografer mengambil gambar yang akan ia gunakan sebagai dasar potret diri awalnya.

Pada akhir 1990-an ia hidup melalui penindasan gerakan mahasiswa dan kerusuhan mematikan di Jakarta, periode yang akan membentuk perkembangannya sebagai seorang seniman.

Setelah menikmati kesuksesan di seluruh dunia — karyanya dapat ditemukan di museum-museum dari Jepang hingga Amerika Serikat — dan melihat harga karyanya meroket, Agus tidak segan-segan mengkritik pasar seni.

Di Mainan ‘S’ US Dalam serial tahun 2003, ia mengubah dirinya menjadi boneka kawat mini dalam berbagai bentuk untuk mengeksplorasi hubungan antara seniman dan kolektor, dan dipaksa untuk bekerja sebagai metamorfosis anak oleh orang-orang di sekitarnya di dunia seni.

READ  Ada 213 kasus baru yang dikonfirmasi oleh Pemerintah-19 yang dilaporkan di Indonesia

Pengunjung berdiri di dekat instalasi Agus berjudul 'Icarus #1' di Museum Makan Seni Modern dan Kontemporer di Jakarta.  foto: AFP Pengunjung berdiri di dekat instalasi Agus berjudul ‘Icarus #1’ di Museum Makan Seni Modern dan Kontemporer di Jakarta. foto: AFP

Miliknya Gairah Bermain sayaDalam instalasi tersebut, ia menempatkan manekin seukuran manusia untuk mewakili kolektor dan agennya di dalam sangkar besar.

“Melalui proses reflektif ini sejak saya mulai sebagai seniman, saya telah melihat hubungan yang erat antara seni, politik dan masyarakat,” kata Agus.

Ini adalah “eksplorasi memori, ketakutan, keterasingan, mimpi, identitas dan humor”.

Pameran akan berlangsung hingga pertengahan Oktober. – AFP