Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Petani bakau terumbu karang Indonesia Asil Anwar meninggal pada usia 64

  • Ajil Anwar, seorang penyelamat bakau pemenang penghargaan yang menjadi pegawai pemerintah, meninggal karena komplikasi terkait diabetes.
  • Ajil menjadi terkenal pada 1990-an sebagai pelopor dalam meningkatkan keberhasilan penanaman bakau di terumbu karang yang rusak akibat penangkapan ikan dengan bahan peledak di Pulau Baluno di Provinsi Sulawesi Barat, Indonesia.
  • Dengan bantuan anak-anak setempat, ia menanam sekitar 100 hektar (hampir 250 hektar), menutupi seluruh pulau dan memperluas hutan bakau ke daratan.

Azil Anwar, seorang penanam bakau bakau di terumbu karang yang rusak akibat penangkapan ikan dengan ledakan di provinsi Sulawesi Barat di Indonesia, yang mengumpulkan banyak anak untuk perjuangannya, meninggal di rumah sakit pada 6 Mei. Dia berusia 64 tahun.

Mengacak-acak terumbu karang melukai kaki Agil, yang tidak sembuh-sembuh karena diabetesnya. Cedera itu akhirnya menyebabkan kematiannya di Rumah Sakit Umum Majen di Majen di pantai selatan Sulawesi Barat.

Lahir pada tahun 1958 di Ternate, Kepulauan Maluku, Indonesia bagian timur, Agil pindah ke pulau Sulawesi dan memulai karirnya di bidang kehutanan pada tahun 1983. Bertahun-tahun kemudian, ia dan beberapa rekannya dipindahkan dari jabatannya di departemen kehutanan di kabupaten Enrekang. , Provinsi Sulawesi Selatan, melakukan perjalanan ke kota terpencil Majene karena menolak untuk mengambil bagian dalam apa yang dikatakannya sebagai skema korupsi yang dijalankan oleh atasannya.

Pantai Data di Majin. Azil Anwar dipindahkan untuk mengurus pulau karang yang tandus di Mazeen. Gambar oleh Renato Renato Flickr (CC BY-NC-ND 2.0)

Sebagai penyuluh hutan di Majene, salah satu tugas Aziil adalah menjaga Baluno, pulau karang tandus seluas 20 hektar (49 hektar) yang menghadap Selat Makassar dan terhubung dengan daratan Sulawesi melalui jembatan kayu.

Saat itu, Baluno dipenuhi karang mati. Hanya beberapa pohon mangga yang tumbuh secara alami. Satu-satunya kegunaan pulau itu bagi penduduk sekitar adalah bahwa itu adalah kuburan yang dihormati oleh penduduk setempat.

READ  Pariwisata Malaysia sedang bersiap untuk menarik wisatawan Indonesia

Setibanya di sana, Asil terkejut menemukan bakau tumbuh di karang. Dia merasa gatal untuk menanam mangga seperti itu di hamparan karang. Ia mengajak para pemuda setempat untuk mengumpulkan bakau – bakau berbentuk batang dan bertunas – yang dibawa oleh arus laut dari Pantai Baluno.

Penanaman dilakukan secara swadaya, tanpa bantuan dana dari luar. Pada awalnya hanya sekitar sepertiga dari tanaman yang tumbuh. Sisanya dimakan kambing atau hanyut di laut.

Mangga mengetahui itu Rhizophora Spesies ini lebih cocok untuk tanah berpasir dan berlumpur, dan dia mengubah praktik penanamannya. Dalam metode yang ia buat dan disebut metode “penggerak”, Ace akan mengebor lubang di terumbu karang dengan linggis dan kemudian mengisinya dengan tanah dari pantai tempat ia akan menanam kampanye.

Proses penanaman ini berkelanjutan. Segera, Agile menarik perhatian para peneliti. Dia bukan lagi pegawai negeri; Ia menjadi penjaga mangrove. Setiap tahun, ia dan timnya berhasil menanam ratusan bakau di tempat yang sekarang menjadi ekosistem pesisir yang mengesankan.

Pemerintah menghormatinya dengan Kalpadaru Paris, Penghargaan Lingkungan Nasional pada tahun 2003. Pada tahun 2015, Yayasan Keanekaragaman Hayati yang berbasis di Jakarta mengakuinya sebagai pelopor dalam keberlanjutan. Hutan Mangrove Baluno Aziil telah dinyatakan sebagai Taman Keanekaragaman Hayati, sebuah cagar alam yang diakui pemerintah yang diarahkan untuk ekowisata.

Asil, juara pendidikan umum, membuka Pusat Pembelajaran Mangrove di dekat Baluno. Dia tinggal di sebuah rumah kayu di tepi hutan, di mana pohon bakau yang dia tanam selama tiga dekade sekarang meliputi area sekitar 100 hektar (hampir 250 hektar). Setelah pulau itu sepenuhnya ditanami, bakau mulai berkembang di sepanjang daratan.

READ  Jokowi janjikan surplus neraca perdagangan Indonesia-China pada 2022
Pembibitan Pusat Pembelajaran Mangrove di Mazeen.
Pembibitan Pusat Pembelajaran Mangrove di Mazeen. Difilmkan oleh Agus Mavan untuk Mongabai.

Dia meminta bantuan Agile Youth di yayasan yang dia dirikan, Yayasan Bemuda Mitra Masyarakat Desa, yang namanya secara kasar diterjemahkan menjadi “pemuda dalam kemitraan dengan masyarakat pedesaan” di Indonesia. Keterlibatan hangat Agil dengan pemuda meluas ke bola voli sore.

kurva tinggi Rhizophora Mangrove tumbuh di sini, membentuk kanopi yang lebat. Baluno tidak memiliki tempat tinggal manusia, tetapi merupakan rumah bagi ribuan burung dan kelelawar yang bermigrasi. Akar bawah laut hutan adalah surga bagi kehidupan ikan.

Setiap minggu, siswa sekolah datang mengunjungi taman dan pusat pendidikan, belajar tentang penanaman dan mangrove dan lingkungan pesisir.

Bagi penduduk, hutan berarti lebih dari sekadar memenuhi ambisi Agile. Dari hutan mangrove Baluno, masyarakat setempat mendapatkan manfaat dari kerang, kepiting dan sayuran hijau sebagai pakan ternak. Garis bakau melindungi orang dari erosi pantai dan banjir.

Penduduk setempat dapat menghasilkan produk berbasis mangrove yang kemudian dapat mereka jual: teh, bakso, kopi, tepung. Seiring dengan penjualan batang tanaman bakau, produk ini mendatangkan penghasilan tambahan.

Asil Anwar berjalan di atas jembatan papan kayu di hutan mangrove Baluno.
Asil Anwar berjalan di atas jembatan papan di hutan mangrove Baluno. Difilmkan oleh Agus Mavan untuk Mongabai.

Di halaman Facebook-nya, Agil membagikan kegiatan balonnya dan mengingat anak-anaknya sendiri yang meninggal sebelum dia. Dia memiliki tiga putra dari istri pertamanya, yang juga meninggal, dan dua putri dari pernikahannya kembali.

Dengan kejelian, Azil mempersiapkan putranya yang masih hidup, putra sulungnya Firhan Rimbawan, untuk melanjutkan pekerjaannya.

“Papa memberiku nama ‘Rembawan'”—artinya “penebang hutan”—”untuk meneruskan perjuangannya,” kata Firhan.

Dari Flores hingga Papua: Temui 10 Pembela Mangrove Indonesia

Gambar spanduk oleh Azil Anwar oleh Agus Mavan untuk Mongabay.

Sebuah versi dari cerita ini dilaporkan dan pertama kali diterbitkan oleh tim Indonesia Mongabay Di Sini pada kami situs indonesia pada 27 Juni 2022.

Ekosistem Pesisir, Konservasi Berbasis Masyarakat, Kepemimpinan Konservasi, Terumbu Karang, Restorasi Ekosistem, Lingkungan, Restorasi Lanskap, Mangrove, Reboisasi, Reboisasi, Restorasi, Hutan Tropis

READ  HSBC Promosikan Penanaman Modal Asing di Indonesia Pasca Wabah - Inforial

Mencetak