Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Solusi berdampak dari kemitraan University Technology Petronas-Indonesia

UNIVERSITI Teknologi Petronas (UTP) dan universitas mitranya di Indonesia telah memperoleh manfaat dari hubungan yang dibangun di atas keterbukaan, kepercayaan, dan pengambilan keputusan yang baik.

i-Adac, digester anaerobik dan komposter aerobik terintegrasi, mengubah sampah organik menjadi biogas dan kompos. Ini dikembangkan bekerja sama dengan penelitian bersama UTP-Universitas Muhammadiyah Surakarta.

Kolaborasi UTP dengan universitas mitra dan lembaga penelitian di Indonesia, yang dibangun di atas penelitian dan inovasi melalui Inisiatif Industri dan Perusahaan Indonesia-Malaysia (IMIII), telah mencapai tonggak sejarah yang nyata dengan dua proyek yang saat ini dalam tahap pra-komersialisasi.

Country Project Manager IMIII Dr Muslich Hartadi Sutanto mengatakan dua proyek, Preditack dan SimonKori – masing-masing dikembangkan oleh UTP dan Universitas Ahmad Dahlan – akan diuji lapangan di Malaysia dan Indonesia.

Kedua proyek tersebut menggunakan teknologi IR4.0 untuk sektor pertanian, sektor ekonomi yang penting bagi kedua negara.

Preditack adalah perangkat berkemampuan IoT untuk memindai, memprediksi, dan melumpuhkan keong mas, hama terkenal yang ditemukan di sawah.

Simongori, di sisi lain, adalah sistem pemantauan dan kontrol otomatis untuk pertanian hidroponik.

“Tahun ini kita akan uji lapangan Pretidog di Indonesia dan Simongori di Malaysia. Kami bekerja sama untuk mencapai ini, yang menunjukkan sifat menang-menang dari IMIII,” kata Maslich, seraya menambahkan bahwa tujuannya adalah untuk mendorong dan memanfaatkan inovasi yang mencakup analisis prediktif untuk meningkatkan biaya dan meningkatkan hasil.

Awal IMIII dapat ditelusuri kembali ke Januari 2017 ketika UTP menjadi tuan rumah kunjungan Universitas Pertamina Indonesia, di mana kedua universitas membahas cara untuk bekerja sama.

Pada Agustus 2017, Wakil Rektor UTP Riset, Inovasi, dan Komersialisasi Profesor Ir Dr Mohd Shahir Liew membentuk gugus tugas untuk mengembangkan strategi kolaborasi di masa depan.

READ  Lima penduduk lokal ditangkap di Lund saat orang Indonesia dideportasi

Dari sinilah mitra strategis – yaitu universitas, lembaga penelitian dan industri – diidentifikasi.

Dalam pertemuan strategis dengan Majelis Perguruan Tinggi Muhammadiyah.Dalam pertemuan strategis dengan Majelis Perguruan Tinggi Muhammadiyah.

Universitas mitra UTP di bawah IMIII termasuk Universitas Pertamina, Universitas Telkom dan Universitas Muhammadiyah, sementara lembaga pemerintah dan organisasi industri termasuk Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi Indonesia dan perusahaan minyak dan gas nasional Pertamina.

Dalam pertemuan strategis dengan Universitas Muhammadiyah Surakarta.Dalam pertemuan strategis dengan Universitas Muhammadiyah Surakarta.

“Kegiatan utama dalam kemitraan ini diselaraskan di bawah penelitian, pendidikan dan kolaborasi mahasiswa. Kemitraan ini mengeksplorasi bidang studi seperti infrastruktur, minyak dan gas, telekomunikasi, digitalisasi, sains dan humaniora,” kata Muslich, menambahkan bahwa IMIII memiliki 161 yang sedang berlangsung dan selesai. proyek kolaboratif. berisi

“Kami rata-rata dua publikasi per proyek dan termasuk partisipasi satu mahasiswa pascasarjana dan dua mahasiswa sarjana.”

Lebih banyak kolaborasi sedang berlangsung

Memuji kemajuan IMIII, Muslich dengan cepat menunjukkan bahwa sebagian besar keberhasilan berkolaborasi dengan mitra UTP di Indonesia adalah hasil dari kepercayaan, transparansi, dan pengambilan keputusan yang cepat di semua sisi.

“Kami saling melengkapi dan fokus pada hasil yang saling menguntungkan karena kami berada di dalamnya untuk jangka panjang.

“Kami ingin menggunakan teknologi untuk menciptakan solusi yang akan menguntungkan Malaysia dan Indonesia,” tambahnya.

Dengan dua proyek yang saat ini berada di puncak komersialisasi, UTP ingin membawa proyek penelitian lain ke tingkat berikutnya.

Tonggak penting lainnya untuk kemitraan UTP dengan Indonesia adalah penandatanganan letter of intent baru-baru ini dengan Universitas Muhammadiyah Surakarta untuk inisiatif penelitian dan komersialisasi selama tiga tahun dalam energi berkelanjutan dan masyarakat cerdas.

Ini diharapkan menjadi peluang untuk kolaborasi masa depan antara kedua perusahaan.

READ  Xi menguji kereta berkecepatan tinggi baru di Indonesia

Selain itu, UTP telah menandatangani kerjasama program dual degree dengan beberapa perguruan tinggi di Indonesia, antara lain Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Surabaya dan Universitas Pertamina.

Di bawah skema ini mahasiswa dari universitas-universitas ini akan menyelesaikan gelar mereka di UTP; Gelombang pertama dimulai pada tahun 2021.

UTP menyelenggarakan program pertukaran kredit semester untuk 13 mahasiswa dari universitas di Indonesia tahun lalu dengan dana dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Indonesia.

Selama program, mahasiswa melakukan penelitian dan menyusun artikel publikasi penelitian, dan satu kemudian bergabung dengan UTP sebagai mahasiswa pascasarjana.

“Meskipun pandemi tidak menghentikan kerja sama kami, kami berharap laju kerja sama dan keterlibatan kami meningkat pada tahun 2022,” kata Maslich.

Inisiatif Indonesia memiliki potensi untuk tumbuh secara lateral dan vertikal di bidang akademik, penelitian dan kemajuan teknologi.

Kolaborasi di sektor energi, digitalisasi, analitik kesehatan, dan perhubungan produk penelitian di luar tingkat kesiapan teknologi tiga diyakini dalam jangka menengah.

Dorongan yang timbul dari usaha patungan dapat diperluas ke pertukaran siswa, pertukaran guru dan upaya akademis. Sebagai ekonomi utama di kawasan Asia, Indonesia siap untuk tumbuh secara signifikan di sektor pendidikan dan penelitian.