Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perusahaan pelayaran negara Indonesia merencanakan modernisasi armada senilai $3 miliar

Pertamina mengoperasikan dua VLCC yang baru dibangun tetapi rata-rata usia armada adalah 20 tahun (Pertamina).

Diposting oleh 22 November 2022 15.33

Administrator Maritim

Divisi pelayaran perusahaan energi milik negara Pertamina sedang merencanakan program percepatan investasi yang dirancang untuk memodernisasi armadanya dan memperluas kemampuannya. Memberi pengarahan kepada wartawan tentang strategi bisnisnya di masa depan, Pertamina International Shipping telah menggandakan investasinya menjadi $3 miliar selama lima tahun ke depan seiring dengan persiapan untuk mengembangkan bisnisnya menjadi bentuk energi baru dan transisi ke energi hijau di industri perkapalan.


Pertamina International Shipping (BIS) saat ini memiliki 11 kapal yang sebagian besar adalah kapal tanker kelas menengah. Perusahaan mengoperasikan dua VLCC 301.000 dwt baru yang akan dikirim pada awal 2021, serta dua kapal pengangkut gas besar, tetapi sebagian besar kapalnya bertanggal antara tahun 2004 dan 2011. Dikonversi menjadi FSO pada tahun 2012, sisa kapal berada di bawah time charter. Pada Mei 2022, mereka memperoleh kapal tanker kimia MR 50.000 dwt yang dibangun pada 2013, berganti nama menjadi PIS Precious.


Menggambarkan rencana bisnis perusahaan, Wisnu Santoso, direktur Pertamina International Shipping, mengatakan, “Kami akan banyak berinvestasi dalam penggantian armada. Dia menyoroti rencana untuk berinvestasi hingga $3 miliar pada tahun 2027 untuk meremajakan dan memperluas armada perusahaan. armada kami akan bertambah dalam lima tahun ke depan dari 20 tahun saat ini. Kami ingin menguranginya menjadi 15 tahun.”


Mengingat galangan kapal saat ini sudah lama menunggu pembangunan baru, dia tidak menutup kemungkinan untuk mengakuisisi kapal yang sudah ada. Sebagai bagian dari upaya tersebut, ia juga menjabarkan upaya memasuki pasar gas alam cair. PIS telah bermitra dengan NYK Jepang untuk mengembangkan operasi logistik LNG.


Pada akhir 2021, BIS mengumumkan rencana investasi awalnya, menyerukan pengeluaran antara $1,5 dan $1,6 miliar pada tahun 2030 untuk mengubah operasinya. Erry Widiastono, CEO Pertamina International Shipping, mengatakan kebutuhan investasi sejalan dengan kebutuhan energi nasional dan global dengan menekankan pada faktor lingkungan dan transisi energi.


“PIS akan melihat perkembangan ke depan ke arah bisnis pengapalan di green ship. Misalnya kapal pengangkut LPG, LNG, dan gas lainnya,” kata Errie pada Desember 2021. “Kemudian, kita akan melihat perkembangan lebih lanjut di sektor energi terbarukan.”


Selain bisnis transportasi energi, Errie mencatat peluang kuat untuk pengapalan komoditas lainnya. PIS memiliki bisnis pelayaran untuk produk non-energi, yang akan berkembang dalam waktu dekat.


Upaya untuk memperluas perusahaan pelayaran milik negara serupa dengan negara berkembang lainnya yang menyerukan pertumbuhan operasi pelayaran nasional. Vietnam telah menguraikan rencana ambisius untuk berinvestasi di angkatan laut nasionalnya.

READ  Pos Indonesia mempercepat implementasi kebijakan industri hijau