Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Langkah hijau Indonesia belum menjadi loncatan kemanusiaan

SHARM EL-SHEIKH, Mesir, 18 November (Reuters BreakingViews) – Janji uang tunai bagi Indonesia untuk mengurangi emisi dari sumber-sumber asing adalah alasan yang jelas untuk bersorak pada saat prospek global suram. Seberapa keras pertanyaannya.

Konferensi perubahan iklim utama dunia, COP27, menghabiskan sebagian besar pertemuan tahun ini di Sharm el-Sheikh Mesir, menyesali bahwa tekanan geopolitik dan tekanan ekonomi dapat menyebabkan berkurangnya ambisi dekarbonisasi. Hasil dari KTT dua minggu tergantung pada keseimbangan, tetapi satu bidang utama memberikan dasar untuk optimisme.

Masalah terbesar pendanaan iklim adalah bagaimana menyalurkan $470 triliun dalam pendanaan global. aktiva Terhadap negara-negara berkembang, itu adalah Badan Energi Internasional Penilaian akan memperhitungkan sebagian besar pertumbuhan emisi global selama dua dekade berikutnya.

Jika investasi asing tahunan di wilayah tersebut meningkat 10 kali lipat menjadi $1 triliun pada tahun 2030, ahli iklim Nicholas Stern menghitung Pemanasan global dapat meningkat di atas batas 1,5°C, di luar itu dapat terjadi perubahan iklim yang ekstrem. Di situlah peran sektor swasta dan mengapa Just Energy Transition Partnerships (JETPs) berpotensi menjadi pengubah permainan.

Itu Pertama, diumumkan tahun lalu pada COP26 di Glasgow, Inggris, Uni Eropa, Amerika Serikat dan bank pembangunan multilateral menjanjikan $8,5 miliar untuk Afrika Selatan. Indonesia, JETP kedua, adalah masalah besar dalam banyak hal.

Presiden Joko Widodo telah berjanji untuk menutup pembangkit listrik tenaga batu bara, menjadikan Indonesia sebagai penghasil emisi karbon dioksida terbesar kesembilan, dalam upaya untuk mengekang emisi sektor listrik negaranya. puncak Pada tahun 2030. Untuk mendukung upaya itu, sekelompok negara kaya menjanjikan $10 miliar selama tiga tahun. Lebih penting lagi, tujuh bank internasional, termasuk HSBC (HSBA.L), (0005.HK)Citigroup dan Bank Amerika (PAC.N)Mereka telah berjanji untuk mencocokkan jumlah itu.

READ  Indonesia siap mengalokasikan $5 juta untuk merenovasi rumah sakit Ukraina

Sepintas lalu, angka-angka itu terlihat seperti gerakan token. Berdasarkan IEA mewajibkan Indonesia untuk meningkatkan pengeluaran tahunan untuk energi terbarukan dari $2 miliar pada tahun 2020 menjadi $38 miliar pada tahun 2026. Tagihan tahunan untuk transisi penuh, termasuk pensiunnya pabrik batu bara dan kompensasi pekerja yang diberhentikan, bisa melebihi $150 miliar. Berdasarkan perkiraan Indonesia sendiri.

Namun itu memotong ambisi Net Zero dari Glasgow Finance Alliance, yang didirikan tahun lalu oleh mantan bos Bank of England Mark Carney, yang memaksa perusahaan untuk menetapkan target dekarbonisasi menjelang COP26. GFANZ sekarang mencakup pemberi pinjaman dan perusahaan asuransi yang mewakili aset sekitar $150 triliun, dan visi Indonesia adalah menggunakan $10 miliar dana publik sebagai pengait untuk mengamankan kelipatan dari jumlah tersebut dalam modal swasta. Korporasi Keuangan Internasional Statistik Telah ditunjukkan bahwa pendanaan “lunak” yang diberikan oleh badan-badan publik dengan harga di bawah pasar seringkali dapat menarik 10 kali lipat jumlahnya sendiri dalam pendanaan swasta.

Status pasti devisa publik-swasta Indonesia bergantung pada berapa banyak dari $10 miliar awal yang terdiri dari hibah dan pinjaman murah. Sekarang, baik Jakarta maupun pemberi pinjaman asingnya tidak mengatakannya. Tetapi para bankir di COP27 memiliki gambaran kasar tentang bagaimana itu dapat digunakan.

Salah satu alasan utama investor menghindari pembiayaan proyek infrastruktur pasar negara berkembang tahap awal adalah kesulitan dalam menemukan yang tepat dan menegosiasikan izin. Sebagian besar dari $10 miliar dapat digunakan untuk merampingkan proses ini, membuat investor terguncang. Atau uang tersebut dapat melindungi pemberi pinjaman internasional dari kerugian jika rupiah Indonesia jatuh atau pemerintah tidak dapat membayar harga yang disepakati untuk listrik yang dihasilkan oleh pembangkit tenaga surya baru.

Tidak seperti Afrika Selatan, yang membutuhkan waktu hampir satu tahun untuk beralih ke JETP-nya proyekIndonesia memulai dengan beberapa proyek persiapan, termasuk salah satunya mencari Kapasitas batubara 660 MW di rana. Idenya adalah mendorong pemilik Cirebon Electric Power untuk menutup pabrik besar 15 tahun lebih awal. Rincian belum dikonfirmasi, tetapi pinjaman murah Bank Pembangunan Asia, dalam proyek-proyek seperti ini, dapat menyediakan 20% dari modal untuk menutupi utang senior proyek, dengan uang sektor swasta menyediakan sisanya. Kombinasi pembiayaan murah dan leverage yang tinggi akan memungkinkan perusahaan memperoleh pengembalian yang sama dalam periode waktu yang lebih singkat.

READ  Mengevaluasi strategi permainan baru Indonesia

Namun, perlu dicatat bahwa banyak bank swasta yang terlibat memiliki kehadiran lokal yang besar: perusahaan memiliki insentif yang kuat untuk mendukung inisiatif resmi di negara di mana bisnis seringkali dipimpin oleh negara. Tujuan sebenarnya adalah mengajak anggota GFANZ yang belum berinvestasi di Indonesia untuk bermain bola.

Pemberi pinjaman mungkin perlu melihat melampaui sejumlah masalah. Branding JETP dan uang publik adalah insentif yang kuat, tetapi di balik itu semua, Indonesia adalah sebuah negara peringkat Peringkat ke-96 dalam Indeks Persepsi Korupsi 2021 Transparency International. Satgas GFANZ harus memastikan bahwa Jakarta berpegang teguh pada kesepakatan dekarbonisasi. Juga perlu dipikirkan bagaimana memberi kompensasi kepada 465.000 pekerja batu bara Indonesia.

Bank perlu meyakinkan investor mereka sendiri yang berwawasan hijau untuk memfasilitasi proyek baru untuk menjalankan pabrik batu bara kotor. Penghasilan jangka pendek mungkin menarik, tetapi penghasilan yang lebih mudah dan lebih bersih dapat diperoleh dengan meminjamkan ke tempat lain. Misalnya, Amerika Serikat memberikan subsidi besar kepada perusahaan energi terbarukan.

JETP adalah ide bagus. Tetapi program unggulan untuk menarik investasi ke negara-negara berkembang dapat menjadi pengalaman yang menyakitkan: tanyakan saja kepada China, yang telah meminjamkan $1 triliun selama satu dekade melalui inisiatif Sabuk dan Jalannya. Kerugian. Indonesia, Afrika Selatan, dan calon negara JETP Vietnam, Senegal, dan India setidaknya memiliki insentif yang kuat untuk mengimplementasikan rencana dekarbonisasi mereka. Tetapi pemasok modal asing yang mencurigakan masih perlu melihat melampaui stiker yang mengilap.

Grafik Reuters

Ikuti @gfay di Twitter

(Penulis adalah kolumnis Reuters BreakingViews. Pandangan yang diungkapkan adalah pendapatnya sendiri.)

Pesan konteks

Kemitraan Transisi Energi Adil Indonesia (JETP) akan mengumpulkan $20 miliar selama tiga hingga lima tahun ke depan, para pemimpin dunia mengumumkan pada pertemuan para pemimpin G20 di Bali pada 15 November.

READ  Indonesia, M4.8 Gempa dan longsor di provinsi Bali (17 Oktober 2021) - Indonesia

Kemitraan ini akan menjadi perjanjian jangka panjang antara Indonesia dan sekelompok mitra internasional yang mencakup Amerika Serikat dan Jepang, bersama dengan Inggris, Jerman, Prancis, Uni Eropa, Kanada, Italia, Norwegia, dan Denmark.

JETP akan mencakup $10 miliar dalam pendanaan publik yang dikumpulkan oleh anggota IPG dan setidaknya $10 miliar dalam pendanaan swasta melalui kelompok kerja yang baru dibentuk dari Aliansi Finansial Glasgow untuk Net Zero. Grup GFANZ termasuk Bank of America, Citigroup, Deutsche Bank, HSBC, Macquarie, Mitsubishi UFJ Financial Group dan Standard Chartered.

“Komitmen awal $10 miliar dari sektor publik memiliki potensi untuk menghasilkan lebih banyak pendanaan swasta secara signifikan, dengan ambisi kolektif semua pihak, termasuk penggunaan pendanaan publik secara proaktif untuk mengumpulkan pendanaan swasta,” kata GFANZ dalam sebuah pernyataan.

Diedit oleh Una Kalani dan Oliver Taslik

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Pandangan yang diungkapkan adalah milik penulis. Mereka tidak mencerminkan pandangan Reuters News, yang berkomitmen pada integritas, kemandirian, dan kebebasan dari bias di bawah Prinsip Kepercayaan.