Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pasar saham naik dengan S&P 500 dan Nasdaq naik lebih dari 6% minggu ini

Pasar saham naik dengan S&P 500 dan Nasdaq naik lebih dari 6% minggu ini

S&P 500 naik pada hari Jumat, membukukan minggu terbaik tahun ini dan mengalami penurunan brutal yang hampir mengakhiri pasar bullishnya.

Sejumlah besar hasil pendapatan dan data ekonomi meningkatkan optimisme di antara investor di sesi terakhir, membantu menarik indeks utama menjauh dari posisi terendah tahun ini. Reli yang luas, dengan semua 11 kelompok S&P 500 naik, membantu indeks mematahkan penurunan beruntun tujuh minggu. Tiga indeks utama melonjak setidaknya 6% minggu ini, yang belum terjadi sejak November 2020.

Pada hari Jumat, data baru menunjukkan bahwa rumah tangga AS meningkatkan pengeluaran untuk bulan keempat berturut-turut Mencapai jauh di dalam tabungan Ayo lakukan. Sementara itu, pembacaan inflasi AS yang diawasi ketat mereda pada bulan April. Data, bersama dengan beberapa pendapatan yang solid, mendorong saham pengecer naik tajam.

pohon dolarDan

Kecantikan Ulta Dan Toko Ross Itu adalah salah satu pemenang terbesar minggu ini di S&P 500, masing-masing menghasilkan setidaknya 20%.

Sementara itu, konsumen AS tampaknya enggan membiarkan harga gas yang tinggi dan biaya perjalanan menjauhkan mereka dari rencana akhir pekan Memorial Day, dan diperkirakan akan terus mendukung perekonomian.

Selama berbulan-bulan, kekhawatiran tentang inflasi tinggi dan jalannya Kenaikan suku bunga Fed mempengaruhi pasar. Investor semakin khawatir bahwa menaikkan suku bunga dapat mendorong ekonomi ke dalam deflasi. Menurut Deutsche Bank, beberapa siklus kenaikan suku bunga yang diperpanjang dalam beberapa dekade terakhir telah menyebabkan deflasi.

Kekhawatiran skenario terburuk ini tampaknya telah mereda minggu ini. Persediaan terus meningkat Setelah risalah pertemuan terakhir Federal Reserve menunjukkan bahwa pejabat bank sentral percaya bahwa mereka perlu menaikkan suku bunga setengah poin persentase pada masing-masing dari dua pertemuan berikutnya. Indeks utama dibangun di atas kenaikan tersebut di akhir minggu dan kemudian naik pada hari Jumat, mengakhiri minggu di dekat tertinggi sesi.

READ  Dow berjangka naik karena data inflasi 7 Saham teratas untuk dibeli dan diperhatikan

S&P 500 naik 100,40 poin, atau 2,5%, menjadi ditutup pada hari Jumat di 4.158,24. Dow Jones Industrial Average bertambah 575,77 poin, atau 1,8 persen, menjadi 33.212,96. Teknologi berat Nasdaq menambahkan 390,48 poin, atau 3,3%, menjadi 12.131,13.

Beberapa investor mengatakan saham jatuh terlalu banyak, terlalu cepat. Penjualan besar membuat penilaian lebih menarik, mendorong beberapa investor untuk melakukannya beli celup.

“Orang-orang benci menyerah pada taktik atau strategi, dan itu telah bekerja dengan sangat baik untuk mereka,” kata Steve Sosnick, kepala strategi di Interactive Brokers. “Kami telah melihat pelanggan kami membeli dengan tekad.”

Kinerja pasar saham baru-baru ini membuat orang membicarakan kemungkinan resesi di Amerika Serikat. Jadi, indikator ekonomi utama apa yang menjadi pelacak resesi yang kuat, dan apa yang dapat Anda lakukan untuk bersiap menghadapi resesi? Dion Rabouin dari WSJ menjelaskan. Ilustrasi: David Fang

Hampir $21 miliar mengalir ke dana ekuitas global dalam seminggu hingga Rabu, menurut analisis BofA Global Research dari data EPFR, arus masuk terbesar dalam 10 minggu.

Rebound minggu ini memberikan jeda dari apa yang tampaknya menjadi pukulan berkelanjutan bagi gubernur. Minggu lalu, Dow Jones Industrial Average Itu telah jatuh selama delapan minggu berturut-turutperegangan terpanjang sejak 1932, sedangkan Nasdaq Composite, seperti S&P 500, membukukan kerugian tujuh minggu berturut-turut.

Namun, beberapa investor dan ahli strategi masih mau memasuki bagian bawah aksi jual yang telah mengirim S&P 500 turun sekitar 13% untuk tahun ini. Beberapa pedagang mengatakan kenaikan baru-baru ini tampak seperti reli jangka pendek selama penurunan yang lebih luas.

“Saya pikir Anda akan melihat banyak ‘penurunan pembelian’ dan ‘penjualan’,” kata Stephen Solaka, salah satu pendiri Belmont Capital Management.

Gejolak sepanjang tahun dan lonjakan kuat dalam beberapa hari terakhir telah membuat beberapa investor bertanya-tanya: Apakah yang terburuk sudah berakhir?

Hanya beberapa faktor fundamental yang mendorong saham lebih rendah tahun ini telah berubah. The Fed sedang dalam perjalanan untuk terus menaikkan suku bunga. Sementara itu, Covid-19 telah ditutup di China dan perang di ukraina Krisis rantai pasokan yang diperburuk.

Sosnik berkata: “Saya tidak dapat menghitung berapa kali orang bertanya kepada saya, ‘Apakah Anda melihat penyerahan diri? ”

Banyak investor mengatakan beberapa saham dan sektor menjadi lebih menarik karena valuasi turun.


gambar:

David L Nmic / Associated Press

Beberapa taruhan paling berisiko meledak minggu ini bersama dengan indikator utama. Dana yang diperdagangkan di bursa yang melacak obligasi dengan imbal hasil tinggi, dan

iShares iBoxx High Yield Corporate Dollar Bond FundDan

Ini telah meningkat selama lima sesi berturut-turut, kemenangan beruntun terpanjang sejak Juni 2021, menurut data pasar Dow Jones. suka meme

Jim Berhenti

Dan

AMC Entertainment Holdings

Itu juga meroket, masing-masing menambahkan 43% dan 20%, minggu ini.

Julian Stove, pendiri perusahaan dana lindung nilai Stouff Capital di Jenewa, Swiss, mengatakan dia telah menempatkan posisi yang akan menguntungkan jika reli berlanjut dalam waktu dekat, meskipun dia tidak berpikir aksi jual belum berakhir. Dia mengatakan bahwa volatilitas pasar telah menurun baru-baru ini dan tampaknya banyak investor telah meninggalkan taruhan mereka di pasar saham.

“Saat ini kami optimis” tentang jangka pendek, kata Mr Stoff.

Selama beberapa minggu, investor juga menganalisis hasil pendapatan, banyak di antaranya menyebabkan perubahan besar di pasar. berbagi

Teknologi Dell

Jumat melonjak 13% setelah melaporkan kenaikan laba dan penurunan beberapa biaya operasional.

Meskipun saham ritel telah mengesankan investor minggu ini, perusahaan lain telah melaporkan pandangan yang lebih suram.

Meledak, Meledak

Eksekutif mengeluarkan peringatan pendapatan pada hari Senin, mengatakan mereka berniat untuk memperlambat perekrutan dan pengeluaran. Saham perusahaan turun 33% minggu ini.

Saham perusahaan perangkat lunak HR cloud

hari kerja

Itu turun 5,6% pada hari Jumat setelah melaporkan pendapatan kuartal pertama yang direvisi yang berada di bawah ekspektasi.

Ada kontras dalam perilaku orang Amerika dan bagaimana perasaan mereka tentang keuangan mereka, menyoroti ketidakpastian mengenai ekonomi saat ini. Indeks Sentimen Konsumen Universitas Michigan turun ke level terendah sejak Agustus 2011. inflasi tinggi Dompet orang Amerika telah dirusak dan kekhawatiran akan resesi meningkat, yang mengarah ke tingkat kepercayaan yang rendah.

Kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi terus berlanjut, mengirim imbal hasil obligasi pemerintah lebih rendah, jauh dari level tertinggi yang dicapai awal Mei. Imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun Itu jatuh ke 2,748% pada hari Jumat dan menurun selama tiga minggu berturut-turut. Hasil dan harga bergerak dalam arah yang berlawanan.

Harga minyak naik, dengan minyak mentah Brent, patokan internasional, naik 6,1% menjadi $ 119,43 per barel minggu ini, perpanjangan terbaik dalam lebih dari sebulan.

Di luar negeri, Indeks Stoxx Europe 600 pan-continental naik 1,4%. Di Asia, Indeks Hang Seng Hong Kong naik 2,9%. Indeks Nikkei 225 Jepang naik 0,7%. Shanghai Composite Index naik 0,2%.

Menulis ke Gunjan Banerji di [email protected] dan Caitlin McCabe di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8