Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Exxon Mobil dan Chevron mengumumkan penurunan keuntungan mereka

Exxon Mobil dan Chevron mengumumkan penurunan keuntungan mereka

ExxonMobil dan Chevron, perusahaan energi terbesar AS, mengatakan pada hari Jumat bahwa laba kuartal pertama mereka turun dibandingkan tahun sebelumnya, akibat penurunan margin penyulingan minyak dan harga gas alam yang lebih rendah.

Namun bisnis minyak dan gas tetap memberikan keuntungan besar bagi kedua raksasa tersebut bahkan pada saat harga minyak sedang moderat.

Harga minyak mentah Brent, yang merupakan standar internasional, telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir dan saat ini berada di bawah $90 per barel. Jika tren kenaikan ini terus berlanjut, maka laba perusahaan bisa naik. Harga minyak mentah Brent masih dijual jauh di bawah harga puncaknya pada tahun 2002, ketika melonjak di atas $100 per barel setelah invasi Rusia ke Ukraina.

ExxonMobil mengatakan keuntungannya mencapai $8,2 miliar pada kuartal ini, dibandingkan dengan $11,4 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya. Chevron melaporkan penurunan menjadi $5,5 miliar, dari $6,6 miliar pada tahun lalu.

Kedua perusahaan tersebut mengaitkan penurunan tersebut dengan penurunan profitabilitas dari penyulingan minyak mentah menjadi produk seperti bensin dan solar. Keuntungan mereka juga terdampak oleh jatuhnya harga gas alam, bahan bakar utama yang digunakan dalam pemanasan dan industri. Harga gas alam, yang naik setelah invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022, turun tajam seiring dengan penyesuaian pasar.

Laba Chevron yang disesuaikan sebesar $2,93 per saham sedikit di atas ekspektasi, sementara laba ExxonMobil sebesar $2,06 per saham lebih rendah dari itu, kata Biraj Purkataria, analis di bank investasi RBC Capital Markets.

Kedua perusahaan tersebut bersaing memperebutkan kekayaan minyak Guyana. ExxonMobil telah memimpin perkembangan negara Amerika Latin ini menjadi produsen minyak baru yang paling penting dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Pasar saham naik dengan S&P 500 dan Nasdaq naik lebih dari 6% minggu ini

Namun Chevron sedang mencoba untuk pindah ke Guyana melalui usulan pengambilalihan Hess senilai $53 miliar, sebuah perusahaan menengah yang berbasis di New York dengan saham besar di ladang minyak Guyana.

ExxonMobil menolak pesaing mana pun untuk memasuki wilayah yang menguntungkan tersebut dan sedang menjajaki kemungkinan menggunakan hak hukum untuk mengakuisisi saham Hess di ladang minyak utama di lepas pantai negara tersebut. Saya telah mengajukan arbitrase mengenai situasi ini.

“Kami telah menciptakan nilai yang luar biasa” di Guyana, Darren W. Woods, Ketua dan CEO ExxonMobil, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami percaya bahwa hak-hak ini perlu dipertahankan dan sepenuhnya menjaga nilai-nilai yang telah kami ciptakan.”

Para analis mengatakan ketidakpastian mengenai kemungkinan terjadinya merger telah membebani harga saham Chevron. Bapak Burkataria menggambarkan situasi di Guyana sebagai “gajah di dalam ruangan” bagi Chevron.

Dalam laporan pendapatan triwulanannya, ExxonMobil menyoroti kontribusinya terhadap Guyana. Produksi di sana “berlanjut pada tingkat yang lebih tinggi dari perkiraan dan berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi bersejarah bagi masyarakat Guyana,” kata Woods.