Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mavericks vs Suns, poin cepat: Luka Doncic memimpin Dallas menjadi dominan di Game 7 atas Phoenix

Mavericks vs Suns, poin cepat: Luka Doncic memimpin Dallas menjadi dominan di Game 7 atas Phoenix

Dallas Mavericks menuju ke Final Wilayah Barat dan tidak ada keraguan bahwa mereka akan sampai di sana setelah awal yang baik di Game 7. Mavericks melompat untuk memimpin 57-27 atas unggulan teratas Phoenix Suns Minggu malam dan tidak pernah berharap untuk itu. dia. Mereka kembali dalam perjalanan menuju kemenangan 123-90. Luka Doncic memberikan penampilan yang luar biasa untuk Dallas dalam 24 menit pertama permainan saat ia memimpin semua pencetak gol dengan 27 poin. Sementara itu hampir total poin babak pertama Mavericks sendiri, Doncic memiliki banyak bantuan saat Spencer Dinwiddie mencetak 21 poin dari bangku cadangan.

Pada akhirnya, Doncic menyelesaikan kemenangan dengan 35 poin, 10 rebound, dan empat assist hanya dalam 30 menit permainan. Dinwiddy memberikan banyak bantuan dari bangku cadangan dengan 30 poinnya sendiri sementara Galen Bronson juga mencetak 24 poin untuk membantu Dallas meraih kemenangan miring di jalan. Di sisi lain, Phoenix berjuang sepanjang malam di akhir ofensif saat Cam Johnson memimpin semua pencetak gol di Suns dengan 12 poin dari bangku cadangan.

Dengan kemenangan tersebut, Mavericks maju untuk menghadapi Golden State Warriors untuk menentukan tim mana yang akan mewakili Wilayah Barat di Final NBA.

Berikut tiga poin utama dari kemenangan game Mavericks 7.

1. Legenda Luca

LeBron James tidak pernah mencintai pemain seperti Luka Doncic. “Cara dia bermain mengingatkan saya pada cara saya bermain,” kata James di All-Star Weekend. James Terkenal Cobalah untuk mengesankan Nike Untuk meluncurkan merek LeBron yang dibangun di sekitar Doncic sebagai atlet premium pertamanya. Sejarah NBA dipenuhi dengan bintang-bintang dari satu generasi yang secara terbuka memberkati penerus mereka. Michael Jordan melakukannya dengan Kobe Bryant. James melakukannya dengan Doncic. Ini pas karena Doncic sekarang melakukan yang terbaik untuk kesan James.

READ  Celtics meremukkan 76 poin dengan 48 poin; Marcus Smart mengalami cedera pergelangan kaki saat mengemudi di Jewel Embiid

Pada tahun 2007, nomor satu LeBron James mengejutkan saingannya yang berperingkat #1 dengan pengalaman Final untuk mencapai tahap terbesar di NBA sendiri. Pertandingan Doncic dengan Suns datang dengan 64 kemenangan sebelum satu putaran, tetapi memiliki perasaan yang sama. Tim terbaik musim reguler di NBA tidak punya jawaban untuk Luca sama sekali. Dia mencetak poin sebanyak yang dilakukan seluruh tim mereka di paruh pertama Game 7 (27).

Itu lebih besar dari Dallas mendapatkan kesempatan yang sah untuk memenangkan kejuaraan. Dia kemungkinan besar Doncic akan menjadi Pemain Terbaik NBA pada hari musim Giannis Antetokounmpo berakhir. Ini tentang mencapai titik yang hanya kita lihat sekali atau dua kali di setiap generasi. Di sinilah Michael Jordan pada 1986 ketika dia mencetak 63 gol melawan Celtics dan di mana James berada pada 2007 ketika dia membunuh Pistons. Ini adalah titik fokus dari karir muda di mana segala sesuatu mungkin terjadi.

Perjalanan Doncic masih panjang sebelum dia dibandingkan dengan Jordan dan James. Dia mungkin bukan bek seperti mereka. Tanpa rekan satu tim superstar, dia akan kesulitan mengikuti mereka dalam hal kejuaraan. Tapi di sini, sekarang, dia melakukan pemeriksaan yang sama seperti yang mereka lakukan bertahun-tahun yang lalu. Jika karirnya berlanjut seperti sekarang, Luka Doncic akan menjadi salah satu pemain terhebat dalam sejarah NBA. Dan kami, sebagai basis penggemar massal, menghabiskan dekade berikutnya dalam hidup kami untuk menonton dia mencoba melakukan hal itu. Tidak ada yang lebih baik di semua bola basket daripada itu. Jadi kencangkan, orang-orang. Era Luka Dancik ada di depan kita.

2. CP37

Chris Paul berusia 37 tahun pada malam pertandingan ketiga dari seri ini. Sebelum ulang tahunnya, ia mencetak rata-rata 22,6 poin, 9,9 assist, dan 1,6 turnover per game di babak playoff. di mana? Ia turun menjadi 9,4 poin, 5,8 assist dan 3,6 turnover. Sekarang, pemain biasanya tidak beralih ke labu di tengah malam, tapi itu adalah pengingat bahwa versi Paul yang telah kita lihat selama beberapa musim terakhir adalah sesuatu yang anomali. Penjaga muda tidak seharusnya menua dengan baik. Paul datang dengan dua kemenangan kejuaraan lebih sedikit daripada musim lalu. Dia tampak benar-benar tak berdaya melawan Dallas.

READ  Naomi Osaka telah mencapai final Miami Open untuk pertama kalinya sejak 2021

Pada titik ini, terlalu dini untuk mengatakan apa yang mungkin ada di baliknya. Paul mungkin sudah menjadi tua dalam semalam. Mark Spears dari Andscape melaporkan bahwa Paul telah mengalami cedera paha depan kiri. Tidak ada indikasi seberapa parah mereka, tetapi di usia akhir tiga puluhan, cedera seperti itu kemungkinan akan menjadi hal biasa di masa depan. Kita harus memberikan penghargaan yang tepat untuk pertahanan Dallas. Kombinasi Reggie Bullock dan Dorian Finney-Smith melakukan pekerjaan yang baik pada Paul dan Devin Booker.

Tapi seluruh visi Phoenix bergantung pada memiliki dua penjaga bintang. Kemenangan mereka atas kejuaraan berarti Paul harus terlihat seperti versi yang dia lakukan selama musim reguler. Jika dia tidak bisa menjadi pemain itu, maka versi Suns ini secara efektif keluar dari perlombaan kejuaraan. Omong-omong, mereka memiliki masalah besar lain untuk dipecahkan sekarang.

3. Apa yang akan terjadi selanjutnya untuk Dender Eaton?

Sebelum musim dimulai, Deandre Ayton meminta kontrak maksimal kepada Suns. Mereka mengatakan tidak. Eaton menangani bisnisnya secara profesional sepanjang tahun. Tapi dia hanya bermain 17 menit di Game 7. Ketika ditanya mengapa pelatih Suns Monty Williams menjawab, “Itu internal.” Apa yang sebenarnya terjadi antara iTunes dan Suns tidak sepenuhnya jelas. Ini dia: Ayton akan menjadi agen bebas terbatas di luar musim ini.

Ini memberi Suns hak untuk mencocokkan penawaran apa pun yang dibuat ke Ayton. Pertanyaannya di sini adalah apakah mereka menginginkannya atau tidak. Menandatangani kembali Eaton dengan kemungkinan gajinya akan mendorong Suns untuk membayar pajak. Pemilik Robert Sarver dikenal murah. Sarver juga sedang diselidiki oleh liga untuk tuduhan bahwa ia menciptakan lingkungan kerja yang tidak bersahabat, dan jika itu mengarah pada perubahan kepemilikan apa pun, kami benar-benar tidak tahu apa yang diharapkan. Lima tim yang memiliki banyak ruang sejauh ini adalah Pacers, Blazers, Magic, Pistons, dan Tottenham. Seseorang mungkin akan merasa cukup lemah di Phoenix untuk memberikan pertunjukan maksimal di Eaton dengan harapan bisa mencurinya.

Jika Phoenix tidak bersedia membayarnya sesuai dengan nilai pasar, mungkin masuk akal untuk menandatangani dan menandatangani perjanjian perdagangan. Bagaimanapun, dia mengambil Suns Ayton dengan pilihan keseluruhan #1 yang bisa mereka gunakan di Doncic. Visual kehilangan dia akan menjadi mengerikan, dan sejujurnya, pengurasan bakat ini kemungkinan akan mengakhiri harapan Suns untuk kembali ke kompetisi musim depan. Tapi Phoenix telah pergi 16-6 tanpa Ayton musim ini. Jika ada sesuatu yang terjadi antara dia dan tim, ada argumen yang sah yang mendukung transfernya. Posisi, dengan beberapa pengecualian utama, cenderung menjadi kurang berharga di babak playoff.

Devin Booker adalah pemain All-NBA yang kemungkinan besar akan meningkat. Michael Bridges tidak bagus, tapi dia juga menjadi lebih baik. Tapi kemudian? The Suns memiliki tanda tanya sebanyak tim mana pun di NBA. Ini akan menjadi berantakan berantakan untuk menavigasi melalui James Jones.