Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kekacauan di perbatasan Rusia-Georgia saat ribuan orang melarikan diri dari rancangan Vladimir Putin

Kekacauan di perbatasan Rusia-Georgia saat ribuan orang melarikan diri dari rancangan Vladimir Putin

CHISINAU, Moldova – Butuh waktu tiga hari bagi dua teman berusia 24 tahun, fotografer Mikhail dan pekerja teknologi Dmitriy, untuk melakukan perjalanan yang sulit melintasi jalur lalu lintas sepanjang 16 kilometer antara Rusia dan Georgia.

Kedua pria itu, yang hanya ingin nama depan mereka diungkapkan karena takut akan pembalasan, termasuk di antara 261.000 orang yang melarikan diri dari negara itu setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi perang “sebagian” Minggu lalu – sebuah dekrit untuk mengirim ratusan ribu pemuda Rusia ke Pertempuran di Ukraina.

Mikhail dan Dmitry membeli tiket pesawat dari Moskow ke kota perairan mineral di wilayah Kaukasus Rusia pada hari Kamis, hanya beberapa jam setelah mobilisasi diumumkan. Kemudian mereka berkendara ke kota Vladikavkaz, di mana mereka mengatakan bahwa mereka dipaksa untuk meninggalkan mobil mereka setelah dihentikan oleh seorang petugas polisi. Dari sana, mereka berjalan dan melintasi perbatasan Rusia ke Georgia.

Mikhail mengatakan kepada Daily Beast bahwa eksodus massal mereka adalah “waktu yang paling mengerikan dalam hidup saya.” Dia mengatakan itu termasuk beberapa interogasi oleh polisi Rusia, serta ancaman penjara dan pemerasan. Tetapi kedua sahabat itu bertekad untuk melarikan diri – karena mereka tahu persis apa yang akan terjadi pada mereka jika mereka tetap tinggal.

Rasanya seperti mereka melarikan diri dari “negara paling bermusuhan” di dunia, kata Mikhail kepada The Daily Beast. “Dalam salah satu interogasi oleh polisi lalu lintas, saya harus menunjukkan ibu mertua saya yang tidak biasa dan berbohong kepada mereka bahwa saya menderita kanker. Mereka mempercayai saya dan membiarkan kami pergi tetapi hanya ke pos pemeriksaan berikutnya, di mana kami diinterogasi lagi. .”

Kedatangan dari Rusia menunggu di pos pemeriksaan perbatasan Mongolia di Altanbulag pada 25 September 2022, setelah Kremlin mengumumkan mobilisasi parsial untuk perang di Ukraina.

BYAMBASUREN BYAMBA-OCHIR / AFP via Getty

Desas-desus bahwa Dinas Keamanan Federal akan menutup perbatasan Rusia karena ribuan orang terus melarikan diri dari negara itu telah memicu kepanikan di antara warga yang putus asa untuk menghindari wajib militer. Deretan lalu lintas di perbatasan Rusia dengan Georgia dan Kazakhstan sekarang membentang puluhan mil, dengan warga yang melarikan diri sering meninggalkan tas dan kendaraan mereka dalam kekacauan.

“Kami diperlakukan sebagai musuh di negara kami,” kata Mikhail. “Saya tidak bisa menyalahkan mereka, mereka adalah musuh kita, dan kita bahkan tidak bisa berpikir untuk membunuh orang di Ukraina!”

Sementara itu, puluhan ribu pengguna Telegram di obrolan grup Rusia “Kontrol Perbatasan” telah mendokumentasikan pengalaman mereka mencoba melarikan diri dari Rusia.

“Kelihatannya [border authorities] Sekarang kami memiliki daftar orang-orang yang dilarang pergi, mereka bertanya kepada saya tentang tujuan perjalanan saya dan memeriksa beberapa database, ”tulis seorang pengguna dari Bandara Domodedovo pada hari Selasa, yang meninggalkan Moskow ke Yerevan di Armenia. Harga tiket pesawat meroket. dari $300 pada hari Kamis menjadi hampir $1.000 pada hari Senin.

Mereka yang melarikan diri dari Rusia meninggalkan beberapa pemandangan mengerikan di kota-kota mereka. Otoritas penegak hukum Rusia telah dituduh memukuli dan menahan ribuan pengunjuk rasa anti-perang yang turun ke jalan untuk memprotes mobilisasi. Polisi dituduh memperkosa aktivis, penyair Artem Kamardin, dengan dumbbell. Video pria tidak berpengalaman yang dikirim ke zona pertempuran Ukraina telah menyebar di saluran media sosial Rusia.

“Pengacara pembela mengatakan kepada saya bahwa jika Putin memutuskan untuk menuntut kami dengan kejahatan karena pembelotannya dari mobilisasi, Kazakhstan mungkin mengirim saya kembali ke Rusia,” kata Alexander, manajer bisnis berusia 38 tahun, yang melarikan diri ke Kazakhstan ini. pekan. Binatang harian. Ada orang-orang yang menangis, berdebat, dan berteriak-teriak dalam antrean di perbatasan. Saya melintasi perbatasan tadi malam dengan berjalan kaki hanya dengan ransel saya. Saya tidak punya rencana masa depan tetapi saya masih takut bahwa orang-orang Kazakh akan mengusir saya.”

Orang-orang yang membawa bagasi melewati kendaraan dengan plat registrasi Rusia di sisi perbatasan Rusia menuju pos pemeriksaan bea cukai Nizhny Lars antara Georgia dan Rusia sekitar 25 kilometer di luar kota Vladikavkaz, pada 25 September 2022.

AFP/Getty Images

Fotografer Mikhail memiliki empat kamera berat di ransel dan laptopnya. Temannya Dmitry juga membawa barang bawaan yang berat. Setelah mendaki beberapa mil melintasi garis perbatasan, keduanya beruntung menemukan seseorang yang mereka kenal bepergian dengan mobil.

“Tidak ada ruang untuk kami, tetapi setidaknya ada ruang untuk barang bawaan kami, jadi kami masuk dan teman-teman kami terus menunggu di antrean itu,” kata Mikhail. “Tetapi setelah menunggu selama tiga hari, orang-orang mulai berebut tempat di antrean, dan akhirnya teman-teman kami berbalik dan kembali ke Moskow dengan barang bawaan kami.”

Buronan Rusia lainnya, Konstantin, 38 tahun, tidak membawa barang bawaan, hanya sepeda motor. Sebelum perang, ia adalah seorang pemandu wisata yang memimpin ekspedisi di beberapa daerah paling terpencil di Rusia. Tetapi bahkan untuk Konstantin, perjalanan itu “sangat menegangkan,” katanya kepada The Daily Beast.

Fotografer Oksana Yushko juga melakukan perjalanan 18 km melintasi perbatasan Georgia pada hari Senin. Dia punya air, tapi tidak ada makanan. “Mereka tidak membiarkan bule keluar, atau setidaknya menanyai mereka untuk waktu yang lama di ruang terpisah,” katanya kepada The Daily Beast.

Bagi perencana berusia 31 tahun Alexei Lisin, perjalanan dari kampung halamannya di Kazan ke perbatasan Georgia memakan waktu hampir empat hari. “Saya menghabiskan 15 jam di lalu lintas perbatasan, tanpa gerakan, jadi saya memutuskan untuk berjalan-jalan di tengah hujan lebat sampai ke perbatasan,” kata Lisin kepada The Daily Beast. “Seluruh perjalanan menghabiskan biaya $ 1.500. Itu banyak uang bagi saya, tetapi itu sepadan – meskipun saya sama sekali tidak memiliki rencana untuk kehidupan masa depan saya di Georgia.”

Dalam komentarnya baru-baru ini kepada The Daily Beast, Mikhail mengatakan dia percaya “100 persen” dia akan mati jika dia dikirim ke Ukraina. “Sekarang saya merasa benar-benar telanjang tanpa barang-barang saya. Tapi saya benar-benar bernapas bebas di sini di Georgia.”

READ  Apa varian Deltacron untuk Covid dan di mana ditemukan? | Virus corona