Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jika Rusia berpaling dari perang Ukraina, maka sistem internasional adalah ‘begitulah kelanjutannya’

Jika Rusia berpaling dari perang Ukraina, maka sistem internasional adalah 'begitulah kelanjutannya'
  • Jenderal AS Mark Milley mengatakan kepada CNN bahwa tatanan internasional akan runtuh jika Rusia lolos dari perangnya terhadap Ukraina.
  • “Jika Rusia lolos dari ini tanpa biaya, itu juga akan masuk ke apa yang disebut sistem internasional,” kata Milley.
  • “Jika itu terjadi, kita memasuki era peningkatan ketidakstabilan yang berbahaya,” tambah Milley.

Seluruh sistem internasional akan runtuh jika Presiden Rusia Vladimir Putin lolos begitu saja Perang tak beralasan di UkrainaJenderal AS Mark Milley mengatakan pada hari Selasa.

“Jika ini dibiarkan, jika tidak ada tanggapan terhadap agresi ini, jika Rusia lolos tanpa biaya, hal yang sama juga berlaku untuk apa yang disebut sistem internasional,” kata Milley. Kepada CNN selama wawancara.

Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, melanjutkan, “Dan jika itu terjadi, kita memasuki era ketidakstabilan yang semakin berbahaya.”

Jenderal itu juga mengatakan selama wawancara bahwa ada “jauh lebih besar dari Ukraina” yang dipertaruhkan dalam invasi Rusia – yang menewaskan ribuan orang dan memaksa jutaan orang mengungsi.

“Yang dipertaruhkan adalah keamanan Eropa,” kata Milley, seraya menambahkan bahwa invasi Rusia “adalah tantangan terbesar bagi keamanan Eropa sejak akhir Perang Dunia II.”

Milley mengatakan kepada CNN di Pangkalan Angkatan Udara Ramstein di Jerman setelah pertemuan yang diselenggarakan oleh Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dengan negara-negara sekutu.

Milley mengatakan bahwa tatanan dunia pascaperang “mencegah perang kekuatan besar, dan menekankan bahwa seluruh konsep adalah gagasan bahwa negara-negara besar tidak akan meluncurkan agresi militer terhadap negara-negara kecil, dan itulah yang terjadi di sini, agresi militer yang tidak dapat dibenarkan oleh Rusia terhadap negara-negara kecil. bangsa.”

READ  Biden sedang mempertimbangkan pelonggaran sanksi terhadap Venezuela untuk mengisolasi Rusia dan meningkatkan produksi minyak

Meskipun tidak ada kekuatan besar yang berperang langsung sejak Perang Dunia II, kekuatan global seperti Amerika Serikat dan bekas Uni Soviet telah berperang melawan banyak negara kecil termasuk Korea, Vietnam, Irak, dan Afghanistan. Dalam beberapa dekade terakhir, Amerika Serikat dan Rusia telah melakukan pertempuran proksi di seluruh dunia berkembang.

Sebelum perang Rusia dimulai, Andrew Lohsen, seorang ahli Rusia di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan, Beri tahu John Haltiwanger dan Ryan Pickrell dari Insider Meskipun Amerika Serikat dan sekutunya tidak mungkin berperang atas nama Ukraina, invasi tersebut dapat meluncurkan “era konfrontasi terbuka” antara Rusia dan negara-negara NATO.

“Kita memasuki masa ketika konflik cenderung muncul lebih sering atau mungkin lebih mematikan karena kita tidak lagi menyetujui norma perilaku yang dapat diterima,” kata Lohsen. “Ini membawa kita kembali ke era perjuangan ekspansionis dan pada dasarnya memutar balik waktu.”

Putin melancarkan perang Rusia melawan Ukraina pada 24 Februari, dan sejak itu pasukan Rusia mengepung dan mengebom beberapa kota di negara Eropa timur itu, mengenai beberapa sasaran sipil, termasuk rumah sakit, sekolah, dan stasiun kereta api.

“Waktunya telah tiba dan sekarang ada kesempatan untuk menghentikan agresi dan memulihkan perdamaian dan keamanan di benua Eropa,” kata Milley kepada CNN.

Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya bersatu di belakang Ukraina dan menampar Sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia menanggapi invasinya. Selain itu, para pemimpin Barat mengutuk dan menuduh Rusia melakukan kejahatan perang di Ukraina.