Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kyiv menghancurkan monumen era Soviet yang melambangkan persahabatan Rusia-Ukraina

Kyiv menghancurkan monumen era Soviet yang melambangkan persahabatan Rusia-Ukraina

Kyiv (Reuters) – Pihak berwenang Ukraina pada Selasa membongkar monumen besar era Soviet di Kyiv tengah yang melambangkan persahabatan antara Rusia dan Ukraina, sebagai tanggapan atas invasi Moskow, menurut walikota kota itu.

Patung perunggu setinggi delapan meter (27 kaki) menggambarkan seorang pekerja Ukraina dan Rusia di atas alas, memegang tinggi-tinggi sistem persahabatan Soviet. Patung itu ditempatkan di bawah titanium raksasa “Arch of People’s Friendship” yang didirikan pada tahun 1982 untuk merayakan ulang tahun ke-60 berdirinya Uni Soviet.

“Kita sekarang melihat apa ‘persahabatan’ ini – penghancuran kota-kota Ukraina .. menewaskan puluhan ribu orang yang damai. Saya yakin bahwa monumen semacam itu memiliki arti yang sama sekali berbeda sekarang,” kata Vitali Klitschko, walikota Kyiv.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Para pekerja mulai memindahkan salah satu dari dua kepala perunggu yang jatuh ke tanah dengan retakan berlubang.

Saat derek monumen mengangkat tambatannya dan secara bertahap menurunkannya ke tanah, kerumunan sekitar 100 orang meneriakkan dan meneriakkan “Kemuliaan bagi Ukraina” dan slogan-slogan lainnya.

“Rusia menginvasi Ukraina … Bisakah kita berteman dengan Rusia? Bagaimana menurut Anda? Ini adalah musuh terburuk kita, itulah sebabnya monumen persahabatan Rusia-Ukraina tidak lagi masuk akal,” kata Serhiy Mirhorodsky, salah satunya. desainer.

Invasi Rusia ke Ukraina, yang dimulai pada 24 Februari, menewaskan dan melukai ribuan orang, membuat kota-kota menjadi puing-puing, dan memaksa lebih dari 5 juta orang mengungsi ke luar negeri.

Moskow menggambarkan tindakannya sebagai “operasi khusus” untuk melucuti senjata Ukraina dan melindunginya dari fasis.

“Kita seharusnya tidak memiliki ikatan dengan bangsa agresor … tidak ada persahabatan, tidak ada hubungan, tidak ada apa-apa,” kata Diana, seorang wanita muda yang tidak menyebutkan nama lengkapnya.

READ  Ceko mengejek Rusia dengan aneksasi fiktif Kaliningrad

Klitschko mengatakan lengkungan itu akan tetap di tempatnya tetapi namanya akan diubah menjadi Lengkungan Kebebasan untuk Rakyat Ukraina.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Mark Porter dan David Leungren, Diedit oleh Rosalba O’Brien

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.