Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Elena Rybakina memenangkan gelar tunggal putri Wimbledon, gelar mayor pertamanya dan pertama untuk Kazakhstan

Elena Rybakina memenangkan gelar tunggal putri Wimbledon, gelar mayor pertamanya dan pertama untuk Kazakhstan

Rybakina mengalahkan peringkat 3 dunia Anas Jaber dalam tiga set, bangkit dari ketinggalan satu set untuk menang 3-6, 6-2, 6-2.

Petenis berusia 23 tahun itu, yang tampil di final Grand Slam pertamanya, perlahan tapi bertahap menemukan ritmenya dan melakukan servis untuk mengalahkan Jabeur.

Rybakina, yang lahir di Rusia tetapi telah mewakili Kazakhstan sejak 2018, adalah wanita termuda yang mencapai final Wimbledon sejak 2015 ketika Garbine Muguruza berusia 21 tahun.

Namun di akhir pertemuan yang menawan, Rybakina mengangkat Venus Rosewater Dish tinggi-tinggi saat ia dinobatkan sebagai juara Wimbledon untuk pertama kalinya.

Dalam wawancara pengadilannya setelah itu, perasaan pertama Rybakina adalah kelegaan.

“Saya sangat gugup sebelum pertandingan dan selama pertandingan dan saya senang itu berakhir,” katanya kepada Sue Parker di Center Court.

“Saya tidak pernah benar-benar merasakan hal seperti ini. Saya ingin berterima kasih kepada para penggemar atas dukungannya, ini luar biasa selama dua minggu ini.

“Tapi saya juga ingin mengucapkan selamat kepada Ons atas pertandingan yang hebat dan semua yang Anda capai. Saya pikir Anda adalah inspirasi bagi semua orang. Anda memiliki permainan yang hebat. Kami tidak memiliki seseorang seperti itu di Tur dan senang bermain Saya sudah banyak berlari, saya rasa saya tidak perlu melakukan kebugaran lagi.

Rybakina menambahkan: “Itu benar, saya tidak menyangka berada di minggu kedua Grand Slam di Wimbledon. Menjadi pemenang itu luar biasa. Saya tidak punya kata-kata untuk mengatakan betapa bahagianya saya.”

“Tapi saya tidak akan berada di sini tanpa tim saya, jadi saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada mereka. Saya ingin berterima kasih kepada pelatih saya, sponsor saya, semuanya. Yang terpenting adalah orang tua saya tentu saja, mereka tidak di sini, jadi saya sangat menyesal. Adik saya ada di sini dan ini adalah ketiga kalinya dia datang Tur ini untuk menonton jadi saya senang dia ada di sini. Tanpa orang tua saya, saya pasti tidak akan berada di sini. Terima kasih banyak banyak. Semua orang begitu banyak.”

langkah pertama

Hanya butuh beberapa pertandingan dari pertandingan final kejutan pertama. Servis besar Rybakina, yang hanya kalah satu set di seluruh turnamen sebelum final, dipatahkan oleh Jabeur di inning ketiga untuk memimpin lebih awal.

READ  Geng tertangkap menjalankan liga kriket India palsu untuk mengelabui penjudi Rusia | India

Dan pada service game Rybakina berikutnya, dia harus menyelamatkan beberapa break point karena peluangnya di set pertama tampaknya goyah, tetapi dia berhasil menghindari Jabeur yang energik.

Beberapa pertandingan kemudian, setelah menahan servis, pengembalian kekerasan dan keunggulan ketangkasan Jabeur membuka tiga set poin untuk memberinya kesempatan merebut set pertama; Dia dengan senang hati mengambilnya dengan kedua tangan.

Jaber merayakan kemenangannya atas Rybakina.

Namun, meskipun dia gemetar di set pembuka, Rybakina memulai frame kedua dengan kuat. Di balik pengembaliannya yang halus, Jabber yang bersemangat masuk ke game servis pembukaannya yang mengejutkan semua orang yang menonton.

Memimpin lebih awal, Rybakina hampir melepaskan keunggulannya segera setelah itu, karena dia perlu menahan beberapa break point sebelum akhirnya memimpin dalam dua pertandingan grup.

Dan di bawah langit biru London dan matahari yang cerah, beberapa pertandingan berikutnya berlalu sangat sedikit di antara kedua bintang itu.

Rybakina melakukan selebrasi melawan Jabeur saat final tunggal putri di Wimbledon.

Keduanya harus menangkis peluang breakout dari lawan untuk mempertahankan servis saat mereka menunjukkan keterampilan yang mengalahkan lawan mereka di babak sebelumnya.

Namun Rybakina sekali lagi menerobos Jaber – yang terlihat sangat kuat di set pembuka – di set kedua, untuk memimpin 4-1.

Dan dengan grup yang dipertaruhkan, dia menemukan kembali keterampilan servisnya yang biasanya menghancurkan, setelah berjuang lebih awal dan dengan tegas menghancurkan grup untuk mengirimnya ke set yang menentukan.

Setelah istirahat sejenak untuk mendinginkan air dan saraf, tenis berlanjut dengan panas tinggi.

Rybakina sekali lagi mematahkan servis petenis Tunisia itu untuk mengatur kecepatan awal, dengan pasangan itu saling bertukar pukulan. Dan di set terakhir yang ketat, pemain Kazakh itu yang semakin kuat dan kuat, akhirnya merebut gelar Grand Slam pertamanya dengan servis lain yang dikonfirmasi.

Rybakina merayakan mengalahkan Jaber dan memenangkan gelar tunggal putri di Wimbledon.

Tidak hanya menjadi pemain pertama dari negaranya yang memenangkan gelar Grand Slam, dia juga menjadi juara Wimbledon termuda sejak 2011.

READ  Peringkat teratas Iga Swiatek bertanya-tanya mengapa AS Terbuka masih menggunakan bola tenis pria dan wanita yang berbeda

Bagi Jaber, dia juga berharap namanya terukir dalam buku sejarah, setelah menjadi pemain Arab atau Afrika pertama yang meraih gelar Grand Slam.

Ketika ditanya tentang pemain muda yang menginspirasi di rumah, dia bercanda, “Elena mencuri gelar saya tapi tidak apa-apa!”

“Saya sangat menyukai turnamen ini dan saya merasa sangat sedih, tetapi saya mencoba menginspirasi banyak generasi di negara saya. Saya harap mereka mendengarkan.”