November 27, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Badan Energi Atom Internasional memperingatkan “bencana nuklir” dari pemboman reaktor Zaporizhzhya

Badan Energi Atom Internasional memperingatkan "bencana nuklir" dari pemboman reaktor Zaporizhzhya

Penangguhan

Kepala nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan potensi “bencana nuklir” setelah pembangkit listrik tenaga atom terbesar di Eropa dibom, sekali lagi mendesak Rusia dan Ukraina untuk mengizinkan misi para ahli mengakses fasilitas itu untuk membantu mengamankannya.

Rafael Grossi, direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA), mengatakan pemboman pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya di tenggara Ukraina menyoroti potensi “konsekuensi serius” dari serangan di dan dekat fasilitas itu. penyataan Sabtu ini.

“Tindakan militer yang mengancam keselamatan dan keamanan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya sama sekali tidak dapat diterima dan harus dihindari dengan segala cara,” kata pernyataan Grossi.

Setelah pemboman pada hari Jumat, Rusia dan Ukraina saling menyalahkan atas serangan itu. Fasilitas itu, yang terletak di dekat garis depan pertempuran, telah berada di bawah kendali Rusia sejak Maret, tetapi masih menampung karyawan Ukraina.

dalam dirinya di malam hari tabuk Pada hari Jumat, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengutip pemboman Zaporizhia sebagai alasan lain mengapa Rusia harus diakui sebagai “negara sponsor terorisme,” yang telah berulang kali ia serukan.

Zelensky juga menyerukan sanksi terhadap industri nuklir Rusia.

“Ini murni masalah keamanan,” katanya. “Seseorang yang menciptakan ancaman nuklir terhadap negara lain tentu tidak mampu menggunakan teknik nuklir dengan aman.”

Pada gilirannya, Kementerian Pertahanan Rusia menuduh Ukraina atas serangan itu, mencatat bahwa perlindungan pasukan yang didukung Rusia adalah alasan mengapa pabrik tidak mengalami kerusakan lebih lanjut. Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Pertahanan menyatakan bahwa pemboman itu menghancurkan dua saluran listrik dan pipa air, yang menyebabkan gangguan air dan listrik untuk lebih dari sepuluh ribu warga.

READ  Ukraina mengatakan pertempuran untuk kota kembar Donbass mencapai 'klimaks yang menakutkan'

Rusia awalnya merebut fasilitas itu setelah salah satu proyektilnya menyebabkan kebakaran di kompleks stasiun, meningkatkan kekhawatiran tentang keamanan empat situs nuklir Ukraina yang bertahan dalam beberapa bulan berikutnya.

“Karyawan Ukraina yang mengoperasikan pabrik di bawah pendudukan Rusia harus dapat melakukan tugas penting mereka tanpa ancaman atau tekanan yang merusak tidak hanya keselamatan mereka sendiri tetapi juga integritas fasilitas itu sendiri,” kata Grossi dalam pernyataannya.

Asosiasi Nuklir Amerika mendukung seruan Grossi untuk menghentikan serangan terhadap fasilitas itu dan mengirim misi ke sana, dan mengutuk pemboman itu dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

“Tidak dapat dibenarkan menggunakan fasilitas nuklir sipil sebagai pangkalan militer atau menargetkannya dalam operasi militer,” kata Presiden LSM Stephen Arndt dan CEO Craig Percy.

Grossi mengatakan pemboman hari Jumat tidak merusak salah satu dari enam reaktor Zaporizhia dan tidak melepaskan bahan radioaktif ke lingkungan, tetapi pabrik itu rusak di tempat lain.

Dia menambahkan bahwa misi Badan Energi Atom Internasional ke pembangkit listrik tenaga nuklir akan memungkinkan inspektur untuk menilai dan mengumpulkan informasi independen tentang laporan dari Ukraina dan Rusia.

Tapi situasi di sekitar Zaporizhia kemungkinan akan tumbuh lebih, tidak kurang, dan lebih berbahaya, menurut Kementerian Pertahanan Inggris, karena pertempuran yang paling intens adalah pergeseran arah pembangkit listrik.

Badan Energi Atom Internasional telah bekerja selama berbulan-bulan untuk memastikan keamanan situs nuklir Ukraina. Pada bulan April, Grossi memimpin misi ke pabrik Chernobyl di negara itu – lokasi salah satu bencana nuklir terburuk di dunia pada tahun 1986 – setelah pasukan yang didukung Rusia menarik diri darinya pada bulan Maret.

Dia memimpin misi tindak lanjut ke lokasi pada awal Juni dengan para ahli yang menilai kondisinya dan memberikan pelatihan peralatan pemantauan radiasi. Grossi mengatakan misi serupa untuk Zaporizhzhia “penting” untuk keamanannya.

READ  Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

“Tetapi ini akan membutuhkan kerja sama, pengertian, dan fasilitasi dari Ukraina dan Rusia,” katanya, seraya menambahkan bahwa Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mendukung rencana badan tersebut.

Grossi berada di New York pada hari Senin untuk Konferensi Tinjauan ke-10 Perjanjian tentang Non-Proliferasi Senjata Nuklir. Dalam pidato utamanya, laporan IAEA membahas “tujuh sudut“Untuk keselamatan dan keamanan nuklir, yang meliputi integritas fisik fasilitas, komunikasi yang andal dengan regulator, dan kemampuan personel untuk beroperasi dengan aman.

Grossi mengatakan dalam pernyataannya bahwa pilar-pilar ini dilanggar di Zaporozhye selama pemboman hari Jumat dan beberapa bulan setelah invasi Rusia.

“Kita tidak boleh kehilangan waktu lagi,” katanya. “Untuk melindungi orang-orang di Ukraina dan di tempat lain dari potensi kecelakaan nuklir, kita semua harus mengesampingkan perbedaan kita dan bertindak sekarang.”