Mei 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Blinken mengatakan AS akan mendukung keanggotaan NATO Swedia dan Finlandia

Blinken mengatakan AS akan mendukung keanggotaan NATO Swedia dan Finlandia
Placeholder saat memuat tindakan artikel

Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mengatakan kepada Komite Urusan Luar Negeri DPR pada hari Kamis bahwa Amerika Serikat akan “sangat mendukung” keanggotaan NATO untuk Swedia dan Finlandia jika mereka memilih untuk bergabung dengan aliansi militer.

Pernyataan diplomat senior AS itu kemungkinan akan menimbulkan reaksi marah dari Moskow baru-baru ini terancam Untuk memindahkan senjata nuklir dan rudal hipersonik ke dekat perbatasan Swedia dan Finlandia jika mereka memilih untuk bergabung dengan aliansi militer.

“Dunia telah berubah secara dramatis, dan di antara cara-cara di mana itu berubah adalah minat yang kuat dari kedua negara untuk menjadi anggota NATO,” kata Blinken. “Kami, tentu saja, melihat mereka untuk membuat keputusan itu. Jika itu yang mereka putuskan, kami akan sangat mendukungnya.”

Amerika Serikat telah lama menegaskan bahwa mereka mendukung kebijakan pintu terbuka NATO, yang memungkinkan negara mana pun untuk mengajukan keanggotaan. Tapi dia lebih berhati-hati dalam menjelaskan apa yang akan terjadi selanjutnya.

“Mereka sangat berhati-hati dengan apa yang mereka katakan, mereka selalu mengatakan kami memiliki kebijakan pintu terbuka dan di situlah mereka berhenti,” kata seorang diplomat Nordik, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas masalah keamanan yang sensitif.

Diplomat itu mengatakan komentar Blinken adalah dukungan yang lebih kuat untuk keanggotaan NATO daripada yang dia dengar dari Amerika Serikat di masa lalu. “Dulu, mereka tidak ingin memberi kesan bahwa mereka berusaha menarik Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan NATO. Mereka tidak ingin mengganggu Rusia secara tidak perlu.

Swedia menahan diri untuk tidak bergabung dengan aliansi militer selama lebih dari dua abad. Finlandia berperang puluhan kali dengan Rusia tetapi mencari posisi netral pada periode pascaperang.

READ  Taliban memerintahkan wanita untuk menutupi dari ujung kepala sampai ujung kaki di Afghanistan: 'Kami ingin saudara perempuan kami hidup dengan bermartabat'

Tetapi sejak invasi Rusia ke Ukraina, kedua negara telah mempertimbangkan kembali posisi mereka saat ini, dan telah melihat peningkatan dukungan publik untuk bergabung dengan NATO. Perluasan NATO, yang membutuhkan konsensus di antara 30 anggota, akan mewakili konsekuensi geopolitik paling signifikan dari serangan Rusia hingga saat ini. Aksesi Finlandia ke NATO akan menggandakan perbatasan darat Rusia dengan anggota sekutu.

Keanggotaan akan mencakup Amerika Serikat yang memberikan jaminan keamanan kepada dua negara yang lebih rentan di Eropa pada saat berusaha untuk menyeimbangkan kembali kepentingannya di Asia Timur. Tujuannya adalah untuk mencegah Rusia menyerang tetangganya yang lain, Meskipun dia mungkin juga mengambil risiko agresi lebih lanjut dari Moskow.

Sebelum invasi ke Ukraina, Presiden Rusia Vladimir Putin membuat Jangka panjang permintaan Bahwa NATO menahan diri dari memperluas ke timur, dan menuduh aliansi militer mencoba untuk “mengepung” Rusia. Pada bulan Desember, dia menggambarkan ekspansi NATO lebih lanjut sebagai “tidak dapat diterima”.

“Apakah ada yang tidak jelas tentang ini? Apakah kita mengerahkan rudal di dekat perbatasan Amerika Serikat? Tidak, bukan. Amerika Serikat yang datang ke rumah kami dengan misilnya dan mereka sudah berdiri di depan pintu kami,” kata Putin. pada konferensi pers tahunannya Dengan tidak memasang sistem pemogokan di dekat rumah kita? Apa yang tidak biasa tentang ini? “

Ketika ditanya kapan negara-negara itu bisa menjadi anggota, Blinken berkata, “Saya tidak bisa memberi Anda jadwal,” tetapi dia merujuk pada pertemuan negara-negara NATO yang akan datang pada Mei di mana “kita akan mendengar lebih banyak tentang itu.”

“Keputusan mengenai masalah ini akan segera dibuat,” kata Perdana Menteri Finlandia, Sanna Marin, Kamis. Marin telah mengatakan pada 13 April bahwa Finlandia akan meluncurkan rudal diskusi instan Saat bergabung dengan NATO – dia mengatakan bahwa keputusan dengan “pandangan berbeda” untuk dan menentang implementasi harus “dianalisis dengan cermat”. Sebuah survei di Finlandia menemukan bahwa Mayoritas yang belum pernah terjadi sebelumnya Finlandia mendukung bergabung dengan NATO, pada hari-hari awal invasi Rusia.

READ  Harris bersiap untuk berbicara pada saat kritis tentang krisis Rusia-Ukraina

Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson juga mengatakan bulan ini bahwa Swedia sedang mempertimbangkan posisinya di luar NATO. Sebuah jajak pendapat menunjukkan bahwa pada awal Maret, mayoritas orang Swedia untuk pertama kalinya mendukung keanggotaan NATO.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan kedua negara, yang disebutnya “mitra terdekat kami”, akan segera diterima ke dalam aliansi.

“Itu keputusan mereka,” kata Stoltenberg. “Tetapi jika mereka memutuskan untuk maju, Finlandia dan Swedia akan disambut dengan hangat, dan saya berharap proses ini berjalan cepat.”