Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seri Netflix Jeffrey Dahmer mengunjungi kembali masa lalu yang menyakitkan

Seri Netflix Jeffrey Dahmer mengunjungi kembali masa lalu yang menyakitkan

Selama bertahun-tahun, Eric Wayne adalah satu-satunya ratu kulit hitam di Club 219 di Milwaukee. Dia tampil sebagai Erica Stevens, sebagai Whitney Houston, Grace Jones, dan Tina Turner bernyanyi untuk pemujaan penggemar, akhirnya mendapatkan gelar Miss Jay Wisconsin pada tahun 1986 dan 1987.

“Saya menghadiri kelompok anak-anak kulit hitam ini karena mereka adalah aktor,” kata Wayne, sekarang 58, tentang waktunya di klub pada akhir 80-an dan awal 90-an. “Saya melihat mereka dan memberi tahu mereka bahwa saya melihat mereka, karena mereka akhirnya berakting di atas panggung.”

Di antara mereka adalah Eddie Smith, yang dikenal sebagai “The Elder” karena sering mengenakan jilbab, dan Anthony Hughes, yang tuli. Hughes adalah “penggemar favorit saya sepanjang masa” dan tersipu ketika Wayne mengedipkan mata padanya dari panggung. Sebagai imbalannya, Hughes mengajarinya ABC bahasa isyarat.

diatribusikan padanya…Eric Menang

“Dia duduk di sana menertawakan saya ketika saya mencoba belajar bahasa isyarat dengan kuku palsu saya yang besar,” kenang Wayne sambil tertawa.

Tapi kemudian, kata Wayne, kelompok pemuda kulit hitam mulai melemah.

“Mereka ada di sana dan tiba-tiba jumlahnya lebih sedikit,” katanya.

Smith dan Hughes adalah dua dari 17 orang Jeffrey Dahmer dibunuh, dipotong-potong dan dipotong-potong dalam serangkaian pembunuhan yang sebagian besar menargetkan komunitas gay di Milwaukee antara tahun 1978 dan 1991. Dihukum 15 hukuman seumur hidup berturut-turut Di penjara tetapi terbunuh di penjara pada tahun 1994.

Kehidupan Dahmer telah menjadi subyek dari banyak film dokumenter dan buku, tetapi tidak ada yang menerima perhatian atau kritik bahwa “The Beast: The Jeffrey Dahmer Story” di Netflix, yang menggambarkan pembunuhan besar-besaran dalam seri 10 bagian oleh Ryan Murphy. Dibintangi Evan Peters sebagai Dahmer dan Niecy Nash sebagai tetangga yang berulang kali mencoba memperingatkan polisi, ia bertujuan untuk mengeksplorasi kisah mengerikan Dahmer melalui kisah para korbannya.

READ  Fondue versi Italia sangat lezat, tidak ada anggur - hanya keju

Bagi banyak kritikus, upaya itu langsung gagal ketika Netflix mengklasifikasikan serial tersebut sebagai LGBTQ ketika ditayangkan perdana bulan lalu. Label dihapus Setelah membalas Twitter. Wayne dan keluarga korban mempertanyakan perlunya mendramatisir dan memanusiakan seorang pembunuh berantai sama sekali.

“Itu tidak bisa lebih salah, lebih salah waktu, dan itu adalah perhatian media,” kata Wayne, menambahkan bahwa dia kecewa dengan Murphy. “Saya pikir itu lebih baik dari itu.”

Murphy, yang terkenal karena acara komedi SMA-nya “Glee,” telah menjelajahi kejahatan yang sebenarnya sebelumnya. Mini-serinya, American Crime Story, membahas pembunuhan Gianni Versace, persidangan OJ Simpson, dan pemakzulan Presiden Bill Clinton. Tapi itu adalah poros Murphy dari “Normal Heart,” berdasarkan drama yang ditulis oleh aktivis AIDS Larry Kramer, dan “Pose” tentang adegan ballroom New York City pada 1980-an, ke “The Beast” yang menghentikan Wayne di jalurnya.

Wayne berkata tentang “Boz,” “Saya sangat terkesan, kami akhirnya mendapatkan pemeran yang kami ikuti.” Dia menambahkan, “Itu adalah penghargaan besar bagi kita semua. Dan kemudian berbalik dan melakukan ini, seseorang menyerang komunitas gay kulit hitam.”

Wayne mengatakan alih-alih berfokus pada para korban, film Monster berfokus pada Dahmer. Wayne mengatakan Netflix menamai film LGBTQ dan waktu yang tepat sebelum Halloween juga tidak membantu.

Netflix tidak menanggapi permintaan komentar.

Dalam sebuah artikel untuk InsiderMenonton, Rita Espel, yang saudaranya Errol Lindsey dibunuh oleh Dahmer, menggambarkan penampakan itu Memotret pernyataan korban Tentang pengalaman Dahmer dalam serial Netflix dan “menghidupkannya kembali.”

“Itu membawa kembali semua perasaan yang saya rasakan saat itu,” tulisnya. “Saya tidak dihubungi tentang pertunjukan itu. Saya merasa Netflix seharusnya bertanya apakah kami keberatan atau bagaimana perasaan kami tentang membuatnya. Mereka tidak bertanya kepada saya tentang apa pun. Mereka hanya melakukannya.”

READ  Tony Dow, bintang 'Leave It To Beaver', menjalani perawatan rumah sakit di 'jam-jam terakhir,' kata putranya

Eric Berry, yang mengatakan dia adalah kerabat Isbells, menulis bahwa serial itu “terkejut lagi dan lagi, dan mengapa?”

Scott Gunkel, 62, bekerja di Club 219 sebagai pelayan ketika Dahmer menjadi pelanggan. Gunkel menonton dua episode pertama “Monster” tetapi tidak bisa melanjutkan. Dia dan teman-temannya “tidak ingin menghidupkannya kembali,” katanya.

“Tidak ada konteks untuk para korban pada awalnya, saya terkejut,” katanya tentang episode tersebut, menambahkan bahwa adegan bar tidak secara akurat menggambarkan campuran etnis bar gay di kota pada saat itu. Itu sebagian besar putih, bukan hitam, seperti yang digambarkan oleh pertunjukan.

Junkel juga ingat Hughes, si pria tuli, yang mengatakan dia akan datang ke pub dan menunggu sampai dia sibuk. Hughes adalah salah satu dari sedikit korban yang menerima seluruh episode yang didedikasikan untuk ceritanya.

“Dia akan sampai di sana lebih awal dan makan beberapa soda dan menulis catatan untuk saya agar percakapan tetap berjalan,” kenang Junkel. “Itu menghilang begitu saja, dan aku tidak terlalu memikirkannya saat itu.”

Ini sebagian karena tahun-tahun Dahmer juga bertepatan dengan epidemi AIDS. Ada referensi samar tentang krisis di acara Netflix, termasuk keengganan polisi untuk membantu korban dan adegan kamar mandi di mana penggunaan kondom dibahas. Namun Jonkel mengatakan hilangnya klien adalah hal biasa.

“Kami memiliki pepatah ini di bar – jika seseorang tidak ada lagi di sana, mereka mengidap AIDS atau mereka menikah,” kenang Gonkel.

Mikhail Takash, kurator, mengatakan Proyek Sejarah LGBTQ Wisconsin. Takash berusia 18 tahun ketika Dahmer ditangkap.

“Orang-orang selalu mencari sesuatu yang baru dan orang-orang selalu menghilang,” kata Takash, 50 tahun. “Ini berbeda, karena semakin buruk.”

READ  Pink Floyd: Pertunjukan Roger Waters di Polandia dibatalkan setelah pidato kontroversial Ukraina

Dia mengatakan poster orang hilang memanjat “seperti pohon di Klub 219 sampai saya mencapai langit-langit.”

Takash mengatakan pertunjukan itu membawa kembali kenangan itu, dan orang-orang yang mengaku terkait dengan tahun-tahun Dahmer juga muncul yang tidak.

“Ini adalah biaya yang tak terlihat dari penampilan Dahmer, legenda yang mengerikan ini, kebutuhan yang tidak dapat dijelaskan ini untuk berhubungan dengan teror orang lain,” katanya.

Ini “pada dasarnya semacam sastra eksploitatif,” kata Nathaniel Brennan, asisten profesor studi film di Universitas New York yang mengambil kursus kejahatan sejati semester ini.

Bahkan dengan niat terbaik, katanya, “korban menjadi pion, permainan, atau token.”

Brennan mengatakan bahwa kejahatan sejati kontemporer sering menjadi korban ketegangan yang tak terpecahkan. “Kami tidak bisa mentolerir melupakan dia,” katanya, “tapi aktingnya tidak akan pernah sempurna.” “Keseimbangan ini menjadi lebih jelas dalam 25 tahun terakhir.”

Dia mengatakan penjahat sering digambarkan dengan latar belakang yang tragis. “Ada gagasan bahwa jika masyarakat berbuat lebih banyak, itu bisa dihindari.”

Sebagian besar “monster” telah dikhususkan untuk asal-usul Dahmer, termasuk saran bahwa operasi hernia pada usia empat tahun atau masalah kesehatan mental postpartum ibunya mungkin telah mempengaruhi perkembangan mentalnya.

Wayne, yang sekarang tinggal di San Francisco, mengatakan dia tidak memiliki rencana untuk menonton serial tersebut dan mengatakan bahwa Murphy berutang permintaan maaf kepada keluarga para korban dan kota Milwaukee. “Ini adalah bekas luka di kota,” katanya.

Sebelum serial itu ditayangkan, dia sudah lama tidak membicarakan tahun-tahun Dahmer. Tapi dia masih memikirkan Hughes secara teratur ketika dia melatih bahasa isyaratnya.

“Saya melakukannya pagi ini,” katanya. “Aku masih melakukannya jadi aku tidak lupa.”

Shellagh McNeill Berkontribusi untuk penelitian.