Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham jatuh ke level terendah sejak Desember 2020 karena kekhawatiran resesi meningkat

Saham jatuh ke level terendah sejak Desember 2020 karena kekhawatiran resesi meningkat


New York
Bisnis CNN

Saham AS turun tajam pada perdagangan Jumat karena investor terus khawatir tentang kenaikan suku bunga lebih lanjut dari Federal Reserve yang dapat menyeret turun ekonomi AS. Resesi.

daw

(INDU)
Ini ditutup 483 poin, atau 1,6%, lebih rendah dalam perdagangan Jumat. S&P 500. Indeks

(SPX)
dan Nasdaq

(komp)
Senyawa tersebut masing-masing turun 1,7% dan 1,8%.

Dow jatuh lebih dari 800 poin pada satu titik, turun lebih dari 20% dari rekor penutupan 36.799,65 yang dicapai pada 4 Januari, dan memasuki wilayah bearish.

S&P 500 masih berada di wilayah bearish.

“Kami sekarang berada dalam tren turun lainnya di pasar bearish yang sedang berlangsung,” kata Brad MacMillan, kepala investasi di Commonwealth Financial Network. “Tahun ini, ada empat posisi terendah dan tiga reli – dan kami turun sedikit. Itu tidak terasa baik.”

Ini adalah hari keempat berturut-turut untuk indeks utama dan penurunan kelima mereka dalam enam minggu terakhir.

Investor tidak memiliki banyak tempat untuk menghasilkan uang saat ini: Selain saham yang anjlok, pasar obligasi juga menjual, mengirimkan imbal hasil Treasury AS ke level tertinggi 11 tahun dalam beberapa hari terakhir. Imbal hasil obligasi 10-tahun turun sedikit pada hari Jumat tetapi masih mendekati 3,7% dan imbal hasil 2-tahun di atas 4,1%. Itu pengembalian yang jauh lebih baik daripada yang bisa Anda dapatkan dari saham akhir-akhir ini, sehingga imbal hasil obligasi yang lebih tinggi menambah tekanan pada pasar saham.

Wall Street juga tetap khawatir bahwa Rencana kenaikan suku bunga Fed Itu bisa terus meningkatkan biaya pinjaman, merugikan keuntungan perusahaan yang menopang harga saham mereka. Dan jika The Fed serius dalam memperlambat ekonomi untuk mengendalikan inflasi yang tak terkendali, resesi dapat menyebabkan rasa sakit yang nyata bagi konsumen yang membeli produk yang dibuat oleh perusahaan publik.

READ  OPEC + menuju pengurangan pasokan yang dalam dan bertabrakan dengan Amerika Serikat

Evan Vincenth, kepala strategi pasar di Tigress Financial Intelligence, mengatakan aksi jual pasar dapat berlanjut untuk beberapa waktu, karena valuasi saham ditekan oleh tindakan Fed. Dia menambahkan bahwa investor “mungkin tidak melihat titik terendah sampai ada konfirmasi bahwa indikator inflasi telah berubah secara signifikan lebih rendah.”

Dengan kata lain: Ada banyak hal yang perlu dikhawatirkan di Wall Street. Indeks Ketakutan dan Keserakahan CNN Business telah jatuh dengan kuat ke mode “ketakutan” dalam beberapa hari terakhir dan mendekati “ketakutan yang ekstrem”. Investor tidak melihat banyak untuk tersenyum di cakrawala.