Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wall St Week Ahead Investor bertanya-tanya kapan aksi jual di saham AS akan berakhir

Wall St Week Ahead Investor bertanya-tanya kapan aksi jual di saham AS akan berakhir

Seorang trader spesialis beroperasi di New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 22 September 2022. REUTERS/Brendan McDermid

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

NEW YORK (Reuters) – Penjualan besar-besaran selama seminggu telah mengguncang saham dan obligasi AS, dan banyak investor bersiap untuk lebih banyak rasa sakit di masa depan.

Bank-bank Wall Street sedang menyesuaikan perkiraan mereka untuk rekening Federal Reserve yang tidak menunjukkan bukti penurunan, menunjukkan pengetatan lebih lanjut ke depan untuk melawan inflasi setelah kenaikan suku bunga lain minggu ini.

S&P 500 turun lebih dari 22% tahun ini. Pada hari Jumat, harga sempat jatuh di bawah penutupan terendah pertengahan Juni di 3666, menghapus pemulihan musim panas yang tajam di saham AS sebelum memangkas kerugian dan ditutup di atas level tersebut.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Pasar sekarang mengalami krisis kepercayaan,” kata Sam Stovall, analis investasi senior di CFRA Research, dengan niat The Fed untuk menaikkan suku bunga lebih tinggi dari yang diharapkan.

Jika S&P 500 ditutup di bawah level terendah pertengahan Juni dalam beberapa hari mendatang, kata Stovall, hal itu dapat memicu gelombang jual besar lainnya. Ini bisa mengirim indikator serendah 3200, yang sejalan dengan penurunan historis rata-rata di pasar beruang yang bertepatan dengan resesi.

Sementara data terakhir menunjukkan bahwa ekonomi AS relatif kuat, investor khawatir bahwa pengetatan The Fed akan menyebabkan deflasi. Baca lebih banyak

Garis waktu pasar

Jatuhnya pasar obligasi menambah tekanan pada saham. Hasil pada benchmark Treasury 10-tahun, yang bergerak terbalik terhadap harga, baru-baru ini mencapai sekitar 3,69%, tertinggi sejak 2010.

READ  Membayang di cakrawala adalah hari gajian besar Elon Musk berikutnya

Imbal hasil yang lebih tinggi pada obligasi pemerintah dapat melemahkan daya tarik saham. Saham teknologi sangat sensitif terhadap kenaikan imbal hasil karena nilainya sangat bergantung pada pendapatan masa depan, yang didiskon lebih lanjut saat imbal hasil obligasi naik.

Michael Hartnett, kepala analis investasi di BofA Global Research, percaya bahwa inflasi yang lebih tinggi kemungkinan akan mendorong imbal hasil Treasury AS menjadi 5% selama lima bulan ke depan, memperburuk aksi jual saham dan obligasi.

“Kami mengatakan pengembalian tertinggi baru sama dengan posisi terendah baru dalam ekuitas,” katanya, memperkirakan S&P 500 akan turun menjadi 3.020, di mana investor harus “memanjakan” saham.

Sementara itu, Goldman Sachs menurunkan target akhir tahun untuk indeks S&P 500 sebesar 16% menjadi 3.600 poin dari 4.300.

“Berdasarkan diskusi klien kami, mayoritas investor ekuitas telah mengambil pandangan bahwa skenario hard landing tidak bisa dihindari,” tulis analis Goldman David Kostin. Baca lebih banyak

Investor mencari tanda-tanda titik kapitulasi yang mendekati bagian bawah.

Indeks Volatilitas Cboe, yang dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, naik di atas 30 pada hari Jumat, titik tertinggi sejak akhir Juni tetapi di bawah level rata-rata 37 yang melihat lonjakan penjualan di posisi terendah pasar sebelumnya sejak 1990.

Dana obligasi membukukan arus keluar $6,9 miliar dalam seminggu hingga Rabu, Bank of America mengatakan dalam sebuah catatan penelitian, mengutip data EPFR, sementara $7,8 miliar telah dihapus dari dana ekuitas dan investor menginvestasikan $30,3 miliar dalam bentuk tunai. Bank mengatakan sentimen investor adalah yang terburuk sejak krisis keuangan global 2008.

Kevin Gordon, direktur senior penelitian investasi di Charles Schwab, percaya ada lebih banyak kerugian di depan karena bank sentral memperketat kebijakan moneter dalam ekonomi global yang tampaknya sudah melemah.

READ  Dow turun lebih dari 200 poin karena kenaikan imbal hasil memicu kekhawatiran resesi

“Akan memakan waktu lebih lama untuk keluar dari kesulitan ini bukan hanya karena perlambatan di seluruh dunia tetapi karena The Fed dan bank sentral lainnya menuju perlambatan,” kata Gordon. “Ini adalah kombinasi beracun dari aset berisiko.”

Namun, beberapa di Wall Street mengatakan penurunan itu mungkin dibesar-besarkan.

“Penjualan menjadi serampangan,” tulis Keith Lerner, kepala investasi di Trustee Advisory Services. “Peningkatan kemungkinan penembusan S&P 500 Juni mungkin diperlukan untuk membangkitkan ketakutan yang lebih dalam. Ketakutan sering kali mengarah ke dasar jangka pendek.”

Jake Jolly, analis investasi senior di BNY Mellon, mengatakan sinyal utama yang harus diperhatikan dalam beberapa minggu mendatang adalah seberapa tajam perkiraan pendapatan perusahaan yang lebih rendah. Dia mengatakan S&P 500 saat ini diperdagangkan pada sekitar 17 kali pendapatan yang diharapkan, jauh di atas rata-rata historis, menunjukkan bahwa resesi belum diperhitungkan di pasar.

Jolly mengatakan resesi kemungkinan akan mendorong indeks S&P 500 untuk diperdagangkan antara 3.000 dan 3.500 pada 2023.

“Satu-satunya cara kami melihat pendapatan tidak menyusut adalah jika ekonomi dapat menghindari resesi, dan saat ini sepertinya itu bukan yang terbaik,” katanya. “Sangat sulit untuk optimis tentang saham sampai The Fed merancang soft landing.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(David Randall melaporkan). Pelaporan tambahan oleh Saqib Iqbal Ahmed. Diedit oleh Ira Yusbashvili, Nick Ziminsky dan David Gregorio

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.