Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham berjangka turun setelah reli pasar pada hari Rabu

Saham berjangka turun setelah reli pasar pada hari Rabu

Saham berjangka jatuh pada hari Kamis, menempatkan rata-rata utama di jalur untuk melepaskan beberapa kenaikan tajam yang terlihat di sesi sebelumnya.

Kontrak berjangka yang terkait dengan Indeks Dow Jones turun 241 poin, atau 0,8%, sedangkan kontrak berjangka S&P 500 dan Nasdaq 100 masing-masing turun 1% dan 1,3%.

Pergerakan itu terjadi setelah reli luas di saham hari sebelumnya, seperti Bank Inggris mengatakan akan membeli obligasi dalam upaya membantu menstabilkan pasar keuangan dan pound Inggris. Pound sterling jatuh ke Rekor terendah terhadap dolar AS di hari-hari terakhir.

Itu adalah penyimpangan yang mencolok dari kampanye pengetatan kekerasan yang dilakukan banyak bank sentral global untuk menangani kenaikan inflasi.

Pada hari Rabu, Dow Jones naik 1,9%, sedangkan S&P 500 naik hampir 2% setelah terpukul. Penurunan pasar beruang baru Selasa. Kedua indikator memangkas penurunan beruntun enam hari.

Saham juga naik dan Bank of England berpartisipasi dalam rencananya untuk membeli obligasiImbal hasil pada benchmark Treasury 10-tahun telah turun paling tajam sejak 2020 setelah sempat naik menjadi 4%.

“Kami skeptis bahwa suasana pasar yang lebih tenang pada hari Rabu menandai akhir dari periode peningkatan volatilitas atau sentimen risk-off baru-baru ini. Untuk reli yang lebih berkelanjutan, investor perlu melihat bukti yang meyakinkan bahwa inflasi terkendali, memungkinkan untuk reli yang lebih berkelanjutan,” tulis Mark Heffel tentang UBS yang mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Kamis bahwa “bank menjadi kurang hawkish”.

Reli hari Rabu menempatkan rata-rata utama di jalur untuk kenaikan kecil untuk minggu ini, tetapi mereka masih di jalur untuk mengakhiri bulan terburuk sejak Juni. Nasdaq Composite memimpin penurunan bulanan, turun sekitar 6,5%, sedangkan Dow dan S&P masing-masing ditutup turun 5,8% dan 5,9%.

READ  Saham Toshiba melonjak karena laporan kemungkinan pembelian saham senilai $19 miliar

Secara kuartalan, Nasdaq berada di jalur untuk memecahkan rentetan penurunan kuartalan berturut-turut, sementara Dow menuju kerugian kuartalan ketiga berturut-turut untuk pertama kalinya sejak kuartal ketiga 2015. S&P sedang menuju ke posisi ketiga. negatif. kuartal berturut-turut untuk pertama kalinya sejak penurunan enam kuartal beruntun yang berakhir pada kuartal pertama 2009.