Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rekam panas dan kebakaran musim panas di Eropa – terlihat | krisis iklim

Analisis Guardian telah menunjukkan bahwa Eropa telah mengalami rekor jumlah kerusakan akibat kebakaran pada tahun 2022, ketika benua itu jatuh ke suhu yang sangat tinggi – dan dalam beberapa kasus belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada bulan Juli, kebakaran melanda beberapa negara di Eropa. Sementara warga London terkejut ketika Puluhan properti rusak dalam kebakaran Dalam gelombang panas minggu lalu, petugas pemadam kebakaran di Portugal, Spanyol, Prancis, dan Yunani berjuang Kebakaran hutan di puluhan ribu hektar.

peta kebakaran eropa

Ini adalah bagian dari musim kebakaran yang memecahkan rekor di seluruh Eropa tahun ini.

info dari malam Ini menunjukkan bahwa pada 23 Juli, lebih dari 515.000 hektar (1,27 juta hektar) lahan telah terbakar di seluruh Uni Eropa. Ini adalah empat kali rata-rata yang tercatat sejak 2006, dan hampir dua kali lipat rekor sebelumnya yang terlihat selama ini.

Bagan yang menunjukkan bagaimana 2022 adalah rekor kebakaran untuk Eropa

Skala kebakaran ini dapat dilihat pada data satelit yang disediakan oleh Planet Labs. Di La Teste-de-Buch, Prancis, ratusan hektar hutan telah terbakar saat api menyebar ke laut dan kota-kota tetangga.

Citra satelit kebakaran Prancis

Di Spanyol, pedesaan Salamanca telah melihat beberapa kebakaran yang paling mengkhawatirkan, dan kebakaran ini juga dapat dilihat pada citra satelit yang disediakan oleh Planet Labs.

Pihak berwenang mengatakan kebakaran mungkin telah dimulai dengan sengaja, meskipun bukit-bukit berhutan yang kering dan bermandikan sinar matahari mudah terbakar begitu kebakaran dimulai. Mayoritas Semenanjung Iberia masih sangat rentan terhadap kebakaran setelah dua gelombang panas tercatat sejak awal musim panas.

Citra satelit kebakaran Spanyol

Analisis wali data suhu sejak 1980 dari transit optikpenyedia komersial data cuaca, menemukan bahwa tujuh dari 28 ibu kota Eropa, termasuk London, Roma, dan Dublin, mencapai level tertinggi dalam 40 tahun untuk Juni, Juli, atau keduanya.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan langsung dan berita Krimea

London mengalami suhu terpanas pada 19 Juli. 40.2C telah dilaporkan secara luas telah direkam di Heathrow, tetapi jumlah itu masih sementara menunggu “penilaian situs dan peralatan untuk memastikan tidak ada anomali dengan keduanya,” menurut juru bicara Met Office. Angka 39,8°C dalam data Visual Crossing masih melebihi ketinggian Juli di London sebesar 36,1°C, yang pertama kali dicapai pada Juli 2019.

Lima ibu kota lainnya, termasuk Paris dan Madrid, mencapai 0,5 derajat Celcius dari tertinggi bulanan sebelumnya.

Meskipun banyak ibu kota Uni Eropa sejauh ini lolos dari rekor suhu musim panas ini, kebakaran hutan telah melanda wilayah lain di negara itu. Luasnya kebakaran menunjukkan efek yang menghancurkan dari suhu anomali yang berkepanjangan dan kondisi kering, terlepas dari apakah catatan suhu rusak atau tidak.

Sumber: transit terlihat, data suhu sejak 1980. Kecuali beberapa angka dari 1990, 1991, 1993, 2005 dan 2020 yang tidak diverifikasi

Ilmuwan Dia mengatakan kepada surat kabar Guardian Peran pemanasan global yang disebabkan oleh manusia dalam cuaca panas seperti itu jelas, dan penelitian menunjukkan bahwa kemungkinan menembus 40°C di Inggris tanpa itu akan kurang dari 0,1%.

Dr Frederick Otto, dari Imperial College London, mengatakan 40 ° C “akan sangat tidak mungkin atau hampir tidak mungkin tanpa perubahan iklim yang disebabkan manusia”.

info dari Rekor suhu darat/laut untuk Berkeley Ini menunjukkan bahwa beberapa tahun terakhir telah melihat perbedaan rekor dari suhu rata-rata global yang tercatat antara tahun 1951 dan 1980.

Pada tahun 2016, suhu global mencapai 1,05°C di atas rata-rata ini – rekor tertinggi dalam data yang mencapai 1.850. Semua 13 suhu global terpanas dalam data telah terjadi sejak tahun 2000.

READ  Indonesia mendesak G20 untuk membantu mengakhiri perang di Ukraina saat Lavrov melihat Rusia

Perbedaan suhu global dari waktu ke waktu

Para ilmuwan mengatakan suhu di Inggris adalah 40 derajat Celcius Itu bisa terjadi setiap tiga tahun Jika emisi tidak dikurangi.

Kepala ilmu Met Office, Profesor Stephen Belcher, mengatakan: “Jika kita melanjutkan skenario emisi tinggi, kita bisa melihat suhu seperti ini setiap tiga tahun… Satu-satunya cara kita dapat menstabilkan iklim adalah dengan mencapai nol bersih.” .. hampir. “