Oktober 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keluarga tentara Rusia memohon kepada Putin atas perang ‘penjahatnya’

Keluarga tentara Rusia memohon kepada Putin atas perang 'penjahatnya'

Lebih dari 100 keluarga dari Kirim tentara Rusia ke Ukraina Kementerian Pertahanan Rusia mengingat dalam banding yang diajukan langsung ke Kremlin pada hari Selasa.

Ini menurut Radio Gratis Eropa Layanan Rusia Di bagian barat laut negara itu, yang memperoleh salinan permohonan tertulis dan berbicara dengan anggota keluarga yang bersangkutan.

“Kami menuntut agar orang yang kami cintai ditemukan dan ditambahkan ke daftar tawanan perang yang hilang,” bunyi seruan yang ditandatangani oleh 106 orang itu. Surat itu kemudian menuntut pertemuan dengan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu dan tuduhan Kementerian Pertahanan Rusia Dari upaya “memblokir” untuk mengubah mode Prajurit yang tersesatmempengaruhi apakah upaya dilakukan untuk mengembalikan mereka ke rumah.

Keluarga menuduh Departemen Pertahanan memberi mereka kebohongan tentang keberadaan orang yang mereka cintai, dengan pejabat militer memberikan jaminan bahwa orang-orang itu masih hidup, hanya untuk pejabat lain mengumumkan beberapa jam kemudian bahwa mereka memang mati.

Pada tanggal 3 April saya menerima pesan dari pihak lain (Ukraina) bahwa dia telah dibunuh. Mereka (tentara Rusia) tidak membawa telepon atau dokumen. Saya segera menelepon pangkalan militer. Saya berkata bahwa saya diberitahu bahwa suami saya meninggal, dan mereka menjawab: Tidak, tidak, tidak, jangan khawatir. Mereka sudah menarik mereka. Kemudian pada hari keempat, wakil pejabat politik menelepon dan berkata, “Dia dibakar sampai mati, tidak ada yang bisa dikumpulkan,” kata Anna Danilova kepada outlet berita tentang pencarian suaminya selama 47 tahun.

Dia mengatakan dia menghabiskan beberapa hari bertukar pesan dengan seseorang yang mengidentifikasi dirinya sebagai anggota tentara Ukraina, yang mengatakan kepadanya bahwa suaminya selamat dan dirawat di rumah sakit.

Tetapi dia mengatakan upaya untuk “mengeluarkan seseorang” di pihak Rusia untuk membantu mengamankan kepulangan suaminya terbukti tidak berhasil.

READ  Beijing berlomba untuk menahan wabah Covid 'mendesak dan suram' saat Shanghai tetap terkunci

Mereka memberi tahu saya: buktikan bahwa dia adalah seorang tahanan. Aku tahu mereka memindahkannya pada 1 Juni dari rumah sakit. Saya tidak akan mengatakan di kota mana rumah sakit itu, saya takut untuk dokter itu. Saya takut untuk melakukan wawancara ini, tetapi apa yang harus saya lakukan? Jika ini adalah tindak pidana, saya akan meluangkan waktu, kembalikan saja suami saya.”

Irina Chistyakova, seorang ibu yang merupakan salah satu penulis banding ke Vladimir Putin, mengatakan bahwa pejabat militer Rusia memberinya tiga laporan yang bertentangan tentang apa yang terjadi pada putranya yang berusia 19 tahun: bahwa dia masih hidup dan masih berpartisipasi dalam perang. , dan bahwa dia ditahan sebelum Ukraina, dan bahwa dia dibunuh.

“Pada awal Juni, Komisaris Hak Asasi Manusia Tatiana Moskalkova menerima balasan dari Kementerian Pertahanan, bahwa putra saya masih hidup dan bahwa dia ditahan secara ilegal oleh pihak Ukraina. Bagaimana dia sampai di sana, dan apa arti kata itu ” secara ilegal” maksudnya? Chistyakova dikutip mengatakan: “Itu berakhir secara ilegal di Ukraina.

“Dia dikirim ke sana atas perintah kriminal para pemimpin dan dengan alasan palsu. Itu adalah— [supposed to be] Di perbatasan dengan Ukraina, bukan di seberang perbatasan. Dia menambahkan bahwa dia telah menghadapi ancaman untuk meningkatkan alarm tentang perlakuan Rusia terhadap pasukannya.

Hidup saya dalam bahaya, dan bahaya itu datang langsung dari militer. Kolonel berkata kepada saya: Orang-orang tentara adalah paranormal, jika saya menekan ini, sesuatu yang tidak dapat diperbaiki akan terjadi, … Saya menjawab bahwa ini adalah anak saya dan mengintimidasi saya dengan peluru di kepala adalah bodoh. Kolonel menjawab bahwa dia tidak menakuti saya, tetapi memperingatkan saya bahwa orang-orang militer itu gila. ”

READ  Rusak, Boris Johnson UK memberikan kemenangan dalam mosi tidak percaya partai

Larisa, ibu dari tentara lain yang hilang di Ukraina, mengatakan kepada outlet berita bahwa dia juga diancam oleh permintaan mereka untuk jawaban dari pihak berwenang: “Mereka menelepon saya dari FSB. [Federal Security Service] Dan dia berkata: Diam!

Semua keluarga mengatakan Kementerian Pertahanan Rusia tidak berusaha membantu mereka, sesuatu yang dikatakan Chistyakova menunjukkan “ketidakpedulian pihak berwenang mulai dari presiden hingga pemerintah kota”.

Seruan itu muncul setelah pihak berwenang Ukraina berulang kali mengatakan bahwa Rusia menolak untuk mengumpulkan mayat tentara mereka, kemungkinan dalam upaya untuk merahasiakan jumlah korban tewas yang mengejutkan. Korban tewas terbaru diumumkan di Kementerian Pertahanan Rusia pada bulan Maret, ketika para pejabat mengatakan hanya 1.351 tentara yang tewas. Media Rusia kemudian menerima perintah untuk tidak mempublikasikan informasi apa pun tentang kematian pasukan, menurut laporan lokal dari awal Juli.

Sebaliknya, mesin propaganda Kremlin telah bertindak ekstrem untuk menjual perang melawan Ukraina sebagai sumber kebanggaan bagi orang Rusia biasa, dengan siaran televisi yang dikelola negara. bagian Minggu lalu tentang Lada baru yang mengkilap yang dapat dibeli oleh seorang pria berkat uang kompensasi yang dia terima atas kematian putranya di Ukraina.