Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pria yang memakai tongkat menghancurkan kamera keamanan di sebuah pabrik iPhone di China

Pria yang memakai tongkat menghancurkan kamera keamanan di sebuah pabrik iPhone di China

SHANGHAI (Reuters) – Pria bersenjatakan tongkat menghancurkan kamera keamanan dan jendela di kampus besar milik Apple Inc. (AAPL.O) Pemasok Foxconn (2317.TW) Di kota Zhengzhou, China, adegan disiarkan langsung di platform video pendek Kuaishou pada hari Rabu.

Ratusan pekerja memprotes di kampus, tempat pabrik iPhone terbesar di dunia, dengan banyak yang meneriakkan “Beri kami gaji kami.” Mereka dikelilingi oleh orang-orang dengan pakaian pelindung lengkap, beberapa dari mereka membawa pentungan.

Gambar-gambar itu, yang tidak dapat segera diverifikasi oleh Reuters, muncul setelah berminggu-minggu kerusuhan yang menyebabkan puluhan karyawan melarikan diri dari pabrik karena virus corona.

Banyak mantan pekerja berbicara tentang kekurangan makanan dan aturan karantina yang ketat, dan Foxconn harus menawarkan insentif termasuk bonus untuk mempertahankan atau memancing pekerja keluar. Baca lebih banyak

Beberapa orang di siaran langsung mengatakan mereka memprotes setelah diberi tahu minggu ini bahwa mereka akan menerima bonus lebih lambat dari yang dijanjikan sebelumnya.

“Foxconn tidak pernah memperlakukan orang seperti manusia,” kata seseorang dalam rekaman media sosial kepada penonton.

Dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan ada protes di kampus Zhengzhou tetapi menolak memberikan rincian lebih lanjut.

Foxconn dan Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pada 0515 GMT, sebagian besar rekaman telah dihapus. Kuaishou tidak menanggapi permintaan komentar.

Beberapa video menunjukkan orang melepas penghalang yang dipasang untuk area karantina sebagai bagian dari kebijakan China untuk tidak menyebarkan virus corona, atau berdebat dengan personel yang tepat untuk bahan berbahaya.

Video lain menunjukkan pekerja mengeluh tentang makanan yang mereka sediakan saat mereka di karantina atau mengeluh bahwa tidak ada batasan yang cukup untuk menahan wabah.

READ  Inflasi Inggris mencapai tertinggi 40 tahun di 9,1%

Kontrol yang ketat dan penguncian langsung di seluruh China telah memicu ketidakpuasan di seluruh negeri, mengganggu pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan kekhawatiran tentang rantai pasokan global karena perusahaan berjuang untuk menjaga agar pabrik tetap berjalan saat karyawan terinfeksi.

Foxconn telah mempertahankan apa yang disebut operasi loop tertutup di pabrik tersebut – sebuah sistem di mana karyawan tinggal dan bekerja di lokasi yang terisolasi dari dunia luar – karena wabah COVID di Zhengzhou.

Pembatasan dan ketidakpuasan memengaruhi produksi, mendorong Apple untuk mengatakan awal bulan ini bahwa pengiriman model iPhone 14 premium akan menurun.

Foxconn, secara resmi Hon Hai Precision Industry Co Ltd, adalah produsen iPhone terbesar Apple, menyumbang 70% dari pengiriman iPhone secara global. Sebagian besar ponsel dibuat di pabrik Zhengzhou yang mempekerjakan sekitar 200.000 orang, meskipun memiliki lokasi produksi lain yang lebih kecil di India dan Cina selatan.

(Laporan oleh Brenda Goh dan Beijing Newsroom). Pelaporan tambahan oleh David Kirton di Shenzhen dan Weimu Li di Taipei. Disunting oleh Edmund Claman dan Edwina Gibbs

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.