Desember 5, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penambang ‘sandera’ di Afrika Selatan muncul dari bawah tanah di tengah perselisihan serikat pekerja | Berita hak-hak pekerja

Penambang ‘sandera’ di Afrika Selatan muncul dari bawah tanah di tengah perselisihan serikat pekerja |  Berita hak-hak pekerja

Salah satu serikat pekerja mengklaim para penambang “disandera” sementara serikat pekerja lainnya mengklaim mereka melancarkan protes “duduk”.

Lebih dari 100 penambang yang telah berada di bawah tanah selama hampir tiga hari telah muncul kembali di tengah perselisihan antara serikat pekerja yang bersaing di Afrika Selatan.

Persatuan Pekerja Tambang Nasional (NUM) mengatakan pada hari Rabu bahwa 107 penambang telah “kembali ke permukaan” di tambang Gold One di timur Johannesburg.

“Mereka saat ini berada di pusat kesehatan untuk pemeriksaan lebih lanjut,” kata juru bicara NUM Livhuane Mamboro kepada Agence France-Presse.

Media lokal melaporkan awal pekan ini bahwa lebih dari 500 penambang gagal keluar pada akhir shift malam mereka pada hari Minggu. NUM, satu-satunya serikat pekerja yang diakui secara resmi di tambang tersebut, mengatakan bahwa serikat pekerja tersebut ditahan secara bawah tanah oleh saingannya, Asosiasi Serikat Pekerja Tambang dan Konstruksi (AMCU).

Manajemen bergabung dengan NUM dengan menyatakan bahwa para pekerja “disandera.”

Namun AMCU membantah tuduhan tersebut dan menyatakan bahwa para penambang melakukan aksi duduk.

NUM saat ini merupakan satu-satunya serikat pekerja yang terdaftar secara resmi di tambang tersebut. Namun, AMCU mengatakan sebagian besar penambang telah mendaftar untuk bergabung, namun belum diakui secara resmi. Dia menegaskan, inilah sebabnya para penambang melakukan protes.

‘Mereka ditahan di luar keinginan mereka’

John Hercourt, CEO New Kleinfontein Goldmine, yang mengoperasikan tambang Modder East di Springs, sebelah timur Johannesburg, sebelumnya mengatakan 562 penambang berada di bawah tanah setelah kecelakaan Senin pagi.

Perusahaan memperkirakan sekitar 120 anggota gerakan bawah tanah adalah pendukung AMCU, dan melaporkan bahwa 15 penambang terluka dalam pertengkaran.

READ  Krisis penyakit yang berkepanjangan mengancam ekonomi Inggris

Polisi mengatakan kepada media pada hari Rabu bahwa beberapa dari mereka yang “berjalan ke atap” membenarkan dalam wawancara dengan penyelidik bahwa “mereka memang ditahan di luar keinginan mereka.”

“Saya diberitahu bahwa mereka mengalahkan orang-orang yang menyandera mereka dan melarikan diri,” kata Mamboro dari NUM kepada AFP.

Juru bicara kepolisian Brenda Moridelli mengatakan sekitar 15 orang menahan para penambang tersebut, namun dalam wawancara dengan media lokal dia menolak menyebutkan secara spesifik apakah para penculik tersebut berasal dari serikat pekerja tertentu.

Dia menambahkan bahwa dua paramedis dan seorang petugas keamanan termasuk di antara mereka yang masih berada di bawah tanah.

Sebelumnya, Sekretaris Regional AMCU Tladi Mokoena membenarkan bahwa semua penambang keluar “dengan sukarela” setelah kehabisan makanan.

“Pemerintah menutup semua jalan bagi mereka untuk menerima makanan. Oleh karena itu, kami tidak bisa membiarkan para pekerja tetap berada di bawah tanah tanpa makanan.”

Seorang koresponden AFP di lokasi kejadian pada Selasa malam mengatakan polisi dan pasukan keamanan berpatroli di daerah tersebut di mana sekitar 100 penambang, sebagian besar dari AMCU, menyanyikan lagu-lagu protes sambil menunggu hasil pertemuan antara manajemen tambang dan serikat pekerja.

NUM didirikan pada tahun 1982 oleh presiden negara tersebut, Cyril Ramaphosa, seorang mantan anggota serikat pekerja. Serikat ini tetap menjadi serikat penambang terbesar di negara ini. AMCU dibentuk pada tahun 1998 sebagai faksi yang memisahkan diri dari NUM. Secara resmi terdaftar sebagai serikat pekerja pada tahun 2001.