Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan mengungkap rekreasi perawan Inca yang dikorbankan di Peru

Para ilmuwan mengungkap rekreasi perawan Inca yang dikorbankan di Peru

ARIQIPA, Peru, 24 Oktober (Reuters) – Rekonstruksi kepala dan badan seorang gadis muda yang kemungkinan besar dikorbankan untuk menenangkan dewa Inca diresmikan di Peru pada hari Selasa, dan pemindaian 3D mumi tersebut membantu menghasilkan hiburan yang nyata lebih dari 500 tahun kemudian. Kematiannya.

Para ilmuwan dari Peru dan Polandia menggunakan pemindaian digital dari mumi yang terpelihara dengan baik, yang ditemukan pada tahun 1995 di dalam paket pemakaman era Inca di dekat puncak Gunung Berapi Ambato di luar Arequipa, di Peru selatan.

Suku Inca menguasai sebagian besar wilayah Amerika Selatan bagian barat di sepanjang pantai Pasifik dan dataran tinggi Andes, dan menyaksikan kerajaan mereka yang kaya dan berkuasa jatuh ke tangan penjajah Spanyol pada tahun 1532.

Namun beberapa waktu sebelumnya, gadis itu telah dikorbankan dengan pukulan di kepala, mungkin dalam sebuah ritual ritual mencari pertolongan ilahi dari bencana alam, menurut para ulama.

Dia diyakini bernama Lady Ambato, atau Juanita saja, dan berusia 14 atau 15 tahun.

Rekonstruksi yang sekarang dipajang di Universitas Katolik Santa Maria di Arequipa menunjukkan mulutnya sedikit terbuka dan matanya yang tajam menatap ke kejauhan. Ini termasuk pakaian berwarna-warni, hiasan kepala dan perhiasan, serupa berdasarkan pemindaian mumi.

“Ini dilakukan dengan cara yang luar biasa,” kata arkeolog Johann Reinhard, yang merupakan bagian dari tim yang menemukan mumi tersebut, seraya menambahkan bahwa rekonstruksi tersebut sangat menarik perhatian karena wajahnya telah terkena cuaca dan sebagai hasilnya tidak terlihat. telah terpelihara dengan baik. .

READ  Otopsi awal menunjukkan anak-anak yang kelaparan dan tercekik di sekte Kenya

“Melihat wajahnya saat masih hidup, merupakan pengalaman berbeda karena terlihat begitu nyata,” ujarnya.

(Laporan oleh Pocho Torres dan Carlos Valdez – Disiapkan oleh Muhammad untuk Buletin Arab) Ditulis oleh David Alire Garcia. Diedit oleh Raju Gopalakrishnan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru