Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang antara Israel dan Hamas: Tentara AS selesai membangun dermaga terapung untuk Jalur Gaza

Perang antara Israel dan Hamas: Tentara AS selesai membangun dermaga terapung untuk Jalur Gaza

WASHINGTON (AP) — Militer AS menyelesaikan pemasangan dermaga terapung di lepas pantai Jalur Gaza pada Kamis, ketika para pejabat bersiap untuk mulai mengangkut bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan ke daerah kantong yang terkepung oleh pertempuran sengit selama tujuh bulan antara Israel dan Hamas.

Konstruksi akhir menjadwalkan pengiriman rumit lebih dari dua bulan dari Amerika Serikat Hal ini diperintahkan oleh Presiden Joe Biden Untuk membantu warga Palestina yang menderita kelaparan, karena pembatasan Israel terhadap penyeberangan perbatasan dan pertempuran sengit menghalangi mereka Makanan dan perlengkapan lainnya buatannya sendiri Ke Gaza.

penuh Tantangan logistik, cuaca dan keamananProyek Perkerasan Jalan – Diperkirakan memakan biaya $320 juta – Hal ini bertujuan untuk meningkatkan jumlah bantuan yang masuk ke Jalur Gaza, namun hal ini tidak dianggap sebagai pengganti pengiriman darat yang murah, yang menurut lembaga bantuan lebih berkelanjutan.

Kapal berisi bantuan akan dititipkan di pelabuhan yang dibangun oleh Israel di barat daya Kota Gaza Ini didistribusikan oleh kelompok bantuan.

Para pejabat AS mengatakan pada hari Kamis bahwa hingga 500 ton makanan akan mulai tiba di pantai Gaza dalam beberapa hari, dan bahwa Amerika Serikat telah berkoordinasi erat dengan Israel mengenai cara melindungi kapal dan personel yang bekerja di pantai.

Namun masih ada pertanyaan tentang bagaimana organisasi bantuan dapat bekerja dengan aman di Gaza untuk mendistribusikan makanan kepada mereka yang paling membutuhkan, kata Sonali Korde, asisten administrator Kantor Bantuan Kemanusiaan USAID, yang membantu logistik.

“Ada lingkungan kerja yang sangat tidak aman,” kata Kordi, dan kelompok bantuan masih berjuang untuk mendapatkan izin bagi rencana pergerakan mereka di Gaza. Pembicaraan dengan militer Israel “harus mencapai titik di mana pekerja bantuan kemanusiaan merasa aman, terlindungi dan dapat bekerja dengan aman.” “Saya rasa kita belum sampai di sana.”

READ  Pembicaraan gencatan senjata dilanjutkan di Gaza ketika ribuan orang memprotes Netanyahu di Israel Berita perang Israel di Gaza

Bentrokan antara pasukan Israel dan aktivis Palestina di pinggiran kota selatan Yerusalem Rafah Para pejabat PBB mengatakan bahwa dimulainya kembali operasi tempur Israel di bagian utara Gaza telah menyebabkan sekitar 700.000 orang mengungsi. Israel baru-baru ini merebut perbatasan utama Rafah dalam kampanyenya melawan Hamas.

Para pejabat Pentagon mengatakan pertempuran itu tidak mengancam wilayah distribusi bantuan pantai yang baru, namun menegaskan bahwa kondisi keamanan akan diawasi secara ketat dan dapat menyebabkan penutupan jalur laut, bahkan untuk sementara.

Memang benar, situs tersebut menjadi sasaran serangan mortir selama pembangunannya, dan Hamas mengancam akan menargetkan pasukan asing mana pun yang “menduduki” Jalur Gaza.

“Melindungi pasukan AS yang berpartisipasi adalah prioritas utama. Oleh karena itu, dalam beberapa minggu terakhir, Amerika Serikat dan Israel telah mengembangkan rencana keamanan terpadu untuk melindungi semua personel,” kata Wakil Komandan Angkatan Laut Brad Cooper, wakil komandan militer AS. Komando Pusat. “Kami yakin dengan kemampuan pengaturan keamanan ini untuk melindungi mereka yang terlibat.”

Komando Pusat mengatakan bahwa pasukan Amerika menstabilkan dermaga pada Kamis pagi, menekankan bahwa tidak ada pasukannya yang memasuki Jalur Gaza atau masuk selama operasi dermaga. Dia menambahkan bahwa truk-truk yang memuat bantuan akan dipindahkan ke pantai dalam beberapa hari mendatang dan “PBB akan menerima bantuan tersebut dan mengoordinasikan distribusinya di Gaza.”

Para pejabat mengatakan Program Pangan Dunia akan menjadi badan PBB yang menangani bantuan tersebut.

Pasukan Israel akan bertanggung jawab atas keamanan di pantai, namun ada juga dua kapal perang Angkatan Laut AS di dekat wilayah tersebut, USS Arleigh Burke dan USS Paul Ignatius. Keduanya adalah kapal perusak yang dilengkapi dengan berbagai senjata dan kemampuan untuk melindungi pasukan Amerika di luar negeri dan sekutu di darat.

READ  Biden mengatakan AS tidak akan mencoba menggulingkan Putin, beberapa bulan setelah mengatakan dia 'tidak bisa tetap berkuasa'

Kapal logistik Inggris RFA Cardigan Bay juga akan memberikan dukungan, kata Cooper.

Juru bicara militer Israel Letnan Kolonel Nadav Shoshani membenarkan bahwa dermaga tersebut telah terhubung dan unit teknik Israel telah meratakan tanah di sekitar area tersebut dan membuka jalan untuk truk.

Shoshani berkata: “Kami telah bekerja selama berbulan-bulan untuk bekerja sama sepenuhnya dengan (Angkatan Darat AS) dalam proyek ini dan untuk memfasilitasi dan mendukungnya dengan cara apa pun.” “Ini adalah prioritas utama dalam operasi kami.”

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat dan organisasi bantuan internasional mengatakan Israel hanya mengizinkan sebagian kecil dari makanan sebelum perang dan pasokan lainnya mencapai Gaza sejak serangan Hamas terhadap Israel melancarkan perang pada bulan Oktober. Badan-badan bantuan mengatakan makanan hampir habis di Gaza selatan dan bahan bakar semakin menipis, sementara Badan Pembangunan Internasional AS dan Program Pangan Dunia mengatakan kelaparan telah terjadi di Gaza utara.

Israel mengatakan mereka tidak membatasi masuknya bantuan kemanusiaan dan menyalahkan PBB atas keterlambatan distribusi barang yang memasuki Gaza. PBB mengatakan pertempuran, tembakan Israel, dan kondisi keamanan yang kacau telah menghambat pengiriman bantuan. Di bawah tekanan Amerika Serikat, Israel dalam beberapa pekan terakhir membuka dua penyeberangan untuk mengirimkan bantuan ke Gaza utara yang terkena dampak paling parah, dan mengatakan bahwa serangkaian serangan Hamas di penyeberangan utama, Kerem Shalom, telah mengganggu aliran barang.

Kapal kargo pertama yang membawa makanan meninggalkan Siprus pekan lalu dan kiriman tersebut dipindahkan ke kapal militer AS Roy B. Benavidez di lepas pantai Gaza.

Pemasangan dermaga apung beberapa mil (kilometer) lepas pantai dan jembatan yang kini terhubung dengan pantai sempat tertunda sekitar dua minggu karena cuaca buruk yang membuat kondisi menjadi sangat berbahaya.

READ  Reformasi pensiun di Prancis: Dewan Konstitusi mengesahkan peningkatan usia menjadi 64 tahun

Komandan militer mengatakan pengiriman bantuan akan dimulai secara perlahan untuk memastikan sistem tersebut berfungsi. Mereka akan memulai dengan mengirimkan sekitar 90 truk bantuan per hari melalui jalur laut, dan jumlah ini akan segera meningkat menjadi sekitar 150 truk per hari. Namun lembaga-lembaga bantuan mengatakan hal ini tidak cukup untuk menghindari kelaparan di Gaza dan harus menjadi salah satu bagian dari upaya Israel yang lebih luas untuk membuka koridor darat.

Scott Ball, direktur asosiasi Oxfam, mengatakan bahwa karena penyeberangan darat dapat mendatangkan semua bantuan yang dibutuhkan jika pejabat Israel mengizinkannya, maka dermaga dan jalur laut yang dibangun AS “adalah solusi untuk masalah yang sebenarnya tidak ada.” Organisasi kemanusiaan.

Melalui jalur laut baru, bantuan kemanusiaan akan diturunkan di Siprus dan akan menjalani pemeriksaan dan pemeriksaan keamanan di pelabuhan Larnaca. Mereka kemudian dimuat ke kapal dan diangkut sejauh 200 mil (320 kilometer) ke dermaga terapung besar yang dibangun oleh militer AS di lepas pantai Gaza.

Di sana, palet-palet tersebut dipindahkan ke truk, dipindahkan ke perahu militer yang lebih kecil, dan kemudian diangkut beberapa mil (kilometer) ke jembatan menuju pantai. Truk sedang dibuat Dipimpin oleh karyawan dari negara lainMereka akan menuruni jembatan menuju area aman di darat di mana bantuan akan disalurkan dan kemudian segera berbalik dan kembali ke perahu.

Kelompok bantuan akan mengumpulkan perbekalan untuk didistribusikan di pantai.

___

Penulis Associated Press Jon Gambrell di Dubai, Uni Emirat Arab, Julia Frankel di Tel Aviv, Israel, dan Tara Cobb di Washington berkontribusi pada laporan ini.