April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemimpin Hamas terbunuh: Israel bersiaga tinggi untuk mengantisipasi kemungkinan tanggapan dari Hizbullah

Pemimpin Hamas terbunuh: Israel bersiaga tinggi untuk mengantisipasi kemungkinan tanggapan dari Hizbullah

JERUSALEM (AP) — Kepala dinas intelijen Mossad Israel pada Rabu berjanji bahwa badan tersebut akan mengejar setiap anggota Hamas yang terlibat dalam serangan 7 Oktober terhadap Israel, terlepas dari keberadaan mereka. Janjinya disampaikan sehari setelah ia ditunjuk sebagai wakil ketua kelompok bersenjata Palestina Tewas dalam dugaan serangan Israel di Beirut.

Israel menolak mengomentari laporan bahwa merekalah yang melakukan pembunuhan tersebut, namun pernyataan David Barnea tampaknya menjadi indikasi terkuat bahwa mereka berada di balik ledakan tersebut. Bandingkan dengan apa yang terjadi setelah pembunuhan di Olimpiade Munich tahun 1972, ketika agen Mossad melacak dan membunuh aktivis Palestina yang terlibat dalam pembunuhan atlet Israel.

Israel berada dalam siaga tinggi pada hari Rabu untuk mengantisipasi eskalasi dengan milisi Hizbullah yang kuat di Lebanon setelah serangan di ibu kota Lebanon menewaskan Saleh Al-Arouri. Anggota paling senior Hamas tewas Sejak pecahnya perang di Gaza sekitar tiga bulan lalu.

Serangan terhadap kubu Hizbullah di Beirut selatan dapat meningkatkan pertempuran dengan intensitas rendah di sepanjang perbatasan Lebanon menjadi perang habis-habisan.

Dalam pidatonya pada Rabu malam, pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah bersumpah akan membalas dendam, mengulangi pernyataan kelompoknya bahwa “kejahatan besar” berupa pembunuhan Al-Arouri tidak akan berjalan “tanpa tanggapan dan hukuman.” Namun dia membiarkan penonton menebak-nebak kapan dan dalam bentuk apa.

Nasrallah mengatakan bahwa Hizbullah sejauh ini berhati-hati dalam perhitungan strategisnya dalam konflik tersebut, dengan menyeimbangkan “kebutuhan untuk mendukung Gaza dengan mempertimbangkan kepentingan nasional Lebanon.” Namun jika Israel melancarkan perang terhadap Lebanon, kelompok tersebut siap untuk “berperang tanpa batas.”

“Mereka akan menyesalinya,” tambahnya. “Itu akan sangat, sangat, sangat mahal.”

Pembunuhan Al-Arouri memberikan dorongan moral bagi warga Israel yang masih menderita akibat krisis ini Serangan 7 Oktober Di saat para militan terus melakukan perlawanan sengit di Gaza dan menyandera puluhan orang.

Barnea mengatakan bahwa Mossad “berkomitmen untuk menyelesaikan masalah dengan para pembunuh yang menyerbu Jalur Gaza,” mengacu pada wilayah selatan Israel yang diserang Hamas. Dia berjanji untuk mengejar semua pihak yang terlibat “secara langsung atau tidak langsung,” termasuk “perencana dan utusan.”

READ  Suella Braverman: Liz Truss kehilangan Menteri Dalam Negeri, menjerumuskan perdana menteri ke dalam kekacauan yang lebih dalam

Dia berkata: “Ini akan memakan waktu, sama seperti waktu setelah pembantaian Munich, tapi kami akan menangani mereka di mana pun mereka berada.” Barnea berbicara di pemakaman mantan pemimpin Mossad Zvi Zamir, yang meninggal sehari sebelumnya pada usia 98 tahun.

Zamir sedang mengepalai badan intelijen pada saat serangan Munich, di mana orang-orang bersenjata Palestina membunuh 11 anggota delegasi Olimpiade Israel. Israel kemudian membunuh anggota kelompok bersenjata Black September yang melakukan serangan tersebut.

Mencari ke Hizbullah

Hizbullah dan tentara Israel hampir setiap hari terlibat baku tembak di perbatasan Israel-Lebanon sejak dimulainya perang di Gaza. Namun Nasrallah tampaknya enggan untuk meningkatkan masalah ini lebih jauh, mungkin karena takut terulangnya perang yang terjadi selama sebulan pada tahun 2006, ketika Israel mengebom Beirut dan Lebanon selatan.

Pada saat yang sama, Hizbullah juga menghadapi tekanan untuk menunjukkan dukungan kepada sekutunya, Hamas.

Komentar Nasrallah tentang keseimbangan kepentingan mencerminkan kekhawatiran kelompok tersebut akan disalahkan oleh pihak Lebanon jika pembicaraannya dengan Israel meningkat menjadi perang habis-habisan yang membawa kehancuran serupa dengan perang tahun 2006. Dia menghindari rincian tentang kemungkinan pembalasan atas pembunuhan Arouri, meskipun dia mengatakan dia akan membahas masalah ini lebih lanjut dalam pidatonya yang akan dia sampaikan pada hari Jumat.

Namun dia mengatakan jika Israel menyerang Lebanon, maka akan menjadi kepentingan nasional untuk meresponsnya. Dia menambahkan: “Kami tidak takut perang.” Jika musuh berpikir untuk melancarkan perang terhadap Lebanon, kami akan merespons tanpa batas.”

Hizbullah memiliki persenjataan yang mencakup puluhan ribu roket dan rudal, serta berbagai jenis drone. Amerika Serikat berupaya mencegah perluasan konflik, termasuk dengan cara Menyebarkan dua kapal induk dan aset militer lainnya ke wilayah tersebut. Menteri Luar Negeri Antony Blinken diperkirakan akan tiba di wilayah tersebut minggu ini.

READ  Assad mengunjungi UEA, perjalanan pertama ke negara Arab sejak dimulainya perang

Nasrallah memuji Al-Arouri serta serangan yang dilakukan oleh gerakan tersebut pada tanggal 7 Oktober, dengan mengatakan bahwa hal tersebut “mengembalikan isu Palestina setelah hampir dilupakan.” Dia mengatakan bahwa Israel sejauh ini gagal mencapai semua tujuannya dalam perang Gaza dan reputasi internasionalnya sedang rusak.

Kepala Staf IDF Letkol Herzi Halevy mengunjungi perbatasan utara Israel dengan Lebanon pada hari Rabu, mengatakan, “Kami sangat siap di utara.”

Jelas bahwa para pemimpin Hamas berharap Hizbullah akan mendukung mereka.

Dalam sebuah wawancara pada hari Sabtu, tiga hari sebelum pembunuhan Al-Arouri, Associated Press bertanya kepada Osama Hamdan, seorang pejabat politik Hamas yang berbasis di Beirut, apakah gerakan tersebut mengkhawatirkan kemungkinan Israel membunuh para pejabatnya di Lebanon.

Hamdan meramalkan bahwa Hizbullah tidak akan membiarkan hal ini dibiarkan begitu saja, dan perang habis-habisan akan terjadi.

“Jadi mengapa Israel ingin melakukan hal itu? “Apakah Anda ingin perang” di Lebanon? Diminta. “Perang bisa terjadi jika Israel berperilaku salah dan agresif,” atau perang tidak mungkin terjadi “jika Israel mengambil langkah mundur dan bertindak dengan cara yang tidak agresif terhadap Lebanon.”

Hizbullah mengatakan pada hari Rabu bahwa para pejuangnya melakukan setidaknya delapan serangan terhadap posisi Israel di sepanjang perbatasan, termasuk empat serangan menggunakan rudal Burkan dengan hulu ledak berat. Pernyataan tersebut tidak secara langsung menghubungkan kebakaran tersebut dengan kematian Al-Arouri.

Al-Arouri adalah wakil pemimpin politik tertinggi Hamas, Ismail Haniyeh, dan memimpin kehadiran gerakan tersebut di Tepi Barat yang diduduki Israel. Dia juga merupakan kontak utama dengan Hizbullah.

Serangan terhadapnya akan menjadi yang pertama kalinya sejak perang Israel menjangkau negara lain untuk menargetkan para pemimpin Hamas, yang sebagian besar tinggal di pengasingan di wilayah tersebut.

Komentar pimpinan Mossad tersebut mengindikasikan bahwa akan terjadi lebih banyak pembunuhan terhadap tokoh-tokoh Hamas, sejalan dengan ancaman Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk membunuh para pemimpin Hamas di mana pun mereka berada. Serangan Hamas pada 7 Oktober dari Gaza di Israel selatan menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 lainnya.

READ  Zelensky berpidato di PBB, Jerman dan Prancis mengusir diplomat Rusia di kejatuhan Bucha: pembaruan langsung

Israel berupaya mencapai “kemenangan nyata” di Gaza

Fokus perang tetap berada di Gaza, dan Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant mengatakan bahwa Israel berupaya mencapai “kemenangan nyata” atas Hamas, yang telah menguasai Jalur Gaza sejak 2007.

Serangan udara, laut dan laut Israel di Gaza menewaskan lebih dari 22.300 orang, dua pertiga di antaranya adalah perempuan dan anak-anak, menurut perkiraan PBB. Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas. Jumlah tersebut tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan.

Kampanye ini telah membuat sekitar 85% penduduk Gaza mengungsi dari rumah mereka, memaksa ratusan ribu orang tinggal di tempat penampungan yang penuh sesak atau kamp-kamp yang padat di zona aman yang ditunjuk oleh Israel dan dilarang oleh Israel. Namun, tentara mengebom. Seperempat dari populasi Gaza Menghadapi kelaparanPBB mengatakan pembatasan yang dilakukan Israel dan pertempuran sengit menghambat pengiriman bantuan.

Namun, Israel tampaknya masih jauh dari mencapai tujuannya untuk menghancurkan Hamas dan mengembalikan sekitar 129 sandera yang masih ditahan oleh gerakan tersebut.

Gallant mengatakan beberapa ribu pejuang Hamas masih berada di Gaza utara, tempat pasukan Israel telah memerangi militan selama lebih dari dua bulan dan seluruh lingkungan telah dibom dan dijadikan puing-puing.

Pertempuran sengit juga terjadi di Gaza tengah dan kota Khan Yunis di selatan, di mana para pejabat Israel mengatakan sebagian besar struktur militer Hamas masih utuh. Yahya Sinwar, pemimpin Hamas di GazaPara deputinya sejauh ini berhasil menghindari pasukan Israel.

___

Al-Taweel melaporkan dari Beirut dan Magdy dari Kairo. Penulis Associated Press Abby Sewell dan Bassem Mroueh di Beirut berkontribusi.

___

Temukan lebih banyak cakupan AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war