Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bank of England menaikkan suku bunga dalam upaya untuk memerangi inflasi yang melonjak

Bank of England menaikkan suku bunga dalam upaya untuk memerangi inflasi yang melonjak

Gubernur BoE Andrew Bailey memperingatkan bahwa bank berada di “jalur sempit” antara pertumbuhan dan inflasi.

Bloomberg | Bloomberg | Gambar Getty

LONDON – IN Bank Inggris Pada hari Kamis, itu menaikkan suku bunga ke level tertinggi dalam 13 tahun dalam upaya untuk mengatasi inflasi spiral.

Dalam langkah yang diharapkan secara luas, pembuat kebijakan Bank of England memilih untuk menaikkan suku bunga untuk keempat kalinya berturut-turut sejak Desember pada saat jutaan rumah tangga Inggris berjuang dengan meningkatnya biaya hidup.

Komite Kebijakan Moneter Bank menyetujui kenaikan 25 basis poin dengan 6-3, sementara menaikkan suku bunga kebijakan menjadi 1%. Bank mengatakan anggota minoritas mendukung kenaikan suku bunga 0,5 poin persentase menjadi 1,25%.

Seperti banyak bank sentral di seluruh dunia, Bank of England ditugaskan untuk mengarahkan ekonomi melalui peningkatan inflasi yang diperburuk oleh serangan Rusia yang tidak beralasan terhadap Ukraina.

Inflasi tahunan Inggris mencapai level tertinggi 30 tahun sebesar 7% di bulan Maret – Lebih dari tiga kali lipat tingkat target Bank of England – karena harga pangan dan energi terus meningkat. Sementara itu, kepercayaan konsumen Inggris turun ke rekor terendah pada April di tengah kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Bank memperkirakan inflasi Inggris akan meningkat hampir 10% tahun ini sebagai akibat dari perang Rusia-Ukraina dan penguncian di China. Ia juga memperingatkan bahwa harga cenderung naik lebih cepat daripada pendapatan bagi banyak orang, memperdalam krisis biaya hidup.

jalan yang sangat sempit

“Intinya adalah, kita berada di jalur yang sangat sempit sekarang,” kata Gubernur Bank Andrew Bailey pada konferensi pers ketika ditanya mengapa bank mengambil keputusan untuk menaikkan suku bunga.

‘Alasan langsung untuk menaikkan [the] Pada titik ini, kata Bailey, suku bunga bank bukan hanya gambaran inflasi saat ini dan apa yang akan datang dan tentu saja apa artinya itu bagi ekspektasi inflasi mendatang – tetapi juga risikonya.”

Kepala BoE sebelumnya mengatakan bahwa Bank mungkin melihat untuk mengambil pendekatan yang lebih bertahap untuk pengetatan daripada mengikuti Federal Reserve AS dengan kenaikan 50bp.

Bank sentral AS pada hari Rabu Menaikkan suku bunga acuan ke kisaran target tingkat 0,75% hingga 1%. Itu adalah kenaikan suku bunga terbesar The Fed dalam dua dekade dan langkah terbesar yang telah diambil sejauh ini dalam pertempuran melawan inflasi yang tinggi dalam 40 tahun.

“Pertumbuhan PDB di Inggris diperkirakan melambat tajam selama paruh pertama periode perkiraan,” kata bank tersebut. “Ini sebagian besar mencerminkan dampak negatif yang signifikan dari peningkatan tajam energi global dan harga komoditas yang dapat diperdagangkan pada pendapatan riil sebagian besar rumah tangga Inggris dan margin keuntungan banyak bisnis Inggris.”

PDB Inggris diperkirakan akan naik 0,9% pada kuartal pertama tahun ini, kata bank, mencatat bahwa ini lebih kuat dari yang diharapkan dalam laporan Februari.

Sementara itu, tingkat pengangguran turun menjadi 3,8% dalam periode tiga bulan hingga Februari dan akan turun lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang.

“modus auto pilot”

“Kombinasi pertumbuhan yang lebih lambat dan inflasi yang lebih tinggi merupakan tantangan bagi banyak pembuat kebijakan, dan tercermin dalam pemungutan suara yang terfragmentasi hari ini,” kata Hussein Mahdi, analis ekonomi makro dan investasi di HSBC Asset Management.

“Namun, dengan inflasi yang diperkirakan akan tetap lebih tinggi untuk periode yang lebih lama pada tahun 2022, pengetatan kebijakan MPC tetap otomatis di tengah kekhawatiran tentang efek putaran kedua dari pasar tenaga kerja yang ketat,” kata Mehdi.

“Ke depan, harga energi dan penutupan di China merupakan faktor risiko utama, tetapi cakupan inflasi mereda akhir tahun ini dan dampak dari tekanan pendapatan rumah tangga yang besar pada pertumbuhan pada akhirnya dapat mendorong bank ke jalur yang lebih pesimistis,” tambah mereka.

“Dalam pandangan saya, kombinasi pandemi dan Brexit telah mengubah fundamental ekonomi Inggris – terutama kemampuannya untuk menghasilkan inflasi yang berkelanjutan,” kata Karen Ward, kepala strategi pasar untuk EMEA di JPMorgan Asset Management.

“Bank harus terus menaikkan suku bunga untuk menurunkan inflasi, tetapi pendekatan bertahap, seperti saat ini, dapat dimengerti mengingat sifat risiko saat ini,” kata Ward.

“Jika permintaan terpendam setelah pandemi terus melebihi hambatan harga yang lebih tinggi, permintaan akan tetap elastis. Dalam hal ini BoE masih memiliki beberapa cara dalam siklus piknik ini.”