Oktober 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemimpin G20 usulkan persyaratan kesehatan standar untuk perjalanan ke Indonesia – Organisasi Perdamaian Dunia

Pada 28 Maret, Indonesia mengusulkan standarisasi persyaratan kesehatan terkait perjalanan bagi anggota Kelompok 20 Ekonomi Besar (G20). Menurut Chettiaji Chettiaji, asisten Kementerian Kesehatan Indonesia, proyek tersebut melibatkan pembuatan situs web global yang dapat memeriksa status vaksin pelancong. Usulan Indonesia akan mematuhi peraturan kesehatan masing-masing negara anggota G20 terkait vaksin dan tes COVID-19. Sethiaji mengatakan semua negara anggota G20, kecuali China, mendukung rencana tersebut “karena alasan teknis”.

Berbicara pada konferensi pers pada konferensi kesehatan G20 di Yogyakarta, Indonesia, Menteri Kesehatan Indonesia Budi Gunadi Sadikin mengatakan, “Setiap orang yang melakukan perjalanan di bumi ini … dapat melakukannya dengan sangat efisien.” “[A standardized COVID-19 vaccination and test certification system] Memastikan bahwa itu beroperasi di negara lain dan dapat diandalkan serta dapat diverifikasi sekarang menjadi tantangan, ‚ÄĚjelas Gareth Mehl, kepala divisi Teknologi Kesehatan Digital Organisasi Kesehatan Dunia, tentang proposal Indonesia.

Indonesia sebelumnya telah menunjukkan keinginannya untuk meliberalisasi perjalanan dengan menghilangkan persyaratan isolasi bagi pelancong asing menyusul pembatalan serupa di negara-negara seperti Thailand, Filipina, Vietnam, Kamboja, dan Malaysia. Praktik standar yang digunakan secara universal, seperti persyaratan vaksinasi dan pengujian, memungkinkan orang bepergian dengan lebih efisien dan menghindari isolasi yang berat. Usulan Indonesia harus dilaksanakan karena dampaknya terhadap pertumbuhan ekonomi dan pencegahan COVID-19. Sementara negara-negara dengan ekonomi pariwisata dapat memastikan status imunisasi turis sambil menjaga orang-orang mereka aman dari penyebaran COVID-19, negara-negara dengan ekonomi pariwisata memungkinkan perjalanan yang mudah untuk mendapatkan kembali sumber pendapatan utama mereka. Menerapkan sistem jenis ini, sementara menghadapi kesulitan karena sifat global yang diperlukan untuk keberhasilannya, merupakan langkah awal yang baik untuk diluncurkan di negara-negara G20 dan akan menunjukkan kepada seluruh dunia manfaat ekonomi dan kesehatan dari standarisasi kebutuhan kesehatan. Untuk perjalanan.

READ  Peternak unggas di Johor ingin Singapura mencabut larangan ekspornya, karena khawatir akan persaingan dari Indonesia

Ada pembatasan perjalanan akibat COVID-19 sejak virus pertama kali menyebar pada awal 2020. Efek dari pembatasan ini dan risiko kesehatan dari virus sangat parah, dengan rata-rata PDB global diproyeksikan turun 3,9% dari 2019 seperti yang diperkirakan oleh IMF. Pada tahun 2020 dan kematian akibat COVID-19 di seluruh dunia akan melebihi 6 juta. Antara 2019 dan 2020, pangsa PDB globalnya turun dari 10,4% menjadi 5,5%, dan sektor pariwisata sangat terpukul oleh pembatasan perjalanan. Meskipun rencana untuk menunda pembukaan kembali dan mitigasi penyebaran Omicron dan Covit-19 lainnya telah tertunda, negara-negara seperti Singapura, Korea Selatan dan Jepang telah mulai menghapus pembatasan pembukaan kembali negara mereka karena infeksi stabil dan dalam beberapa kasus. berkurang.

Efek tidak stabil dari COVID-19 memaksa negara-negara untuk menutup perbatasan mereka dan menggunakan kunci ketat karena takut akan penyebaran infeksi. Karena tingkat vaksinasi global terus meningkat dan pengetahuan tentang pencegahan penyebaran virus, sangat penting bahwa negara-negara menghapus pembatasan perjalanan dan berbagi status vaksin wisatawan satu sama lain. Meskipun Pemerintah-19 adalah virus yang mematikan, efek dari pembatasan perjalanan menghancurkan ekonomi yang sangat bergantung pada pariwisata. Menyediakan persyaratan perawatan kesehatan standar untuk perjalanan antara negara-negara G20 adalah titik awal yang baik untuk membuka kembali ekonomi ini dan menjaga agar pelancong dan negara tetap aman.