Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia larang ekspor minyak sawit karena meningkatnya inflasi pangan global – SABC News

Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, pada hari Jumat mengumumkan rencana untuk melarang ekspor minyak nabati yang paling banyak digunakan, dalam sebuah langkah mengejutkan yang selanjutnya dapat memicu kenaikan inflasi pangan global.

Penghentian ekspor minyak goreng dan bahan bakunya, yang banyak digunakan dalam produk mulai dari kue hingga kosmetik, dapat meningkatkan biaya bagi produsen makanan kemasan di seluruh dunia dan memaksa pemerintah untuk memilih menggunakan minyak nabati untuk makanan atau bahan bakar nabati. Indonesia menyumbang lebih dari setengah distribusi minyak sawit global.

Dalam siaran video, Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan dia ingin memastikan pangan dalam negeri di tengah inflasi pangan global menyusul invasi Rusia ke produsen tanaman utama Ukraina.

“Saya akan memantau dan mengevaluasi penerapan kebijakan ini agar ketersediaan minyak goreng di pasar dalam negeri tersedia melimpah dan harga terjangkau,” ujarnya.

Atul Chaturvedi, ketua badan perdagangan Solvent Extractors Association of India (SEA), mengatakan pengumuman itu akan berdampak pada konsumen di India dan global.

“Langkah ini sangat disayangkan dan sama sekali tidak terduga,” katanya.

Harga minyak nabati alternatif telah naik sebagai tanggapan atas langkah tersebut, yang mulai berlaku pada 28 April. Minyak kedelai, minyak nabati kedua yang paling banyak digunakan, naik 4,5% menjadi 83,21 sen per pon di Chicago Board of Trade.

Harga global minyak sawit mentah yang digunakan untuk minyak goreng Indonesia telah melonjak ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini, di tengah langkah Indonesia untuk membatasi ekspor minyak sawit pada Januari di tengah permintaan yang lemah dan produsen Indonesia dan Malaysia yang tinggi. Berbaris.

Perusahaan produk rumah dan makanan termasuk Procter & Gamble Co (PG.N), Nestle SA (NESN.S) dan Unilever PLC adalah pembeli minyak sawit terbesar. Pembuat kue Oreo Mondelez International Inc (MDLZ.O) menyumbang 0,5% dari konsumsi minyak sawit di seluruh dunia, menurut situs webnya.

READ  Australia membantu Indonesia menutupi kekejaman di Timor Timur

Negara-negara lain telah bereksperimen dengan perlindungan tanaman untuk mengurangi harga domestik. Argentina, pengekspor kedelai olahan terbesar di dunia, menghentikan sebentar penjualan minyak dan minuman kedelai baru di luar negeri pada pertengahan Maret, sebelum menaikkan cukai produk tersebut dari 31% menjadi 33%.

Selama perang di Ukraina, Departemen Pertanian AS lebih menekankan kerja sama internasional daripada sanksi ekspor.

Pasar minyak goreng global telah diguncang oleh invasi Rusia ke Ukraina tahun ini, yang disebut Rusia sebagai “tindakan khusus” untuk memiliterisasi tetangganya, yang menghentikan ekspor minyak bunga matahari dari wilayah tersebut.

Laut Hitam menyumbang 76% dari ekspor tsunami dunia dan pengiriman pedagang dari wilayah tersebut telah sangat terpengaruh sejak pasukan Rusia memasuki Ukraina pada bulan Februari.

Pengganti skala besar, termasuk kedelai dan minyak lobak, tidak segera tersedia setelah kekeringan melanda tanaman terbaru di Argentina, Brasil, dan Kanada.

Fasilitas baru untuk pengolahan kedelai dan minyak kanola diharapkan akan dibuka di Amerika Serikat dan Kanada di tahun-tahun mendatang karena permintaan untuk bahan bakar nabati nabati meningkat, tetapi akan sulit untuk segera meningkatkan produksi.

Meskipun produsen biodiesel dan diesel terbarukan AS tidak menggunakan minyak sawit, kelompok industri Klein Fuels Alliance America mengatakan langkah itu dapat merugikan produsen biofuel karena pasokan semua minyak terbatas.

“Sekarang langit adalah batas harga minyak goreng. Setelah pasokan tsunami terputus karena perang Ukraina, pembeli menyimpan minyak sawit di bank, ”kata seorang dealer perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

“Sekarang mereka (pembeli) tidak punya pilihan karena persediaan kedelai menipis.”

Produsen Malaysia mengatakan eksportir minyak sawit No. 2 dunia, yang menghadapi kekurangan produksi yang disebabkan oleh kekurangan tenaga kerja yang disebabkan oleh epidemi, tidak mungkin menutup kesenjangan.

READ  Larangan Ekspor Nikel Indonesia: Merugikan Diri Sendiri dan Ekonomi Dunia

Indonesia telah berhenti mengeluarkan izin baru untuk perkebunan kelapa sawit sejak 2018, sering dituduh melakukan deforestasi dan perusakan habitat hewan berbahaya seperti orangutan.

Gabungan Industri Kelapa Sawit mengatakan pihaknya mematuhi kebijakan GAPKI tetapi memiliki keberatan.

“Jika kebijakan ini berdampak negatif pada stabilitas sektor kelapa sawit, kami mendesak pemerintah untuk mempertimbangkan kembali kebijakan itu,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Di Indonesia, harga eceran minyak goreng rata-rata Rs 26.436 per liter ($ 1,84), naik 40% sepanjang tahun ini. Di beberapa provinsi di seluruh negeri, harga hampir dua kali lipat dalam sebulan terakhir saja, menurut halaman Price Watch.

Dalam beberapa hari terakhir telah terjadi protes mahasiswa di beberapa kota di seluruh Indonesia yang mengecam kenaikan harga minyak goreng.

Pemerintah Indonesia telah menetapkan batas 14.000 rupee per liter minyak goreng total, tetapi data dari Kementerian Perdagangan menunjukkan bahwa lebih dari 18.000 rupee terjual bulan ini.

Pemerintah sedang menyelidiki dugaan korupsi dalam permintaan izin ekspor.