Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pembaruan Langsung Black Friday: Musim belanja liburan yang tak terduga dimulai

Pembaruan Langsung Black Friday: Musim belanja liburan yang tak terduga dimulai
diatribusikan padanya…Mary Turner untuk The New York Times

LONDON — Mungkin tidak ada Thanksgiving atau akhir pekan yang panjang di sisi Atlantik ini, tetapi itu tidak menghentikan orang Eropa untuk berbondong-bondong ke jalan belanja dan penjualan online untuk mencari barang murah.

Black Friday mulai bermunculan di Eropa beberapa tahun lalu, dengan penjualan satu hari berpusat pada barang elektronik dan peralatan rumah tangga. Hari-hari ini, perusahaan menganggapnya sebagai salah satu hari terbesar dalam kalender ritel, dengan diskon besar-besaran untuk pakaian, makanan, tiket teater, paket perjalanan liburan, dan sejenisnya. Penjualan di Inggris sering berjalan sepanjang bulan November, karena orang-orang bereaksi terhadap diskon dengan memajukan belanja liburan mereka.

Namun, musim liburan untuk perusahaan Eropa ini—biasanya menghasilkan pendapatan tahunan yang besar—bisa jadi lebih rendah dari biasanya. Dengan meningkatnya biaya energi, pembayaran hipotek, dan harga eceran, konsumen memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan pada hadiah liburan. Banyak barang impor menjadi lebih mahal karena melemahnya pound dan euro relatif terhadap dolar.

Tekanan ini dapat menyebabkan pembeli fokus pada pembelian mereka pada hari Jumat. Jessica Distler adalah mitra dan direktur pengelola Boston Consulting Group di Berlin dan penulis Laporan terbaru tentang Black Fridaymengatakan kekhawatiran ekonomi cenderung mendorong konsumen Eropa untuk berbelanja lebih banyak pada Black Friday untuk mendapatkan penawaran terbaik.

“Ada lebih banyak fokus pada promosi karena Anda memiliki kecemasan itu dan anggaran Anda lebih sedikit untuk dibelanjakan,” katanya.

Konsumen Eropa mengatakan pengeluaran mereka akan turun tahun ini dibandingkan tahun lalu, menurut Boston Consulting Group Sebuah survei terhadap lebih dari 7.000 konsumen Di Austria, Prancis, Jerman, Italia, Spanyol, Swiss, dan Inggris. Survei, terhadap lebih dari 2.000 konsumen di Australia dan Amerika Serikat, menemukan bahwa hanya konsumen Amerika yang mengatakan bahwa mereka berencana membelanjakan lebih dari tahun lalu.

READ  Saham berjangka datar karena Nasdaq mencoba untuk pulih dari penurunan beruntun 7 hari

Survei menemukan bahwa konsumen di Inggris mengatakan mereka memperkirakan akan menghabiskan 18 persen lebih sedikit untuk belanja liburan dibandingkan tahun lalu, karena mereka mengurangi barang-barang yang tidak penting karena harga yang lebih tinggi.

Bahkan dengan popularitasnya yang semakin meningkat, Tom Holder, juru bicara Konfederasi Ritel Inggris, asosiasi perdagangan untuk pengecer Inggris, mengatakan bahwa belanja Black Friday di Eropa tidak memiliki energi panik yang sama seperti di Amerika Serikat.

“Tidak pernah ada gaya Amerika seperti ini, kami membanting pintu dan semua orang bergerak,” kata Holder. Beberapa toko mungkin bisa mendapatkannya, tetapi itu tidak seperti, ‘Ayo kita benar-benar gila, tulis sesuatu. “

Di Inggris tingkat inflasi tahunan Ini mencapai 11 persen di bulan OktoberSudah ada tanda-tanda bahwa musim liburan ini mungkin mengecewakan para pengecer. Volume penjualan eceran (tidak termasuk bahan bakar motor) turun 6,7 persen bulan lalu, dibandingkan Oktober tahun lalu, menurut Sebuah laporan yang diterbitkan minggu lalu oleh Kantor Statistik Nasional Inggris.

Black Friday datang karena perusahaan di Eropa juga menderita kekurangan staf dan harus menaikkan gaji untuk menarik staf. Tiga perempat perusahaan Inggris mengalami kekurangan tenaga kerja tahun lalu. Menurut survei terhadap 325 perusahaan yang diterbitkan bulan lalu oleh Konfederasi Industri Inggris, sebuah asosiasi perdagangan. Studi ini menemukan bahwa hampir setengah dari perusahaan yang terkena dampak tidak dapat memenuhi pesanan pelanggan.