Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Belanja liburan kembali ke tingkat normal yang lebih rendah pada Black Friday

Belanja liburan kembali ke tingkat normal yang lebih rendah pada Black Friday

Bagi banyak orang Minnesota, Black Friday terasa sangat mirip sebelum pandemi.

Hampir tidak ada topeng, tidak ada aturan kapasitas, tidak ada tanda jarak dan tidak ada kaca antara anak-anak dan Sinterklas.

Namun dalam banyak hal, Black Friday bukan lagi sesi maraton yang sibuk seperti pada dekade sebelum pandemi. Dengan banyak penjualan yang dimulai beberapa minggu yang lalu, sebagian besar pembeli pagi dan antrean panjang pembeli hilang. Inflasi adalah prioritas utama kami dan banyak pembeli berbicara tentang tetap berpegang pada anggaran.

“Saya pasti menginginkan penawaran yang bagus. Jika tidak bagus, saya tidak akan membelinya,” kata Julie Nessly dari Chanhassen, saat dia menuju ke toko Scheels di Eden Prairie Center sebelum jam 7 pagi.

Nessly dan menantu perempuannya tiba di Scheels ketika dibuka untuk mencari ide untuk suami luar ruangan mereka dan untuk mendapatkan penawaran sebelum mereka pergi.

Tetapi di Southdale Center di Edina, mal tertua di negara bagian itu, hanya ada 20 mobil di tempat parkir Macy’s ketika general manager mal tersebut, Judy Tullius, tiba sesaat sebelum jam buka pukul 6 pagi.

“Cara orang berbelanja pasti telah berubah,” katanya. “Macy’s memiliki promo Black Friday sepanjang minggu jadi tidak ada insentif untuk datang jam 6 pagi.”

Musim belanja liburan berlangsung hingga tahun-tahun pandemi, ketika orang lebih banyak berbelanja online pada tahun 2020 karena masalah kesehatan, dan pada awal tahun 2021 karena masalah rantai pasokan.

Tahun ini, pengecer memulai promosi bulan lalu untuk membantu mengurangi kelebihan persediaan. Namun, sebagian besar perolehan pendapatan yang mereka hasilkan disebabkan oleh pembentukan harga pada tingkat inflasi tertinggi dalam 40 tahun.

READ  Saham berjangka diperdagangkan sedikit lebih rendah, tetapi S&P 500 sedang menuju minggu kemenangan

Penjualan ritel AS naik 7,9% pada Oktober, namun ketika disesuaikan dengan inflasi, volume penjualan turun 0,4%, menurut perusahaan analitik GlobalData.

Federasi Ritel Nasional – grup ritel terbesar – mengharapkan pertumbuhan penjualan liburan di toko dan online melambat ke kisaran 6% hingga 8%, dari 13,5% tahun lalu. Namun, angka-angka ini belum disesuaikan dengan inflasi. Memang, pengeluaran riil mungkin lebih rendah dari tahun lalu.

Menurut sebuah studi oleh perusahaan konsultan Accenture, 54% konsumen Twin Cities, sebagian besar wilayah metro yang disurvei, berencana untuk berbelanja di toko pada liburan ini.

“Black Friday atau Cyber ​​​​Monday mungkin tidak sepopuler yang seharusnya,” kata Kelsey Robinson, mitra senior di kantor McKinsey & Co di San Francisco.

Kerumunan terbesar di Kota Kembar pada awal Black Friday terjadi di mal terbesar: Lebih dari 10.000 orang memasuki Mall of America di Bloomington dalam satu jam pertama setelah pembukaannya pada pukul 7 pagi.

Hayley Rust, 14, dari Lakeville, mengatakan dia sangat senang bisa bergabung dengan ibu dan bibinya pada perjalanan pagi pertama mereka ke mal. “Mereka lakukan [for awhile] Akhirnya kita akan pergi tahun ini.

Saat keluar mencari penawaran, Rust mengatakan dia sangat merindukan kesempatan untuk berada di keramaian dan menjelajahi mal.

“Pengalaman adalah kuncinya,” kata Jill Renslow, wakil presiden eksekutif pengembangan bisnis dan pemasaran mal.

“Kami lebih dari sekadar pusat perbelanjaan, dan kunci kesuksesan kami adalah mendiversifikasi semua kegunaan kami dari ritel, makan, hiburan, dan keramahtamahan,” katanya.

Di pusat kota Minneapolis, sebuah tradisi lama dihidupkan kembali di lokasi Dayton Department Store, yang melabuhkan kancah ritel Kota Kembar selama sebagian besar abad ke-20. Santa Bears, yang pertama kali menjual Dayton’s seharga $10 pada tahun 1984, sekarang dijual lagi di tempat yang sekarang disebut Proyek Dayton.

READ  Ford Mengumumkan Prototipe EV Lincoln Star, Empat Kendaraan Listrik Baru Untuk Debut Pada 2026

Toko Dayton membuat versi baru Santa Bear setiap tahun hingga 2007. Pembeli telah membuat koleksi boneka beruang. Dayton telah membuat TV spesial tentang mereka, dan bahkan bekerja dengan General Mills Pada promosi Santa Bear dengan sereal Cinnamon Toast Crunch.

Koleksi Santa Bears juga merupakan bagian dari Holiday Show Window di Dayton Project, yang terletak di sepanjang Nicollet Mall antara 7th dan 8th Streets.

Di Loring Park di pinggir pusat kota, penjual kerajinan, truk makanan, dan seniman bersiap untuk acara Holidazzle tahunan, yang akan berlangsung pada akhir pekan hingga 18 Desember.

Menjelang tengah hari, tempat parkir di toko Target di Edina sudah penuh. Rebecca Peterson dari Edina memiliki daftar hadiah potensial saat dia berbelanja di lorong mainan untuk karakter Pokemon. Selain ketiga anaknya, ia juga menyumbangkan hadiah untuk tiga keluarga berbeda selama liburan.

“Sekarang saya mencoba untuk mencari tahu apa yang terbaik, dan itu seperti ketika saya di toko, saya dapat menemukan pilihan terbaik untuk mereka dan saya dapat meminta saran dari anak-anak lain,” katanya.

Pada Jumat sore, dengan matahari bersinar dan suhu di pertengahan 40-an, hampir tidak mungkin menemukan tempat parkir di Twin Cities Premium Outlets di Egan.

“Kami melihat kerumunan besar,” kata Sarah Dorian, direktur pemasaran pusat tersebut.

Sementara Black Friday tidak lagi menggila, musim liburan diperkirakan akan menjadi semacam kembalinya toko ritel tradisional, kata Jill Standish, pemimpin ritel global Accenture.

“Saya benar-benar berpikir ini akan menjadi liburan yang sebenarnya, dan itu akan sangat menyenangkan untuk ditonton,” katanya.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.