Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Paus Fransiskus membantah dia berencana untuk segera mengundurkan diri

Paus Fransiskus membantah dia berencana untuk segera mengundurkan diri
  • Desas-desus yang tidak berdasar memicu laporan tentang pengunduran diri yang akan datang
  • Paus menertawakan rumor kanker: ‘Dokter tidak memberi tahu saya’
  • Perjalanan ke Moskow dan Kiev tampaknya lebih mungkin; Mungkin di bulan September
  • Dalam putusan pengadilan AS, Paus mengatakan aborsi ‘mempekerjakan pembunuh bayaran’

VATICAN CITY (Reuters) – Paus Fransiskus membantah laporan bahwa ia berencana untuk mengundurkan diri dalam waktu dekat, dengan mengatakan bahwa ia sedang dalam perjalanan mengunjungi Kanada bulan ini dan berharap dapat pergi ke Moskow dan Kiev sesegera mungkin setelah itu. yang – yang.

Dalam sebuah wawancara eksklusif di kediamannya di Vatikan, Fransiskus juga membantah desas-desus bahwa dia menderita kanker, bercanda bahwa dokternya “tidak memberi tahu saya apa-apa tentang itu” dan untuk pertama kalinya memberikan rincian kondisi lutut yang membuatnya tidak dapat melakukan beberapa tugas. .

Dalam percakapan 90 menit pada Sabtu sore, yang dilakukan dalam bahasa Italia tanpa kehadiran pembantu, paus berusia 85 tahun itu mengulangi kecamannya terhadap aborsi menyusul putusan Mahkamah Agung AS bulan lalu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Desas-desus beredar di media bahwa serangkaian peristiwa pada akhir Agustus, termasuk pertemuan dengan para kardinal dunia untuk membahas konstitusi Vatikan yang baru, upacara pengangkatan kardinal baru, dan kunjungan ke kota L’Aquila di Italia, dapat menjadi pengumuman pengunduran diri. .

L’Aquila dikaitkan dengan Paus Celestine V, yang mengundurkan diri dari kepausan pada tahun 1294. Paus Benediktus XVI mengunjungi kota itu empat tahun sebelum pengunduran dirinya pada tahun 2013, paus pertama yang melakukannya dalam hampir 600 tahun.

Tetapi Fransiskus, waspada dan santai selama wawancara ketika dia membahas berbagai masalah internasional dan gerejawi, mencemooh gagasan itu.

READ  Sebuah kapal perang AS tiba di Stockholm untuk melakukan latihan militer dan memperingatkan

“Semua kebetulan ini telah membuat beberapa orang percaya bahwa ‘liturgi’ yang sama akan terjadi,” katanya. “Tapi itu tidak pernah terlintas dalam pikiranku. Saat ini tidak, sekarang, tidak. Sungguh!”

Namun, Fransiskus mengulangi posisinya yang sering dinyatakan bahwa dia mungkin suatu hari mengundurkan diri jika kesehatannya yang memburuk membuatnya tidak mungkin untuk menjalankan Gereja – sesuatu yang hampir tidak terbayangkan sebelum Paus Benediktus XVI.

Ketika ditanya tentang kemungkinan itu terjadi, dia berkata, “Kami tidak tahu. Tuhan akan menjawab.”

cedera lutut

Wawancara berlangsung pada hari dia akan berangkat ke Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan, penerbangan yang harus dia batalkan karena dokter mengatakan dia mungkin juga harus ketinggalan penerbangan ke Kanada dari 24-30 Juli kecuali dia setuju. 20 hari perawatan dan istirahat untuk lutut kanannya. Baca lebih banyak

Dia mengatakan keputusan untuk membatalkan perjalanan Afrika menyebabkan dia “sangat menderita”, terutama karena dia ingin mempromosikan perdamaian di kedua negara. Baca lebih banyak

Fransiskus menggunakan tongkat saat dia berjalan ke ruang resepsi di lantai dasar wisma Santa Marta tempat dia tinggal sejak pemilihannya pada tahun 2013, menghindari apartemen kepausan di Istana Apostolik yang digunakan oleh para pendahulunya.

Ruangan itu berisi salinan salah satu lukisan favorit Francis: “Mary, Untier of Knots,” dilukis oleh Jerman Joachim Schmidtner sekitar tahun 1700.

Ditanya tentang kondisinya, Paus bercanda: “Saya masih hidup!”

Dia memberikan rincian penyakitnya untuk pertama kalinya secara terbuka dengan mengatakan dia menderita “patah tulang kecil” di lututnya ketika dia salah menghitung sementara salah satu ligamennya meradang.

“Saya baik-baik saja, saya perlahan-lahan membaik,” katanya, seraya menambahkan bahwa putusnya itu disebabkan oleh rajutan, dengan bantuan terapi laser dan magnet.

Francis juga membantah desas-desus menemukan kanker setahun yang lalu ketika dia menjalani operasi enam jam untuk mengangkat bagian dari usus besar karena divertikulitis, suatu kondisi yang umum pada orang dewasa yang lebih tua.

“Itu (operasi) sukses besar,” katanya, menambahkan bahwa “mereka tidak memberi tahu saya apa pun” tentang dugaan kanker, yang disebutnya “rumor yang rumit.”

Namun dia mengatakan tidak ingin menjalani operasi pada lututnya karena anestesi umum dalam operasi tahun lalu memiliki efek samping negatif.

Perjalanan Paus ke Moskow?

Berbicara tentang situasi di Ukraina, Fransiskus mencatat bahwa ada kontak antara Sekretaris Negara Vatikan Kardinal Petro Parolin dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengenai kemungkinan kunjungan ke Moskow.

Tanda-tanda awal tidak baik. Tidak ada paus yang pernah mengunjungi Moskow, dan Fransiskus berulang kali mengutuk invasi Rusia ke Ukraina; Kamis lalu, dia secara implisit menuduhnya mengobarkan “perang agresi yang kejam dan tidak masuk akal.” Baca lebih banyak

Ketika Vatikan pertama kali bertanya tentang perjalanan beberapa bulan lalu, Paus Fransiskus mengatakan Moskow menjawab bahwa ini bukan waktunya.

Tapi dia mengisyaratkan bahwa sesuatu mungkin telah berubah sekarang.

“Saya ingin pergi (ke Ukraina), dan saya ingin pergi ke Moskow dulu. Kami bertukar surat tentang ini karena saya pikir jika presiden Rusia akan memberi saya jendela kecil untuk melayani tujuan perdamaian …

“Dan sekarang mungkin, setelah saya kembali dari Kanada, kemungkinan saya akan bisa pergi ke Ukraina,” katanya. “Hal pertama adalah pergi ke Rusia untuk mencoba membantu dalam beberapa cara, tetapi saya ingin pergi ke kedua ibu kota.”

READ  Pemilihan Prancis: Emmanuel Macron dan Marine Le Pen di jalur untuk maju ke putaran kedua, menurut data

Keputusan aborsi

Ketika ditanya tentang keputusan Mahkamah Agung AS yang membatalkan keputusan penting Roe v. Wade yang menetapkan hak perempuan untuk melakukan aborsi, Francis mengatakan dia menghormati keputusan itu tetapi tidak memiliki cukup informasi untuk membicarakannya dari sudut pandang hukum. Baca lebih banyak

Tapi dia sangat mengutuk aborsi, menyamakannya dengan “mempekerjakan pembunuh bayaran.” Gereja Katolik mengajarkan bahwa kehidupan dimulai sejak pembuahan.

“Saya bertanya: Apakah sah, apakah benar mengambil nyawa manusia untuk menyelesaikan suatu masalah?”

Francis ditanya tentang debat di Amerika Serikat tentang apakah seorang politisi Katolik yang secara pribadi menentang aborsi tetapi mendukung hak orang lain untuk memilih harus diizinkan untuk memiliki sakramen persekutuan.

Misalnya, Uskup Agung konservatif Keuskupan Agung San Francisco mencegah Ketua DPR Nancy Pelosi menerimanya di sana, tetapi dia secara teratur ditawari Ekaristi di sebuah keuskupan di Washington, D.C. minggu lalu, yang menerima Ekaristi di salah satu paroki. Misa Paus di Vatikan. Baca lebih banyak

“Ketika gereja kehilangan sifat pastoralnya, dan ketika uskup kehilangan sifat pastoralnya, itu menyebabkan masalah politik,” kata Paus. “Hanya itu yang bisa saya katakan.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Philip Bolila melaporkan). Diedit oleh Kevin Levy

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.