Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Minyak turun lebih dari 8%, jatuh di bawah $100 karena kekhawatiran resesi meningkat

Minyak turun lebih dari 8%, jatuh di bawah $100 karena kekhawatiran resesi meningkat

Dongkrak pemompaan sumur minyak yang dioperasikan oleh Chevron Corp. Di San Ardo, California, Amerika Serikat, pada Selasa, 27 April 2021.

David Paul Morris | Bloomberg | Gambar Getty

Harga minyak turun pada Selasa karena patokan AS turun di bawah $100 karena kekhawatiran resesi meningkat, memicu kekhawatiran bahwa perlambatan ekonomi dapat memangkas permintaan produk minyak bumi.

Minyak Mentah Menengah Texas BaratPatokan minyak AS turun 8,4%, atau $9,14, diperdagangkan pada $99,29 per barel. Kontrak terakhir diperdagangkan di bawah $100 pada 11 Mei.

standar internasional minyak mentah brent Itu turun 9,1%, atau $ 10,34, diperdagangkan pada $ 103,16 per barel pada hari Selasa.

Ritterbusch & Co. mengaitkan langkah tersebut dengan “keseimbangan minyak global yang ketat, yang semakin diimbangi oleh prospek kuat resesi yang mulai mengurangi permintaan minyak.”

“[T]Pasar minyak tampaknya mendekati beberapa kelemahan baru-baru ini dalam permintaan nyata untuk bensin dan solar, ”tulis perusahaan itu dalam sebuah catatan kepada klien.

Kedua kontrak mencatat kerugian pada bulan Juni, setelah enam bulan berturut-turut naik karena kekhawatiran resesi mendorong Wall Street untuk mempertimbangkan kembali prospek permintaannya.

Citi mengatakan pada hari Selasa bahwa minyak mentah Brent bisa jatuh ke $65 pada akhir tahun ini Ekonomi harus tergelincir ke dalam resesi.

“Dalam skenario resesi dengan meningkatnya pengangguran, dan rumah tangga dan bisnis bangkrut, komoditas akan mengejar kurva biaya yang lebih rendah karena biaya menyusut dan margin berubah negatif untuk mendorong kontraksi pasokan,” tulis perusahaan itu dalam sebuah catatan kepada klien.

Citi adalah salah satu dari sedikit penurunan harga minyak pada saat perusahaan lain, seperti Goldman Sachs, meminta harga minyak mencapai $140 atau lebih.

READ  Analis Crypto Memprediksi Kerumunan Bitcoin (BTC) Tak Terduga yang Mengganggu Beruang - Itu Targetnya

Harga telah meningkat sejak invasi Rusia ke Ukraina, meningkatkan kekhawatiran tentang kekurangan global mengingat peran negara itu sebagai pemasok barang utama, terutama ke Eropa.

Minyak mentah West Texas Intermediate naik menjadi $130,50 per barel di bulan Maret, sementara minyak mentah Brent mendekati $140. Itu adalah level tertinggi per dekade sejak 2008.

Tapi minyak bergerak bahkan sebelum invasi Rusia berkat pasokan yang ketat dan permintaan yang bangkit kembali.

Kenaikan harga komoditas telah menjadi faktor utama yang mendorong inflasi, yang berada pada level tertinggi dalam 40 tahun.

Harga di pompa mencapai $5 per galon awal musim panas ini, dan rata-rata nasional mencapai tertinggi $5,016 pada 14 Juni. Rata-rata nasional sejak itu jatuh di tengah penurunan minyak, tetap di $ 4,80 pada hari Selasa.

Meskipun penurunan baru-baru ini, beberapa ahli mengatakan harga minyak kemungkinan akan tetap tinggi.

“Resesi tidak memiliki rekam jejak membunuh permintaan. Persediaan produk berada pada level yang sangat rendah, juga menunjukkan bahwa restocking akan membuat permintaan minyak mentah tetap kuat,” Bart Mellick, kepala strategi komoditas di TD Securities, mengatakan Selasa dalam sebuah catatan. .

Perusahaan menambahkan bahwa sedikit kemajuan telah dibuat dalam menyelesaikan masalah pasokan struktural di pasar minyak, yang berarti bahwa bahkan jika pertumbuhan permintaan melambat, harga akan tetap didukung.

“Pasar keuangan mencoba menetapkan harga dalam resesi. Pasar aktual benar-benar memberi tahu Anda sesuatu yang berbeda,” Jeffrey Currie, kepala penelitian komoditas global di Goldman Sachs mengatakan kepada CNBC pada hari Selasa.

Ketika berbicara tentang minyak, Cory mengatakan ini adalah pasar fisik terketat yang pernah ada. “Kami memiliki stok yang sangat rendah di luar angkasa,” katanya. Target Goldman adalah $140 untuk minyak mentah Brent.

READ  Di dalam Rencana Pembongkaran EY: Mengapa Ini Dapat Membentuk Kembali Empat Besar Secara Radikal