Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Minyak jatuh karena kekhawatiran permintaan di China, kekhawatiran tentang kerugian batas pasokan

Minyak jatuh karena kekhawatiran permintaan di China, kekhawatiran tentang kerugian batas pasokan

Tumpukan kilang minyak Total Grande Potts terlihat sesaat setelah matahari terbenam, tenggara Paris, Prancis, 1 Maret 2021. REUTERS/Christian Hartmann

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Ekonomi China melambat di bulan Maret
  • Perusahaan Minyak Nasional Libya menyatakan Zueitina sebagai force majeure dan memperingatkan penutupan
  • Produksi minyak Rusia turun 7,5% pada bulan April sejauh ini – IFAX, mengutip sebuah sumber

TOKYO/LONDON (Reuters) – Minyak jatuh pada hari Senin, terseret oleh kekhawatiran tentang perlambatan permintaan di China, meskipun ada kekhawatiran tentang pasokan global yang ketat dan krisis Ukraina yang memburuk, yang membuat minyak mentah Brent di atas $ 111 per barel.

Ekonomi China melambat pada bulan Maret karena konsumsi, real estat, dan ekspor terpukul, memicu angka pertumbuhan kuartal pertama yang lebih cepat dari perkiraan dan memperburuk ekspektasi yang sudah melemah oleh pembatasan COVID-19 dan perang Ukraina. Baca lebih banyak

Minyak mentah Brent, patokan global, turun 26 sen, atau 0,2 persen, menjadi $ 111,44 pada 1055 GMT, turun dari level tertinggi sejak 30 Maret di $ 113,80 yang dicapai di awal sesi. West Texas Intermediate AS turun 11 sen, atau 0,1%, menjadi 106,84 dolar.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Beberapa investor Asia mengambil keuntungan karena mereka khawatir dengan permintaan yang melambat di China,” kata Satoru Yoshida, analis komoditas di Rakuten Securities.

Data Senin juga menunjukkan bahwa China menyuling minyak 2% lebih sedikit pada Maret dibandingkan tahun sebelumnya, dengan produktivitas turun ke level terendah sejak Oktober, karena lonjakan harga minyak mentah memangkas margin keuntungan dan memperketat penutupan permintaan. Baca lebih banyak

READ  Pemegang saham Tesla secara luas mengikuti rekomendasi dewan direksi pada pertemuan tahunan

Minyak naik ke level tertinggi sejak 2008 pada Maret, dengan minyak mentah Brent sebentar di atas $134, karena invasi Moskow ke Ukraina meningkatkan kekhawatiran pasokan karena sanksi terhadap Rusia dan pembeli yang menghindari minyak Rusia.

Menambah tekanan di sisi pasokan, Perusahaan Minyak Nasional Libya pada hari Senin mengumumkan kasus force majeure di pelabuhan minyak Zueitina dan memperingatkan bahwa “gelombang penutupan yang menyakitkan” telah mulai menghantam fasilitasnya. Libya menangguhkan produksi dari ladang minyak El Feel pada hari Minggu. Baca lebih banyak

“Dengan pasokan global yang sekarang ketat, gangguan sekecil apa pun kemungkinan akan berdampak signifikan pada harga,” kata Jeffrey Haley, analis di broker OANDA.

Produksi Rusia turun 7,5 persen pada paruh pertama April dari Maret, kantor berita Interfax melaporkan pada hari Jumat, dan pemerintah Uni Eropa mengatakan pekan lalu bahwa badan eksekutif blok itu sedang mempersiapkan proposal untuk melarang minyak mentah Rusia.

Komentar ini muncul sebelum eskalasi dalam perang Ukraina. Pihak berwenang Ukraina mengatakan bahwa roket mendarat di Lviv pada dini hari Senin pagi, dan ledakan mengguncang kota-kota lain, sementara pasukan Rusia terus membombardir mereka setelah menyatakan kendali mereka hampir penuh atas pelabuhan Mariupol. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan tambahan oleh Yuka Obayashi dan Alex Lawler.) Diedit oleh Jacqueline Wong dan Emilia Sithole Mataris

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.