Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Data ekonomi China mengisyaratkan biaya strategis nol-Covid

Data ekonomi China mengisyaratkan biaya strategis nol-Covid

BEIJING – Menghadapi wabah Covid-19 terparah hingga saat ini, China memberlakukan karantina massal, penguncian ketat, dan kontrol perbatasan yang semakin banyak. Langkah-langkah tersebut mungkin berhasil sejauh ini, tetapi data resmi yang dirilis pada hari Senin menunjukkan bahwa mereka menimbulkan kerugian besar pada ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Ekonomi China tumbuh sebesar 4,8 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Kecepatan itu hampir tidak lebih cepat dari tiga bulan terakhir tahun lalu, dan itu juga menutupi masalah yang membayangi.

Sebagian besar pertumbuhan ini dicatat pada bulan Januari dan Februari. Dalam sebulan terakhir, aktivitas ekonomi melambat dengan penutupan Shenzhen, pusat teknologi di selatan, lalu Shanghai, kota terbesar di negara itu, dan pusat industri penting lainnya. Penutupan tersebut membuat jalur perakitan ditangguhkan, pekerja di lapangan, pengemudi truk terjebak dan pelabuhan penuh sesak. Mereka telah membatasi ratusan juta konsumen di rumah.

Biro Statistik Nasional mengatakan Senin bahwa penjualan ritel, tanda penting apakah konsumen berbelanja, turun 3,5 persen pada Maret dari tahun lalu. Output pabrik tumbuh 5 persen, tingkat yang lebih lambat dari laju yang tercatat dalam dua bulan pertama. Impor, yang meningkat dalam dua bulan pertama tahun ini, sedikit menurun bulan lalu, sebagian karena hambatan transportasi.

Perlambatan yang dimulai pada bulan Maret diperkirakan akan memburuk bulan ini, dengan pembatasan diberlakukan di lebih banyak wilayah. Ini adalah berita buruk bagi para pemimpin China, yang telah menetapkan target “sekitar 5,5”. persen” pertumbuhan untuk tahun ini.

Perdana Menteri Li Keqiang menyerukan “rasa urgensi” seminggu yang lalu dalam memberi tahu pejabat setempat untuk membatasi efek penguncian Covid pada ekonomi. bank sentral cina beraksi pada hari jumat Untuk membantu bank komersial meminjamkan lebih banyak untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Bagi dunia, penguncian Covid di China dapat memicu inflasi dengan semakin mengganggu rantai pasokan yang menjadi sandaran banyak produsen, menaikkan biaya produksi dan pengangkutan barang. China yang stagnan juga akan mengimpor lebih sedikit daripada negara lain, baik itu Sumber daya alam Seperti minyak dan bijih besi atau barang konsumsi seperti ceri atau tas desainer.

READ  Binance menghentikan perdagangan Luna dan UST di sebagian besar pasangan spotnya setelah crash - TechCrunch

“Berbicara tentang dampak dari pandangan epidemiologis di Shanghai dan Shenzhen, kita tidak dapat melupakan bahwa keduanya adalah bagian penting dari seluruh rantai pasokan dan tentunya akan berdampak pada seluruh lingkaran penuh ekonomi Tiongkok,” Yao Jingyuan, seorang mantan kepala ekonom Biro Statistik Nasional yang sekarang menjadi penasihat Kabinet, mengatakan, Pada konferensi pers Rabu lalu.

Eksekutif dari industri otomotif dan sektor teknologi, dua perusahaan terbesar di China, telah mulai memperingatkan dalam beberapa hari terakhir tentang gangguan yang melumpuhkan pada operasi nasional mereka jika Shanghai, khususnya, tidak dapat segera dibuka kembali. Kota ini memproduksi banyak komponen berteknologi tinggi yang penting bagi banyak rantai pasokan.

“Shanghai adalah pusat bagi perusahaan otomotif internasional – jika pusat itu gagal, seluruh sistem tidak akan berfungsi,” Cui Dongshu, sekretaris jenderal Asosiasi Mobil Penumpang China, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon.

Pada 11 April, 87 dari 100 kota terbesar di China telah memberlakukan beberapa bentuk pembatasan pergerakan, menurut Gavekal Dragonomics, sebuah perusahaan riset ekonomi independen yang melacak penguncian. Ini berkisar dari membatasi siapa yang bisa masuk atau meninggalkan kota hingga penguncian penuh seperti di Shanghai, di mana sebagian besar penduduk tidak diizinkan meninggalkan rumah mereka bahkan untuk membeli makanan.

Yang Degang, manajer sebuah pabrik yang membuat mesin cetak plastik di Zhangjiagang, 70 mil dari Shanghai, terpaksa menghentikan operasinya setelah kotanya memberlakukan penguncian pada hari Rabu.

Bahkan sebelum penguncian, pihak berwenang telah memberlakukan pembatasan yang mencegah pergerakan truk. Ini berarti bahwa Tuan Yang tidak bisa mendapatkan komponen tepat waktu untuk membangun mesinnya dan tidak dapat mengirimkan peralatan jadi ke banyak pabrik dan pelabuhan dalam situasi mati.

Yang mengatakan dia tidak tahu kapan dia bisa membuka kembali. “Zhangjiagang berada di bawah tekanan luar biasa,” katanya. “Saya khawatir tentang kerugian, tetapi tidak ada cara lain.”

Tetapi karena semakin banyak kota memberlakukan penguncian – Taiyuan, pusat industri batu bara China, bergabung dalam daftar tersebut Kamis lalu – ketatnya penguncian kota telah sedikit mereda akhir-akhir ini. Dari akhir Maret hingga Rabu lalu, jumlah kota besar yang ditutup turun menjadi enam dari 14 kota, menurut Javekal. Pangsa output ekonomi China yang diwakili oleh kota-kota ini menyusut menjadi 8 persen dari 14 persen.

READ  Uni Eropa mengembalikan keuntungan perusahaan energi alih-alih membatasi harga gas Rusia

Beijing telah memerintahkan pemerintah daerah untuk membantu truk mencapai tujuan mereka dan mengambil langkah-langkah lain untuk melindungi ekonomi dari bahaya selama penguncian. Nio, pembuat mobil listrik di Hefei, China tengah, menghentikan perakitan kendaraan pada 9 April. Hefei belum ditutup, tetapi pemasok komponen penting telah berada di Shanghai, Jilin dan tempat-tempat lain. Tetapi pada Kamis lalu, perusahaan telah memperoleh suku cadang mobil yang cukup untuk melanjutkan produksi terbatas.

Banyak pekerja juga berjuang. Pengemudi truk, misalnya, menghadapi risiko terus-menerus dari karantina selama berminggu-minggu yang sering kali tidak dibayar meskipun pembayaran bunga atas truk mereka terus bertambah.

Yu Yao, seorang sopir truk yang mengantarkan sayuran dan buah-buahan dari Provinsi Shandong ke Shanghai, adalah salah satu dari banyak pengemudi truk China yang terjebak oleh langkah-langkah pengendalian epidemi yang semakin ketat. Dia telah terperangkap di Shanghai selama lebih dari tiga minggu.

Tuan Yu datang ke Shanghai pada 16 Maret untuk mengantarkan sayuran ke pasar. Dia masih di kota tiga hari kemudian ketika pihak berwenang mengidentifikasi dia telah melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi di pasar. Polisi memerintahkan dia untuk segera ditempatkan di karantina. Jadi dia memarkir truknya di dekat jalan raya dan mulai menunggu.

READ  Twitter tidak mencari penjualan. Sekarang Elon Musk tidak mau membeli. Isyarat drama hukum yang aneh.

Dia sudah menunggu sejak tadi. Tidak ada yang membawanya ke karantina. Dia tidak memiliki izin perjalanan yang sekarang diperlukan untuk mengemudikan truk di Shanghai selama penguncian. Dia dan empat pengemudi lain tanpa izin tidur di lantai berbagi roti selama tiga minggu.

“Kami tidak bisa keluar dari jalan raya, setiap pintu keluar dijaga. Kami hanya ingin pulang,” kata Pak Yu. “Saya tidak bisa mendapatkan cukup makanan hari itu, dan tubuh saya tidak bisa memakannya lagi.”

Salah satu bidang ekonomi Tiongkok yang terus tumbuh dalam tiga bulan pertama tahun ini: ekspor. Pabrik-pabrik China telah merebut pangsa pasar global yang jauh lebih besar selama pandemi, termasuk lonjakan ekspor 14,7 persen pada Maret dibandingkan tahun lalu. Banyak perusahaan multinasional terus bergantung pada jaringan besar pemasok komponen di China.

Tetapi karena China terus mengganggu produksi dengan memberlakukan penguncian ketat tanpa peringatan, setidaknya beberapa importir di Barat mulai mencari pasokan di tempat lain. Jake Phipps, pendiri Phipps & Company, importir dan distributor Amerika untuk perabot rumah tangga yang menjual ke pengembang hotel dan apartemen, mengatakan bahwa dalam dua tahun terakhir dia telah mengalihkan banyak pesanan dari China.

Dia mulai membeli lemari dapur dari Vietnam dan Turki, lantai vinyl dari Vietnam dan India, dan wastafel stainless steel dari Malaysia. Penutupan berulang di China telah menunda banyak pengiriman, termasuk menutup sebagian dari Ningbo, dekat Shanghai, yang menunda pengiriman pasokan pipa bulan lalu. Dia menambahkan bahwa banyak klien sekarang takut bergantung pada China karena tarif, ketegangan geopolitik, dan pertanyaan tentang peran potensial China dalam asal usul virus corona.

“Keandalan membuat saya bergerak, dan kenyamanan pelanggan yang tidak ingin memesan dari China,” kata Mr. Phipps.

aku kamu Berkontribusi untuk penelitian.