Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mimpi buruk inflasi semakin buruk: Harga produsen pecah. Aturan mentalitas inflasi

Mimpi buruk inflasi semakin buruk: Harga produsen pecah.  Aturan mentalitas inflasi

Layanan lonjakan PPI dan PPI Inti.

oleh Serigala Richter ke Jalan Serigala.

Indeks harga produsen untuk permintaan akhir naik 1,4% di bulan Maret dari Februari, dan 11,2% dari tahun lalu, dua kenaikan terbesar dan terburuk dalam data tahunan sejak 2010, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja. hari ini. Setelah tertahan di sekitar 10% selama empat bulan berturut-turut, inflasi harga produsen kini telah menyebar – untuk menggunakan istilah perdagangan saham.

PPI Permintaan Akhir melacak harga input untuk industri yang dihadapi konsumen yang harga jualnya dalam beberapa bulan mendatang meningkat oleh Indeks harga konsumen kemarin, WHOOSH, sudah mencapai 8,5%. Permintaan PPI akhir menunjukkan apa yang tersedia untuk CPI dalam beberapa bulan mendatang. Tidak ada ‘pelonggaran’ di toko, dan PPI untuk layanan sekarang mulai meningkat.

Selama 15 bulan terakhir, harga produsen telah meningkat tanpa henti. Lima bulan berturut-turut inflasi harga produsen dua digit tidak apa-apa. Peretasan hari ini luar biasa.

Tanpa biaya makanan dan energi yang bergejolak, PPI inti naik 1,0% di bulan Maret dari Februari dan 9,2% dari tahun ke tahun, tertinggi dalam data, naik tanpa henti sejak akhir 2020:

dan layanan! PPI untuk layanan permintaan akhir meningkat 0,9% di bulan Maret dibandingkan dengan Februari dan 8,7% tahun-ke-tahun, tertinggi dalam data sejak 2010.

Apa yang ditemukan oleh perusahaan di sepanjang rantai pasokan adalah bahwa mereka dapat meneruskan kenaikan biaya ke perusahaan dan konsumen berikutnya. Dan konsumen bermain dengan penuh semangat, berubah dari pembeli dan pembeli yang cukup terampil menjadi membayar apa saja. Ini adalah mentalitas inflasi yang telah dipegang.

Mentalitas inflasi ini berkembang dan tiba-tiba berkembang karena dua faktor besar yang belum pernah terjadi sebelumnya:

  • Kebijakan moneter The Fed yang sembrono untuk menekan suku bunga dan pencetakan uang senilai $4,8 triliun, mengakibatkan inflasi besar-besaran dalam harga aset dan daya beli yang dikeluarkannya;
  • Pemerintah telah menyebarkan $5 triliun uang pinjaman di seluruh negeri hanya dalam 24 bulan.
READ  Pelanggan Amazon menghemat $1,7 miliar pada Hari Perdana

Dengan pencurahan uang ini, yang menyebabkan ekonomi paling terstimulasi yang pernah ada, harga tidak lagi penting, dan semua orang mengetahuinya.

Kenaikan harga bergerak melalui perekonomian dalam gelombang yang tidak merata, dengan biaya beberapa barang dan jasa naik sementara yang lain mungkin stabil atau mungkin menurun, dan setelah satu atau dua bulan harga barang dan jasa lainnya naik secara dramatis dalam permainan inflasi. -tikus tanah.

Dan perusahaan telah menyadari bahwa mereka tidak hanya dapat menanggung biaya yang lebih tinggi, tetapi di bawah kedok pola pikir inflasi yang sekarang berkembang, mereka dapat meneruskan lebih dari biaya tambahan, yang mengarah ke margin keuntungan yang besar.

Perusahaan selalu membebankan harga maksimum yang mereka mampu, hanya dibatasi oleh keinginan mereka untuk mencapai target penjualan mereka. Ketika resistensi harga dimulai di antara pelanggan mereka, perusahaan mempertimbangkan apakah akan menurunkan kenaikan harga ini untuk merangsang volume, atau terus menaikkan harga lebih lanjut sampai beberapa jenis plafon tercapai. Dengan pembelian online, persamaan ini sekarang dihitung ulang secara real time dan terus menerus.

Apa yang telah berubah dibandingkan dengan 2019 adalah bahwa pembeli sekarang terinfeksi dengan pola pikir inflasi dan sekarang mampu dan bersedia membayar apa pun, daripada menahan diri. Penurunan ini meredam kenaikan harga – dan dengan demikian pada inflasi yang lebih luas. Tapi pantulan itu sekarang telah dipatahkan dari konsumen di sepanjang rantai pasokan. Seluruh dinamika harga menjadi pecundang.

Kami telah melihat bahwa atap sedang dipukul Mobil bekas karena harga naik 40% dan pembeli mulai menolakPenjualan di seluruh industri sekarang menurun meskipun pasokan melimpah. Namun pada produk dan jasa lain, resistensi pembeli belum terpenuhi. Bahkan jika harga satu produk mencapai tingkat resistensi, harga produk lain runtuh.

READ  Minyak turun 5%, mendingin dari kenaikan kejutan minyak Rusia

Kenaikan harga produsen dua digit ini menunjukkan bahwa inflasi yang lebih tinggi bergerak ke arah konsumen, dan akan terus berlanjut sampai konsumen mulai jatuh kembali, baik karena mereka tidak mampu lagi, atau karena mereka tidak lagi bersedia membayar apa pun. Itu masih jauh dari yang terjadi, dan triliunan dolar itu masih beredar di pemerintah negara bagian dan lokal, bisnis dan konsumen, dan itu akan dihabiskan, meskipun pengeluaran itu mungkin berubah ke dalam kategori yang berbeda, seperti dari barang ke jasa.

Senang membaca WOLF STREET dan ingin mendukungnya? Gunakan pemblokir iklan – Saya sangat mengerti mengapa – tetapi apakah Anda ingin mendukung situs ini? Anda dapat menyumbang. Saya sangat menghargai itu. Klik pada segelas bir dan es teh untuk mempelajari cara melakukannya:

Apakah Anda ingin diberi tahu melalui email saat WOLF STREET menerbitkan artikel baru? Daftar disini.