Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Investor Kripto India dalam Mode Panik saat Bitcoin Exchange Menonaktifkan Setoran

Indian crypto

Dua pertukaran mata uang kripto utama di India dilaporkan telah menghentikan penyetoran melalui metode pembayaran populer, menyebabkan kekhawatiran di negara di mana kepastian peraturan masih kurang meskipun popularitas besar Bitcoin.

Sumber berita mengungkapkan bahwa pertukaran crypto India WazirX dan CoinSwitch Kuber telah menonaktifkan deposit rupee menggunakan United Payment Interface (UPI) untuk tujuan membeli cryptocurrency.

UPI adalah sistem pembayaran waktu nyata yang banyak digunakan di India dan diatur oleh Bank Sentral. Nilai total transaksi UPI melebihi $1 triliun pada tahun fiskal lalu.

Sarankan membaca | Astronot meluncurkan NFT pertama dan mengumpulkan $500.000 untuk membantu Ukraina melawan Rusia

Menanggapi pengguna yang khawatir, kedua bursa menyatakan bahwa mereka dapat terus menarik dana melalui antarmuka.

Coinswitch Kuber mencatat dalam sebuah tweet:

“Setoran UPI saat ini tidak berlaku untuk semua pengguna, tetapi kami berusaha untuk mendapatkannya kembali secepat mungkin. Harap bersabar.”

Kekhawatiran tentang stabilitas keuangan

India, negara terpadat kedua di dunia, telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mengembangkan undang-undang yang mengatur cryptocurrency, dengan ukuran yang disahkan oleh bank sentral karena kekhawatiran tentang risiko stabilitas keuangan, namun keputusan baru-baru ini untuk mengenakan pajak pendapatan crypto menandakan persetujuan dari pihak berwenang.

Data CoinGecko menunjukkan bahwa tiga pertukaran cryptocurrency India terbesar menyelesaikan hampir $140 juta dalam perdagangan dalam 24 jam terakhir.

Tindakan Kamis mengikuti pernyataan satu baris minggu lalu oleh Perusahaan Pembayaran Nasional India, operator sistem UPI yang didukung negara yang memfasilitasi transfer bank, di mana ia mengatakan tidak memiliki pengetahuan tentang penggunaannya oleh pertukaran mata uang kripto.

BTC total market cap at $785.16 billion on the daily chart | Source: TradingView.com

Investor kripto India sedang naik daun

Di India, mata uang digital sangat populer. Investasi cryptocurrency India telah meledak selama setahun terakhir, tumbuh menjadi pasar multi-miliar dolar. Sekitar 15 hingga 20 juta orang memiliki cryptocurrency.

READ  Tucker Carlson secara tidak sengaja membantu mengumpulkan $14.000 untuk hak aborsi

Namun, ada kekurangan kejelasan legislatif di negara itu: Bank sentral India sebelumnya mengusulkan pelarangan cryptocurrency, terlepas dari kenyataan bahwa anggota parlemen memberlakukan pajak 30% atas keuntungan dari aset digital pada bulan Februari.

Beberapa sumber mengatakan volume perdagangan telah turun tajam setelah peraturan baru, dengan volume perdagangan di WazirX, bursa saham terbesar India, turun 71%.

Sarankan membaca | Mastercard Files 15 Aplikasi Merek Metaverse dan NFT – Sebuah Gerakan ‘Tidak Ternilai’?

Murung

Investor mengungkapkan rasa frustrasi mereka di Twitter, karena bursa tidak menerima gateway pembayaran untuk sebagian besar bank besar, termasuk ICICI Bank dan HDFC Bank.

“Tanpa memberikan informasi apa pun, saya menonaktifkan setoran INR. Setidaknya, beri tahu kami tentang durasi penutupan,” pengguna Twitter Avijit Depnath mendesak pertukaran melalui jejaring sosial.

CoinDCX, pertukaran cryptocurrency besar lainnya dengan lebih dari 10 juta klien, juga hanya menerima transfer bank tetapi membutuhkan setoran minimum 3.000.

CoinSwitch, yang mengklaim memiliki lebih dari 15 juta pengguna, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters. Selain itu, NPCI juga tidak menanggapi.

Featured image from Daily Express, chart from TradingView.com