Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lyft untuk menghentikan beberapa perekrutan dan memotong anggaran, dengan alasan perlambatan ekonomi

Lyft untuk menghentikan beberapa perekrutan dan memotong anggaran, dengan alasan perlambatan ekonomi

Mengangkat perusahaan

LYFT -17,27%

Ini akan memperlambat perekrutan, mengurangi anggaran beberapa divisinya, memberikan opsi saham baru kepada beberapa karyawan untuk mengimbangi erosi harga saham, dan bergabung dengan kompetisi.

Teknologi Uber perusahaan

Uber -9,38%

Dalam mendefinisikan diskon sebagai Optimisme investor mendingin pada saham teknologi.

Presiden John Zimmer mengumumkan tindakan itu Selasa dalam sebuah memo kepada staf.

Zimmer menulis dalam memo internal yang dilihat oleh The Wall Street Journal.

“Mengingat pemulihan yang lebih lambat dari perkiraan dan kebutuhan untuk mempercepat leverage dalam bisnis, kami telah membuat keputusan yang sulit tetapi penting untuk secara signifikan memperlambat perekrutan di AS,” katanya.

Ini termasuk memprioritaskan perusahaan pada inisiatif yang lebih sedikit, tidak mengisi banyak peran terbuka yang ada dan berfokus pada perekrutan pada peran yang dianggap penting, seperti yang mendukung bisnis berkendara inti. Dia mengatakan tidak ada rencana untuk memberhentikan pekerja.

Seseorang yang mengetahui pertemuan tersebut mengatakan dewan Lyft bertemu pada hari Jumat untuk membahas pemotongan tersebut. Orang lain yang akrab mengatakan Lyft telah mulai mengirim sinyal ke beberapa karyawan baru-baru ini bahwa akan ada perlambatan perekrutan dan pemotongan anggaran.

Saham Lyft telah kehilangan lebih dari 60% sejak awal tahun, lebih dari dua kali lipat penurunan Indeks Komposit Nasdaq. Setelah turun lebih dari 15% pada hari Selasa, saham Lyft naik kurang dari 1,5% dalam perdagangan pasca-penutupan setelah surat kabar melaporkan rencana tersebut.

Uber Technologies juga telah mengidentifikasi pemotongan anggaran. Pengemudi Uber di Paris.


gambar:

Nathan Lane/Bloomberg News

Perusahaan teknologi yang telah mendukung ekonomi AS selama pandemi menderita Ekstensi hukuman. kekhawatiran tentang suku bunga tinggi Membalikkan beberapa tren epidemiologi yang mendorong hasil teknologi mempengaruhi harga saham

Peloton Interaktif perusahaan ,

PTON -8.08%

Netflix perusahaan ,

Amazon.com perusahaan

AMZN -3.21%

dan lain-lain.

Amazon bulan lalu melaporkan pertumbuhan pendapatan kuartalan paling lambat dalam hampir dua dekade. Netflix kehilangan pelanggannya selama kuartal pertama untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, dan mengindikasikan kerugian akan terus berlanjut.

apel perusahaan

AAPL -1,92%

Dia memperingatkan bahwa kebangkitan Covid-19 di China dapat menghambat penjualan.

berbagi

Meledak, Meledak perusahaan

Meledak, Meledak -43,08%

Turun 43% pada hari Selasa Setelah dia mengatakan dalam file Senin bahwa Pendapatan dan laba sebelum pajak yang disesuaikan Untuk kuartal kedua akan lebih rendah dari kisaran yang diharapkan perusahaan sekitar sebulan lalu karena pendapatan iklan yang lemah. Saham teknologi lainnya yang Andalkan iklan digitaltermasuk bapak Google

alfabet perusahaan

Google -4.14%

Dan

Facebook

orang tua

bantalan identitas perusahaan ,

FB -7.62%

juga jatuh.

Setelah bertahun-tahun menambah pekerjaan dengan cepat, beberapa perusahaan teknologi telah menyiarkan bahwa mereka yakin inilah saatnya untuk mengambil pendekatan yang lebih hati-hati. Penurunan oleh raksasa teknologi menimbulkan pertanyaan tentang arah umum pasar tenaga kerja dan ekonomi AS.

Meta, Peloton, dan Uber termasuk di antara perusahaan teknologi yang telah diumumkan Ini akan memperlambat perekrutan atau mengevaluasi kembali jumlah kepala mereka Dalam beberapa minggu terakhir.

Masalah lain yang mendinginkan sektor yang sudah lama memanas termasuk inflasi, kekurangan tenaga kerja, dan masalah rantai pasokan.

Uber dan Lyft berjuang dengan a Kekurangan driver selama setahun Ini mendorong harga ke level rekor. Harga yang lebih tinggi sebagian menyebabkan lebih sedikit pengendara Lyft dan lebih sedikit tumpangan Uber daripada sebelum krisis kesehatan, meskipun pendapatan kedua perusahaan pada kuartal pertama melebihi tingkat pra-pandemi karena harga yang lebih tinggi.

Mengangkat Hasil kuartal pertama dibayangi Dengan prospek laba yang lebih lemah dari perkiraan karena perusahaan mengatakan perlu mengeluarkan lebih banyak uang untuk memotivasi pengemudi agar kembali. Sahamnya anjlok lebih dari 35% setelah pengumuman tersebut, membukukan penurunan persentase satu hari terbesar sejak perusahaan go public pada 2019.

awal bulan ini, Uber mengatakan itu akan terputus Pengeluaran untuk pemasaran dan perekrutan lebih sedikit karena berfokus pada menghasilkan keuntungan.

Kedua perusahaan telah menghabiskan banyak waktu selama bertahun-tahun untuk mendapatkan pelanggan dan pangsa pasar. Tetapi kinerja publik tahun 2019 mengecewakan, dengan Wall Street semakin ingin melihat perusahaan yang merugi menghasilkan keuntungan.

“Seperti yang telah kita lihat dan diskusikan, investor pasar publik terus mengalihkan fokus mereka secara tajam ke arah potensi resesi dan profitabilitas jangka pendek perusahaan,” tulis Zimmer dalam sebuah catatan pada hari Selasa.

Dia melanjutkan dengan menulis bahwa “rencana bisnis jangka pendeknya akan fokus pada percepatan keuntungan – apakah kita suka atau tidak, itulah tiket ke pasar hari ini.”

Uber dan Lyft memangkas kerugian mereka, Membongkar divisi yang mahal Seperti unit self-driving dan pemotongan staf selama krisis kesehatan. Kedua perusahaan melaporkan pendapatan yang disesuaikan secara triwulanan sebelum pengeluaran tertentu seperti bunga, pajak, dan depresiasi pada tahun lalu.

Uber mengatakan mereka mengharapkan arus kas positif pada basis setahun penuh tahun ini. Jika mencapai tujuan ini, ini akan menjadi pertama kalinya operasi inti dari gabungan transportasi dan pengiriman makanan raksasa telah menghasilkan lebih banyak uang daripada yang mereka belanjakan.

menulis ke Pritika Rana di [email protected] dan Emily Glazer di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  Shiba Inu Membakar 26000% Hari Terakhir, Menghancurkan 1,4 Miliar SHIB dalam 24 Jam - Altcoin Bitcoin News