Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Glencore mengaku bersalah atas tuduhan suap dan membayar denda $1,5 miliar

Glencore mengaku bersalah atas tuduhan suap dan membayar denda $1,5 miliar

Glencore akan mengaku bersalah atas beberapa tuduhan suap dan manipulasi pasar dan membayar denda hingga $1,5 miliar setelah penyelidikan oleh Amerika Serikat, Inggris, dan Brasil yang mengungkap korupsi di salah satu pedagang komoditas terbesar di dunia.

Kantor Penipuan Serius Inggris pada hari Selasa mendakwa anak perusahaan grup Glencore Energy UK dengan tujuh kasus suap dan korupsi bermotif keuntungan sehubungan dengan operasi minyak di Kamerun, Guinea Ekuatorial, Pantai Gading, Nigeria, dan Sudan Selatan.

Dalam sebuah pernyataan, SFO mengatakan kasusnya adalah bahwa “agen dan karyawan Glencore membayar suap lebih dari $25 juta untuk mendapatkan preferensi minyak, dengan persetujuan perusahaan.”

Di Amerika Serikat, Glencore telah mengaku bersalah dalam dua kasus pidana terpisah dan setuju untuk membayar sekitar $1,1 miliar dalam bentuk pidana dan denda penyitaan. Satu kasus melibatkan apa yang disebut jaksa sebagai skema suap selama satu dekade, dan yang kedua, lengan perdagangan komoditas AS Glencore mengaku bersalah karena terlibat dalam rencana delapan tahun untuk memanipulasi standar harga bahan bakar minyak AS.

Merrick Garland, Jaksa Agung AS, pada hari Selasa menyebutnya “tindakan penegakan pidana terbesar oleh Departemen Kehakiman AS hingga saat ini atas konspirasi untuk memanipulasi harga komoditas di pasar minyak.”

Glencore mengatakan akan membayar sekitar $1,5 miliar total denda, termasuk $1,1 miliar kepada pihak berwenang AS, $40 juta kepada jaksa Brasil, dan jumlah utang kepada Inggris yang akan diselesaikan pada sidang vonis. Perusahaan menyisihkan $ 1,5 miliar untuk penyelesaian pada bulan Februari, dan mengatakan dalam pembaruan hari Selasa bahwa mereka tidak mengharapkan denda total berbeda “secara material” dari apa yang disisihkan.

Departemen Kehakiman AS juga akan memasang dua pemantau kepatuhan independen di Glencore selama periode tiga tahun untuk memverifikasi kontrol internalnya.

READ  Bagaimana kami kecanduan menggunakan tips Q dengan cara yang salah

“Pedagang komoditas termasuk Glencore memiliki catatan buruk dalam hal korupsi, jadi bagus untuk melihat bahwa ada konsekuensinya,” kata Alexandra Gillis, konsultan di Institute for Natural Resources Management, sebuah organisasi non-pemerintah.

Kinerja keuangan Glencore tidak akan terlalu menderita akibat denda ini, terutama mengingat kondisi harga komoditas saat ini. Tapi itu besar menurut standar anti-penyuapan dan ini mengirimkan sinyal penting ke industri.”

Pada tahun 2018, Departemen Kehakiman AS meluncurkan penyelidikan skala besar dan meminta perusahaan untuk menyerahkan catatan terkait kepatuhannya terhadap undang-undang pencucian uang negara itu dan Undang-Undang Praktik Korupsi Asing di Nigeria, Republik Demokratik Kongo, dan Venezuela.

Kantor Penipuan Serius Inggris mengikutinya pada tahun 2019 dan membuka penyelidikan ke Glencore atas “kecurigaan suap” yang dijuluki Operasi Azoth.

Pengacara Glencore mengindikasikan pada hari Selasa bahwa perusahaan akan mengaku bersalah. Dia menghadapi dakwaan termasuk membayar suap 10,5 juta euro untuk mendesak pejabat Société Nationale des Hydrocarbures dan Société Nationale de Raffinage untuk mengambil keuntungan dari operasi Glencore di Kamerun.

Pengacara Firas Baloch, perwakilan dari Biro Pengendalian Kejahatan Keuangan, mengatakan perusahaan telah menyuap klien untuk “membantu mereka mendapatkan pengiriman minyak mentah atau mendapatkan harga yang menguntungkan yang tidak dapat dibenarkan untuk pengiriman tersebut.”

Glencore juga didakwa membayar suap senilai €4,7 juta antara Juli 2011 dan April 2016 untuk mempengaruhi pejabat atas nama perusahaan dalam transaksi minyak di Pantai Gading, serta gagal mencegah individu yang terkait dengan perusahaan menyuap pejabat yang terlibat dalam hibah minyak mentah. Pengiriman di Guinea Khatulistiwa.

Investigasi membayangi perusahaan dan menarik perhatian pada budaya salah satu pedagang komoditas terbesar di dunia.

READ  Penangguhan pajak gas dimulai di New York

CEO lama Evan Glasenberg pensiun tahun lalu untuk menjadi yang terbaru dalam serangkaian VIP yang meninggalkan perusahaan, termasuk mantan kepala divisi minyak, Alex Bird, yang pergi pada 2019.

Lisa Osofsky, Direktur Kantor Penipuan Serius, mengatakan: “Penyelidikan penting ini, yang dibawa oleh Kantor Kejahatan Terorganisir ke pengadilan dalam waktu kurang dari tiga tahun, adalah hasil dari pengalaman, ketekunan, dan kekuatan kemitraan kami dengan Amerika Serikat dan yurisdiksi lainnya.”

Perusahaan, yang mengangkut jutaan ton mineral, mineral dan minyak di seluruh dunia, juga menghadapi penyelidikan oleh otoritas Swiss dan Belanda, waktu dan hasil yang masih belum pasti.

Juli lalu, seorang mantan pedagang minyak Glencore mengaku bersalah di New York atas perannya dalam skema untuk menyuap pejabat pemerintah di Nigeria dengan imbalan kontrak minyak yang menguntungkan.

Tuduhan dalam penyelidikan Departemen Kehakiman AS yang asli, yang dimulai pada tahun 2007, terjadi selama 19 tahun masa jabatan Glasenberg di pucuk pimpinan perusahaan.

Glasenberg dan para letnan utamanya go public pada tahun 2011 di tempat yang saat itu merupakan salah satu pelampung terbesar di London. Uang itu sebagian digunakan untuk mengubah perusahaan dari dealer barang murni menjadi perusahaan pertambangan melalui merger dengan Xstrata pada 2013 dan serangkaian akuisisi.

Tetapi perusahaan telah berjuang untuk melepaskan reputasi bisnisnya yang terkadang dipertanyakan yang oleh banyak investor dianggap tertanam dalam DNA-nya, sejak saat itu sebagai bisnis milik pribadi.

Menyelesaikan tuduhan itu akan menjadi langkah maju bagi CEO baru Gary Nagel, yang mengambil alih Glencore tahun lalu setelah lebih dari dua dekade bersama perusahaan itu, kata para analis.

“Glencore saat ini bukanlah perusahaan ketika praktik yang tidak dapat diterima di balik pelanggaran ini terjadi,” kata Kalidas Madhavpidi, Presiden Glencore.

READ  Joe Biden hampir mengumumkan pelepasan besar lainnya dari cadangan minyak AS

Saham Glencore melonjak tahun ini mendekati level tertinggi sejak penawaran umum perdana mereka 11 tahun lalu, didukung oleh harga minyak dan logam yang lebih tinggi dan hasil perdagangan yang kuat.