November 27, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa tentara Rusia sedang melakukan uji peluncuran ICBM Sarmat

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa tentara Rusia sedang melakukan uji peluncuran ICBM Sarmat
Serhi Heidi (CNN)

Serhiy Haiday, kepala Administrasi Militer Regional Luhansk, mengatakan 80% wilayah wilayahnya berada di bawah kendali Rusia. Jika Ukraina tidak melawan, pejabat itu berkata, “Rusia pasti tidak akan berhenti di sini dan akan terus bergerak maju.”

Berbicara kepada CNN Becky Anderson dari lokasi yang dirahasiakan, Hayday setuju dengan karakterisasi Rusia bahwa fase kedua perang telah dimulai, tetapi memperingatkan bahwa itu belum “penaklukan lengkap dan total.”

“Mereka (Rusia) pasti tersebar luas. Kami telah membangun pertahanan kami di banyak kota. Mereka mencoba mengepung pasukan kami, banyak bisnis buruk terjadi di sana…Tetapi mereka belum melakukannya. telah berhasil sejauh ini. Kami melakukannya dengan baik untuk menghancurkan peralatan mereka,” katanya.

Heyday menambahkan: “Kami memiliki situasi yang sangat berbahaya di sini. Seluruh wilayah Luhansk sedang dibom. Tidak ada kota yang aman… Kami memahami bahwa pemerintah Rusia akan terus maju dan menghancurkan semua yang ada di jalurnya. Jadi yang kami lakukan adalah mencoba untuk mengevakuasi semua orang sebanyak mungkin.”

Pejabat itu mengimbau warga sipil yang tersisa untuk meninggalkan wilayah timur Ukraina saat pertempuran semakin intensif. Dia mengatakan bahwa dari 350 ribu orang yang tinggal di Wilayah Luhansk Ukraina sebelum perang, sekitar 70 ribu tetap hari ini.

“Kebanyakan orang pergi dengan transportasi mereka sendiri atau menggunakan bus nasional kami atau sukarelawan kami. Kami tidak tahu kapan koridor kemanusiaan akan didirikan, tetapi kami mengungsi setiap hari. Intinya Rusia selalu melanggar perjanjian. Pengeboman terus berlanjut meskipun jam-jam sepi,” tambahnya. .

Heidi melanjutkan dengan mengatakan bahwa pemboman itu terjadi “non-stop” di daerah itu, menghancurkan jaringan listrik dan semua pasokan air. Untuk sisa 70.000 orang, sebagian besar tinggal di bunker, ruang bawah tanah dan tempat penampungan.

READ  Kanselir Inggris Kwasi Quarting mundur pada pemotongan tarif pajak 45%

Dia berkata, “Pada dasarnya ini adalah bulan kedua orang-orang ini hidup di bawah tanah. Kami mencoba memberi mereka semacam bantuan, kami mencoba memberi mereka sanitasi dan air dan memastikan mereka tidak melakukannya. Mereka mati kelaparan … Hampir tidak ada pasokan gas yang stabil, Jadi situasinya sangat putus asa.”

Ketika diminta untuk membandingkan situasi di Luhansk dengan kota Mariupol yang terkepung – yang telah menghadapi nasib yang sama selama berminggu-minggu – Hedayi berkata, “Bagi kami, setidaknya kami bisa mendapatkan bantuan dan kami masih bisa mengevakuasi orang. Tetapi pengeboman terus berlanjut. setiap hari sampai malam tiba dan sangat mirip.” Mariupol dalam hal ini.

Penguasa militer meminta Barat untuk menyediakan lebih banyak peralatan militer untuk membantu mereka mempertahankan langit dan tanah Ukraina.

“Kami membutuhkan pesawat, peralatan pertahanan udara, banyak UAV dari Amerika Serikat, artileri jarak jauh dan tembakan presisi berat. Saya pikir peristiwa baru-baru ini telah menunjukkan bahwa militer Rusia, yang telah menerima begitu banyak pujian, tidak benar-benar siap untuk menggaruk.” Bukan itu yang kami pikirkan, jadi saya pikir itu mungkin bagi angkatan bersenjata Ukraina, asalkan mereka mendapatkan peralatan semacam itu, untuk benar-benar mengalahkan mereka.”

Ketika ditanya bagaimana dia melihat perang berakhir, Heidi mengatakan kepada CNN kemungkinan akan ada penghentian permusuhan melalui perjanjian politik, tetapi menambahkan bahwa dia merasa sulit untuk mempercayai Rusia.

Dia berkata: “Mereka berbohong sepanjang waktu. Semua orang tahu itu. Tidak ada yang percaya mereka. Semua orang tahu bahwa perjanjian dengan Rusia tidak sebanding dengan kertas yang dicetak. Rusia adalah musuh seluruh dunia saat ini, bukan hanya Ukraina. Mereka ambisi telah meluas jauh melampaui Ukraina.

READ  Pembaruan langsung: Ukraina menolak Belarus sebagai lokasi untuk pembicaraan